Apple Resmi Luncurkan iPhone XS, iPhone XS Max dan iPhone XR

Apple Resmi Luncurkan iPhone XS, iPhone XS Max dan iPhone XR

Tidak ada lagi iPhone baru yang mengemas Home button tahun ini
Trio iPhone X baru: iPhone XS, iPhone XS Max, dan iPhone XR / Apple
Trio iPhone X baru: iPhone XS, iPhone XS Max, dan iPhone XR / Apple

Tahun lalu tidak ada iPhone 9, tahun ini rupanya juga sama. Saya kira Apple bakal merilisnya bersama dengan penerus iPhone X, tapi saya salah. Yang ada justru trio iPhone X baru, lebih tepatnya iPhone XS, iPhone XS Max, dan iPhone XR.

Kabar baiknya, lewat ketiga iPhone baru ini, Apple sudah resmi meninggalkan gaya desain iPhone lama dengan ‘dahi’ dan ‘dagu’ yang kelewat lebar. 2018 adalah tahunnya smartphone ‘berponi’ tanpa tombol apa-apa di bagian wajah, dan itu masih dijunjung tinggi oleh trio iPhone baru ini.

iPhone XS dan iPhone XS Max

iPhone XS dan iPhone XS Max

Desain iPhone XS dan iPhone XS Max sama persis seperti iPhone X yang digantikannya, masih melibatkan rangka stainless steel yang diapit oleh kaca di depan dan belakang. Yang membedakan hanyalah adanya varian warna emas di samping hitam dan silver, dan ketahanan airnya sedikit lebih baik dengan sertifikasi IP68 (bisa direndam sampai 2 meter selama 30 menit).

Perbedaan iPhone XS dan XS Max sendiri murni hanya terletak pada ukuran layar dan kapasitas baterainya saja. Mungkin itulah mengapa Apple tak lagi memakai nama “Plus”, sebab sebelumnya seri Plus memang menawarkan lebih dari sebatas layar yang lebih besar (kamera ganda adalah contoh paling gampangnya).

iPhone XS masih menggunakan panel OLED 5,8 inci seperti pendahulunya, dengan resolusi yang sama pula, 2436 x 1125 pixel (458 ppi), akan tetapi Apple mengklaim layar iPhone XS punya dynamic range 60% lebih luas (reproduksi warnanya lebih baik, kira-kira begitu gampangnya). iPhone XS Max di sisi lain mengusung panel OLED dengan kualitas yang sama persis, tapi dimensinya membengkak menjadi 6,5 inci, dengan resolusi 2688 x 1242 pixel (458 ppi).

6,5 inci berarti ukuran layarnya bahkan lebih bongsor ketimbang Samsung Galaxy Note 9. Kendati demikian, fisik iPhone XS Max rupanya tidak lebih besar ketimbang iPhone 8 Plus. Fitur-fitur macam True Tone maupun 3D Touch tentunya masih ada pada layar iPhone XS maupun XS Max.

iPhone XS

Keduanya sama-sama ditenagai oleh chipset A12 Bionic yang dibuat dengan proses fabrikasi 7 nm, dengan prosesor 6-core dan GPU 4-core yang diklaim mampu memberikan peningkatan performa keseluruhan sebesar 15%, performa GPU sebesar 50%, tapi di saat yang sama konsumsi dayanya lebih rendah 50%.

Lonjakan performa yang lebih drastis justru ada pada komponen Neural Engine yang bertugas mewujudkan fitur-fitur berbasis AI serta machine learning. Chip kecil ini sekarang bukan lagi berinti dua, tapi delapan, dan sanggup mengatasi 5 triliun pengoperasian setiap detiknya.

iPhone XS Max

Beralih ke kamera, baik iPhone XS maupun XS Max masih dibekali sepasang kamera belakang 12 megapixel (f/1.8 dan f/2.4), tapi dengan sedikit penyempurnaan: sensornya mengemas ukuran fisik pixel yang lebih besar sehingga lebih bisa diandalkan dalam kondisi low-light. Opsi perekaman video tertingginya tetap di resolusi 4K 60 fps, tapi kini dengan dukungan audio stereo – speaker stereo iPhone XS dan XS Max sendiri juga diklaim punya volume lebih keras daripada iPhone X.

Fitur Portrait Mode dan Portrait Lighting tentu masih ada. Yang baru buat iPhone adalah intensitas blur atau bokeh yang dapat disesuaikan pasca pemotretan, mengikuti tren yang dipelopori oleh pabrikan-pabrikan lain. Juga baru adalah fitur Smart HDR, yang diklaim lebih bagus lagi hasilnya ketimbang HDR biasa.

Kamera depannya masih sama, 7 megapixel dengan lensa f/2.2 dan kemampuan merekam video 1080p 60 fps. Di sebelah kamera tersebut masih ada sederet sensor untuk mewujudkan fitur pengenal wajah Face ID serta Memoji (varian baru Animoji yang akan hadir bersama iOS 12). Face ID di iPhone XS dan XS Max sendiri diklaim lebih gegas daripada di iPhone X.

iPhone XS

Soal baterai, seperti biasa Apple enggan menyebutkan kapasitas persisnya. Mereka cuma bilang iPhone XS bisa tahan 30 menit lebih lama daripada iPhone X, sedangkan XS Max 90 menit lebih lama. iPhone XS dan XS Max juga menjadi iPhone pertama yang mendukung pemakaian dua kartu SIM sekaligus (satu via teknologi eSIM pada negara dengan operator yang mendukung).

Oke, jadi seberapa mahal harganya? $999 untuk varian termurah iPhone XS dengan storage 64 GB ($1.099 untuk XS Max). Di atasnya ada varian dengan storage 256 GB, lalu yang paling mahal dengan 512 GB. Untuk varian termahal ini (XS Max 512 GB), konsumen harus menebus $1.449 – mungkin harganya di Indonesia nanti bisa menembus angka Rp 25 juta mengingat varian iPhone X termahal sebelumnya sudah menembus Rp 20 juta (semoga saya salah).

Apple bakal memasarkannya mulai 21 September di banyak negara sekaligus. Indonesia tentu saja tidak termasuk sebagai yang pertama, dan mungkin konsumen harus menunggu sampai tahun berikutnya seperti biasanya.

iPhone XR

iPhone XR

Pengganti iPhone 8 dan iPhone 8 Plus adalah iPhone XR. Ia bisa dianggap sebagai hasil perkawinan antara iPhone XS dan iPhone 8 Plus. Rangka bodinya bukan stainless steel, melainkan aluminium, tapi tetap diapit kaca di bagian depan dan belakang, dan masih mendukung wireless charging layaknya XS dan XS Max – baterainya pun diyakini juga tahan 90 menit lebih lama daripada iPhone 8 Plus.

Ketahanan airnya tidak sebaik XS dan XS Max dengan sertifikasi IP67 (sampai sedalam 1 meter selama 30 menit), akan tetapi pilihan warnanya jauh lebih banyak: selain hitam dan putih, juga ada biru, kuning, Coral (perpaduan oranye dan pink), serta merah (bagian dari seri Product RED). iPhone XR juga sedikit lebih tebal ketimbang XS dan XS Max, 8,3 mm dibanding 7,7 mm.

iPhone XR

Dari depan, iPhone XR tampak mirip seperti XS dan XS Max, akan tetapi panel layar yang digunakan bukanlah OLED, melainkan IPS LCD, dengan bentang diagonal 6,1 inci dan resolusi 1792 x 828 pixel (326 ppi). Fitur True Tone masih ada, tapi 3D Touch absen, digantikan oleh sistem haptic touch macam yang terdapat pada touchpad MacBook Pro. Menarik juga untuk diperhatikan adalah, dimensi fisik iPhone XR ternyata lebih ringkas ketimbang iPhone 8 Plus.

Berbekal chipset A12 Bionic, iPhone XR pun menjanjikan performa yang sama persis seperti kedua kakaknya yang lebih mahal. Beralih ke belakang, Anda bakal menjumpai satu kamera saja, tapi untungnya kamera 12 megapixel f/1.8 ini identik dengan yang tertanam pada XS dan XS Max. Portrait Mode pun turut didukung berkat bantuan software (layaknya duo Google Pixel 2).

Kamera depan 7 megapixel beserta sederet sensor menghuni notch di atas layarnya. Apple menjanjikan kinerja Face ID yang sama cepatnya pada iPhone XR, menjadikannya lebih superior dibanding iPhone X soal ini. Dengan begitu, bisa disimpulkan pembeda utama iPhone XR dibanding XS dan XS Max hanyalah layar dan kamera belakangnya.

iPhone XR

Kehadiran iPhone XR secara langsung berdampak pada ‘kepunahan’ iPhone X. Apple tak lagi menjualnya, digantikan sepenuhnya oleh iPhone XS dan XS Max tadi. iPhone XR sendiri dibanderol mulai $749 untuk varian temrurah dengan storage 64 GB (tersedia pula varian 128 GB dan 256 GB), akan tetapi pemasarannya baru akan berlangsung mulai 26 Oktober mendatang.

Tidak bisa dipungkiri, $749 masih sangat mahal bagi sebagian besar konsumen (apalagi ketika masuk ke Indonesia secara resmi nanti), tapi setidaknya lebih manusiawi. Saya pribadi masih bingung dengan penamaannya; apakah Apple memilih “R” hanya karena satu huruf lebih dulu ketimbang “S”, atau ada maksud lain. Entahlah, tapi yang pasti, nasib iPhone 9 sama seperti Windows 9: masih misteri.

Sumber: Apple 1, 2.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Gadget
Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…