Dunia e-commerce tengah tumbuh dengan seksi di Indonesia dan banyak membantu para pebisnis offline meningkatkan penjualan produknya. Tapi di sisi lain, e-commerce juga memberi dampak signifikan terhadap turunnya arus kunjungan pelanggan di toko-toko offline. Permasalahan ini yang sekarang coba diselesaikan oleh Pomona, aplikasi mobile dengan konsep point reward.

Pomona adalah aplikasi mobile yang memberikan penggunanya kesempatan untuk menangkap hadiah nyata seperti pulsa, voucher, bahkan gawai secara gratis dengan mengumpulkan poin dari toko-toko offline yang dikunjungi. Sederhananya Pomona merupakan aplikasi online yang mencoba membawa trafik untuk offline (konsep O2O) atau bisa diposisikan seperti Pokemon Go untuk pebelanja.

[Baca juga: Berkenalan dengan Aplikasi Diskon Berbasis Lokasi Korting]

CEO dan Co-Founder Pomona Benz Budiman mengatakan, “Anda bisa menyebut kami ‘Pokemon Go for Shopper’. Kalau dengan game tersebut pengguna dapat menangkap monster virtual, dengan Pomona kalian bisa menangkap poin yang bisa ditukarkan dengan berbagai hadiah nyata seperti pulsa, voucher, bahkan gawai secara gratis.”

“Misi utama Pomona adalah membuat pengalaman belanja offline menjadi lebih rewarding, fun, dan personal. Kami memberikan insentif nyata yang bisa didapatkan dengan melakukan aktivitas yang sudah menjadi bagian dari hidup Anda,” lanjutnya.

Latar belakang dimulainya Pomona

Antarmuka aplikasi Pomona / DailySocial
Antarmuka aplikasi Pomona / DailySocial

Pomona mulai dikerjakan oleh Benz dan rekannya Ariawan Suwendi (CTO) pada Desember 2015 dan resmi diluncurkan pada Mei 2016 lalu. Benz sendiri sebelumnya telah membuat aplikasi Gesek, sedangkan Ariawan memiliki pengalaman 10 tahun bekerja di Sillicon Valley. Sid Nandy yang memiliki pengalaman karir di Rocket Internet juga disebutkan Benz akan segera bergabung sebagai CMO.

Benz menjelaskan latar belakangnya memulai Pomona adalah ketika beberapa bulan lalu pihaknya  menyadari bahwa lebih mudah membuat orang membeli ketika mereka ada di toko dibandingkan dengan saat mereka melihat iklan di tempat lain. Tingkat konversinya pun disebut Benz cukup tinggi, mencapai 20-95 persen saat seseorang berada di toko fisik dibandingkan saat melihat iklan online yang hanya mencapai 0,5-3 persen.

[Baca juga: Loyalbox Mengadopsi Strategi “Hyperlocal Marketing”]

Benz mengatakan, “Penemuan ini menggarisbawahi pentingnya ‘lalu lintas kaki’ ke peningkatan penjualan. […] Kami validasi hipotesis ini dengan berbicara ke pemilik toko. Ketika berbicara dengan lebih banyak dari mereka, kami menemukan banyak toko-toko sadar bahwa menarik orang-orang untuk masuk ke toko tidak mudah.

“Jika ‘lalu lintas kaki’ itu penting, mengapa toko tidak memberi hadiah kepada pembeli untuk mengunjungi toko mereka? […] Di sinilah Pomona masuk. Untuk pemilik toko, Pomona adalah platform untuk menarik pembeli, mendatangkan trafik, memberi rewards, dan [seharusnya] meningkatkan angka penjualan. Untuk pengguna, Pomona menjadi aplikasi yang meningkatkan pengalaman belanja dan mendapatkan hadiah secara gratis,” lanjutnya.

Rencana dan target yang ingin dicapai

QR Code Pomona & Partner Merchant / DailySocial
QR Code Pomona & Partner Merchant / DailySocial

Pomona mengklaim saat ini sudah bekerja sama dengan lebih dari 200 toko offline yang berada di Jakarta. Pun operasionalnya masih terbatas di Jakarta, tetapi Benz juga menyebutkan bahwa kota-kota lain sudah ada dalam pipeline mereka.

Melalui 200 toko offline rekanan Pomona inilah pengguna bisa mengumpulkan poin yang nantinya bisa ditukarkan dengan hadiah. Caranya sederhana, auto check-in saat berkunjung ke toko rekanan, QR code check-in di toko rekanan tanpa perlu bertransaksi, dan saat melakukan pembelian. Untuk proses verifikasi pengguna yang benar-benar membeli promo, staf dari toko akan memasukkan kode sandi atau promo untuk verifikasi transaksi yang terjadi.

Benz mengatakan, “Sejak meluncur di bulan Mei 2016, kami mendapatkan 20 ribu total unduhan. Kami berharap bisa mendapatkan lebih dari 50 ribu unduhan pada akhir tahun ini dengan tingkat pengguna aktif mingguan 40 persen. Kami yakin dapat melampaui target ini dengan beberapa rekanan yang akan bergabung seperti Mall Artha Gading pada akhir September.”

“Berpegang pada [keinginan] pengguna Pomona, mereka ingin cara yang lebih mudah untuk mendapatkan poin dan mendapatkan hadiah. Dalam konteks ini, kami berencana untuk meningkatkan rekanan merchant setidaknya [hingga] 500 pedagang,” ujar Benz lebih jauh.

Pekerjaan rumah yang tersisa

Pomona sebenarnya bukan satu-satunya pemain di ranah aplikasi yang ingin membawa peningkatan lalu lintas pengunjung dan penjualan pada toko-toko offline. Sebelumnya sudah ada Loyalbox, Stamps, dan juga Korting yang mencoba untuk mencicipi kuenya. Namun, tidak ada yang benar-benar bisa menunjukkan taringnya di sini.

[Baca juga: Runtuhnya Era Retailer Tradisional]

Konsumen sekarang ini sudah terlanjur nyaman dengan cara yang ditawarkan oleh para pelaku e-commerce yang ada di Indonesia. Apalagi di kota-kota besar seperti Jakarta yang praktis membuat para pebelanja bisa menghindari macet hingga berdesak-desakan hanya untuk mendapatkan sebuah produk.

Meski Pomona mengambil momentum dan positioning yang bagus bersamaan dengan fenomena Pokemon Go, tetapi pekerjaan rumah mereka masih banyak. Selain menambah rekanan merchant, Pomona dan para pelaku di kolam ini harus mampu memberi kampanye, rewards, atau mungkin membuka kanal baru yang benar-benar bisa membuat konsumen mau datang ke toko.

Application Information Will Show Up Here

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.