Categories

Events

Membedah Potensi Ekosistem Digital Indonesia di Masa Depan

Ikuti kegiatan webinar #StartupUntukNegeri seri kedua!

Asti - 4 April 2021

Amazon Web Services (AWS) baru saja menerbitkan laporan berjudul: Unlocking APAC’s Digital Potential: Changing Digital Skill Needs and Policy Approaches, yang membahas tentang potensi pertumbuhan digital non-metropolitan di Indonesia. Dalam kesempatan yang sama, kami berkolaborasi dengan AWS mengadakan kegiatan webinar #StartupUntukNegeri seri kedua dengan tema: Mengembangkan startup Anda di luar metropolitan Indonesia, yang  akan berlangsung pada hari Selasa, 6 April 2021, pukul 7 malam melalui aplikasi Go To Webinar. Dalam kegiatan tersebut kami akan membahas secara langsung mengenai potensi besar startup Indonesia yang akan berkembang pesat di masa depan. 

Artikel ini merupakan hasil wawancara kami bersama Gunawan Susanto, Country General Manager AWS (Amazon Web Services), yang menelisik lebih dalam tentang hasil laporan tersebut terhadap kondisi ekonomi digital beberapa tahun ke depan 

***

Q: Dalam laporan terbaru yang diterbitkan oleh AWS ditemukan bahwa hanya 19% pekerja yang memiliki keterampilan digital. Sedangkan perekonomian membutuhkan lebih dari 110 juta pekerja digital di tahun 2025 dan dengan adanya persentase demikian, rata-rata pekerja Indonesia perlu untuk mengembangkan tujuh keterampilan digital dalam 5 tahun ke depan untuk mengimbangi kemajuan dan permintaan teknologi. 

 

  • Bagaimana Anda melihat pernyataan tersebut?
  • Apa peran AWS dalam mempercepat upaya pelatihan dalam membangun tenaga kerja di masa depan yang akan membantu memajukan visi 4.0 di Indonesia?

Dalam laporan yang diterbitkan, ditemukan 59% pekerja individu digital di Indonesia akan memenuhi persyaratan penuh di tahun 2025. Beberapa keterampilan digital yang berkembang pesat seperti, desain arsitektur cloud, keamanan siber, pemodelan data skala besar, pengembangan web/perangkat lunak/game, serta dukungan operasi perangkat lunak. 

Upaya yang bisa dilakukan adalah menjembatani kesenjangan keterampilan tersebut. AWS sendiri telah melakukan berbagai kegiatan untuk bisa meningkatkan keterampilan digital masyarakat di Indonesia. Termasuk berkolaborasi dengan lembaga pendidikan, organisasi industri, serta pemerintah,  menyediakan berbagai peluang pelatihan gratis, pelatihan kelas virtual dan tatap muka dengan tingkat dasar, menengah, dan lanjutan selama satu hingga bekerja sama dengan @Dicoding Indonesia di Cloud dan Program Beasiswa Pengembang Back-End, dengan tujuan membekali masyarakat Indonesia dengan keterampilan dan pengetahuan untuk mengisi dan memajukan profesi pengembang back-end di negara ini. Program ini terbuka untuk siswa, guru, dan masyarakat umum. Untuk informasi lebih lanjutnya, silakan kunjungi laman ini: https://aws.dicoding.com/

Q: Teknologi harus dapat diakses oleh semua orang. Baru-baru ini, Werner Vogels, CTO Amazon, dalam serial “Now go build”-nya berbicara tentang petani Indonesia. Seberapa besar peran teknologi dalam menangani beberapa masalah paling mendesak di Indonesia?

Di AWS, kami bekerja setiap hari dengan beberapa pendiri negara paling inovatif untuk mendukung mereka dalam membangun dan mengembangkan bisnis berbasis teknologi yang dirancang untuk memecahkan masalah yang penting bagi komunitas di seluruh negeri, dan mengatasi kesenjangan struktural yang menantang dalam kehidupan sehari-hari. Mereka melakukan ini dengan menerapkan teknologi untuk menciptakan akses baru dan model bisnis baru, dan tidak dibatasi oleh praktik tradisional. Di Amazon, kami menyebutnya Day 1 thinking – di mana kami melihat kemungkinan, daripada terbatas pada hal-hal yang telah dilakukan sebelumnya.

Kita bisa ambil contoh dari sektor pengiriman dan logistik yang berkembang pesat di Indonesia. Di kondisi yang penuh tantangan seperti sekarang, perusahaan rintisan seperti layanan pengiriman makanan, HappyFresh, membangun dan berinovasi di AWS Cloud untuk membantu memastikan pengiriman bahan makanan dan barang-barang penting yang nyaman. Selain itu, kita juga melihat bagaimana startup telehealth lokal seperti HaloDoc memanfaatkan AWS Cloud untuk memberikan akses yang lebih besar ke perawatan medis selama pandemi, semuanya online sehingga pengguna dapat berbicara dengan dokter dari rumah. Di AWS, kami berkomitmen untuk mendukung kemajuan ini, membantu para pembangun Indonesia untuk menciptakan perusahaan rintisan sukses yang memberi manfaat positif bagi masyarakat kami.

Q: Kami memiliki para profesional yang berpengalaman dalam korporat yang bersedia mengambil risiko dan mencoba sebuah startup. Dengan basis pengguna smartphone yang sangat besar,harga data kuota yang murah, ekonomi yang tumbuh, bagaimana Indonesia siap menghadapi gangguan digital? Akankah beberapa tahun ke depan kita akan melihat menjamurnya bisnis yang mengutamakan digital dan mereka akan menyusup ke setiap sektor ekonominya?

Tidak diragukan lagi kita sedang menuju masa transformasi digital yang belum pernah terjadi sebelumnya di seluruh lanskap bisnis Indonesia, dan tentunya kita akan terus melihat momentum ini dalam ekosistem startup domestik kita. Komputasi cloud telah menjadi alat bagi para founders di Indonesia untuk mewujudkan ide mereka dengan lebih cepat dan mudah. Sifat cloud yang hemat biaya berarti para pemula dapat bereksperimen dengan kecepatan yang lebih tinggi, gagal dengan cepat dengan dampak finansial yang rendah, dan pulih dengan mudah.

Silicon Valley VC, Marc Andreessen mengatakan bahwa AWS Cloud telah membantu meminimalisir biaya untuk menjalankan aplikasi menjadi $ 1.500 per bulan – perbedaan 100x, yang berarti lebih mudah daripada sebelumnya untuk meluncurkan teknologi bisnis. Cloud mengurangi risiko proses pertumbuhan dan memastikan perusahaan rintisan tidak perlu berinvestasi besar-besaran untuk mengantisipasi permintaan di masa mendatang.

Sejak awal, tujuan AWS adalah memungkinkan siapapun, dimana pun, mengakses skala dan struktur biaya yang sama dengan perusahaan terbesar di dunia. Kami percaya bahwa menyediakan layanan cloud yang andal untuk semua orang mampu mendemokrasikan inovasi dan memungkinkan ide atau model bisnis terbaik untuk menang – tidak harus yang memiliki sumber daya paling banyak di belakangnya.

Kami memiliki sejarah panjang dalam membantu memelihara startup seiring pertumbuhan mereka. Kami secara teratur bekerja dengan investor ventura (seperti Alpha JWC), inkubator, ruang kerja bersama, dan dalam sektor universitas untuk mengungkap startup yang baru muncul dan memberi mereka dukungan yang mereka butuhkan untuk berkembang.

AWS berinvestasi besar-besaran dalam pengembangan keterampilan untuk memastikan bahwa perusahaan rintisan memiliki akses ke sekumpulan orang berbakat dari berbagai latar belakang, dan kami bahkan menawarkan kursus pelatihan online gratis untuk pelanggan pemula kami tentang topik populer seperti Keterampilan Praktisi Cloud, Pembelajaran Mesin, dan IoT. Untuk semua alasan ini, kami sangat setuju bahwa Indonesia sedang memasuki era kemajuan digital yang luar biasa, dan AWS berkomitmen untuk mendukung pertumbuhan ide bisnis inovatif negara kami di semua industri.

Q: Apa saja pokok pembahasan penting dalam laporan Alpha JWC ini?

Salah satu poin kunci dalam laporan Alpha JWC adalah ini: Meskipun kekuatan ekonomi meningkat, kami mengamati bahwa kota-kota (T2 dan T3) ini ~ 3-5 tahun di belakang Tier 1 mereka dalam adopsi digital.

PDB Indonesia adalah $ 4,1rb – dua kali lipat dari pasar seperti India. Separuh populasinya berusia di bawah 30 tahun. Ia memiliki hampir 200 juta pengguna internet. Karena sebagian besar pengeluaran online telah didorong oleh konsumen Tingkat 1, bagaimana Anda semua melihat ekosistem berjalan dengan baik? Kebutuhan konsumen Tier 2 dan Tier 3 berbeda – konten bahasa lokal, pekerjaan – semua ini dilakukan dengan pendekatan wallet thin approach

Q: Bagaimana peran teknologi dengan adanya peluang ini untuk mentransformasi digital di seluruh kota? Misal, cloud computing ini mampu membuka kesempatan bagi para pendiri, termasuk mereka yang masih dalam tahap paling awal, untuk mengakses alat dan layanan canggih yang mungkin sudah tidak terjangkau sejak bertahun-tahun lalu, seperti Artificial Intelligence dan Internet of Things (IoT). Seberapa besar kesadaran yang Anda lihat di antara para pendiri dalam memanfaatkan akses (teknologi) semacam itu?

Komputasi cloud semakin mempermudah Anda untuk mewujudkan ide hebat, bahkan untuk pendiri non-teknis pada tahap paling awal dalam menumbuhkan bisnis yang sukses. Di AWS, kami menawarkan berbagai program dan inisiatif untuk mendukung startup di setiap tahap siklus hidup mereka, dari tahap awal hingga kedewasaan.

Pada tahap paling awal, program AWS Activate kami memberikan sejumlah manfaat bagi startup yang memenuhi syarat, termasuk kredit AWS, dukungan teknis, dan pelatihan. AWS Activate telah memberikan ratusan ribu startup di seluruh dunia dengan sejumlah manfaat sejak tahun 2013, termasuk kredit AWS, dukungan teknis, dan pelatihan. Amazon memberikan lebih dari US $ 1 miliar dalam bentuk kredit AWS secara global selama tahun 2020 untuk membantu para pemula tahap awal meluncurkan bisnis mereka dan mempercepat pertumbuhan mereka. Dengan bantuan ini, para pemula menggunakan layanan cloud yang dapat diskalakan, andal, dan aman seperti computing, penyimpanan, database, analitik, Internet of Things, pembelajaran mesin, dan banyak lainnya dari AWS untuk menskalakan bisnis mereka.

Dengan lebih dari 200 produk dan layanan, kami memiliki rangkaian kemampuan terluas dan terdalam dari penyedia cloud mana pun, mulai dari computing dan penyimpanan dasar hingga opsi basis data dan arsitektur tingkat lanjut, hingga solusi yang dibuat sebelumnya. Selain itu, tim kami berdedikasi untuk bekerja dengan pelanggan pemula kami untuk membantu mereka menentukan layanan mana yang terbaik untuk mereka.

Layanan kami mencakup rangkaian lengkap alat AI / ML, mulai dari alat pembuatan dan pelatihan hingga kerangka kerja lanjutan dan solusi berbasis AI yang dikemas. Kami bekerja sama dengan perusahaan rintisan Indonesia yang melihat manfaat besar dari adopsi Machine Learning. Contoh yang bagus adalah HappyFresh, layanan belanja bahan makanan online yang beroperasi di Indonesia, Malaysia, dan Thailand. Diluncurkan pada tahun 2015, perusahaan ini bermitra dengan 278 supermarket dan toko yang menggunakan platform dan layanan pengiriman HappyFresh untuk menawarkan belanja bahan makanan online kepada pelanggan. Perusahaan mengirimkan lebih dari 100.000 produk melalui aplikasinya yang telah diunduh lebih dari 1,5 juta kali. HappyFresh menggunakan AWS Lambda untuk deteksi penipuan, AWS Glue untuk mengekstraksi dan memproses data, dan Amazon SageMaker untuk pembelajaran mesin guna mengantisipasi permintaan pelanggan

 Q: Apa prediksi Anda untuk tahun 2021 dan seterusnya, terkait dengan perluasan peluang ke kota T2 dan T3 di Indonesia?

2021 akan menjadi tahun transformasi digital yang belum pernah terjadi sebelumnya, didukung oleh percepatan adopsi komputasi awan. Ini benar-benar akan menjadi “tatanan kehidupan baru” untuk lanskap bisnis Indonesia.

AWS akan membuka wilayah infrastruktur di Indonesia pada akhir 2021/awal 2022. Pembukaan Wilayah AWS di Indonesia akan mendukung ekosistem startup yang berkembang pesat di Indonesia, perusahaan besar di Indonesia, dan lembaga pemerintah dengan membantu mendorong lebih banyak pekerjaan dan bisnis teknologi, meningkatkan ekonomi lokal, dan memungkinkan organisasi di semua vertikal untuk menurunkan biaya, meningkatkan ketangkasan, dan meningkatkan fleksibilitas. Kami senang AWS menjadi bagian yang berarti dari perjalanan ini.

Penambahan Wilayah AWS Asia Pasifik (Jakarta) akan memungkinkan organisasi memberikan latensi yang lebih rendah kepada pengguna akhir di Indonesia, dan di seluruh Asia Pasifik. Selain itu, organisasi Indonesia dari startup hingga perusahaan dan sektor publik akan memiliki infrastruktur di negaranya untuk memanfaatkan teknologi canggih dari cloud terkemuka di dunia dengan rangkaian layanan cloud terluas dan terdalam termasuk analitik, Artificial Intelligence, database, Internet of Things (IoT) , pembelajaran mesin, layanan seluler, tanpa server, dan lainnya untuk mendorong inovasi.

***

Ikuti webinar #StartupUntukNegeri seri kedua dengan tema: Mengembangkan startup Anda di luar metropolitan Indonesia, yang  akan berlangsung pada hari Selasa, 6 April 2021, pukul 7 malam melalui aplikasi Go To Webinar!

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter

Thank you for Reading DailySocial.id

Starting at less than Rp 5.000/Day. You get unlimited access to DailySocial.id