Trailer adalah salah satu senjata promosi utama sebuah film. Lewat sebuah trailer, kita dapat sedikit mengetahui plot ceritanya, mengenali sejumlah pemerannya, hingga pada akhirnya mendapat gambaran guna memutuskan apakah film tersebut layak dinikmati di bioskop ketika tayang nanti.

Dari sisi sebaliknya, pihak produser film rupanya juga dapat memanfaatkan trailer untuk memprediksi kalangan penonton seperti apa yang bakal tertarik dengan film buatan mereka. Ide ini telah dibuktikan oleh 20th Century Fox, yang mengembangkan sistem kecerdasan buatan (AI) untuk melaksanakan tugas tersebut.

Dari kacamata sederhana, AI tersebut mampu ‘mengekstrak’ informasi-informasi dari film seperti warna, iluminasi, wajah, objek dan lanskap; untuk kemudian diformulasikan menjadi prediksi demografi penonton yang tertarik. Yang namanya AI, kemampuan semacam ini tentu didapat dari hasil pelatihan intensif yang dilakukan pengembangnya.

Sistemnya sendiri mengandalkan GPU Nvidia Tesla P100 untuk mengolah data yang sudah pasti masif, dibantu oleh deep learning framework TensorFlow dan cuDNN dari Nvidia. Kombinasi ini memungkinkan sistem untuk ‘mencerna’ ratusan trailer film yang dirilis dalam beberapa tahun terakhir, beserta jutaan riwayat kehadiran penonton di bioskop.

Dengan bangga Fox mengklaim bahwa mereka adalah studio pertama yang menerapkan alat bantu unik semacam ini. Mereka percaya bahwa sistem ini bakal sangat membantu pihak produser dalam mengambil keputusan-keputusan yang berkaitan dengan promosi sebuah film, sebab mereka sudah tahu kira-kira jenis penonton yang bakal tertarik.

Sumber: Nvidia. Gambar header: Pixabay.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.