Categories

Otomotif

BMW Ungkap Visinya Menjadikan Mobil Sebagai Platform Digital

Fitur-fitur ekstra yang biasanya harus dibayar di depan nantinya bisa dibeli layaknya in-app purchase

Glenn Kaonang - 3 July 2020

Belum lama ini, Tesla sempat mendapat kritik keras setelah menonaktifkan fitur Autopilot pada Model S bekas. Fitur opsional seharga $8.000 itu tiba-tiba tidak bisa digunakan oleh si pembeli Model S bekas, dan saat ditanyakan ke Tesla, pihak Tesla hanya menjelaskan bahwa si pembeli tidak berhak mengakses fitur yang tidak dibayar olehnya, sehingga mereka memutuskan untuk menonaktifkannya dari pusat.

Untuk bisa menikmati fitur Autopilot, si pembeli diharuskan membayar lagi $8.000 langsung kepada Tesla. Kedengarannya tidak masuk akal memang, sebab salah satu alasan si pembeli tertarik dengan unit Model S bekas tersebut bisa jadi adalah ketersediaan fitur Autopilot itu sendiri.

Poin yang ingin saya angkat dari kasus ini adalah, tren digitalisasi di industri otomotif terus bertumbuh dengan pesat, dan terkadang hasilnya belum tentu menguntungkan buat konsumen. Fakta bahwa Tesla bisa menonaktifkan fitur Autopilot dari pusat berarti hardware yang terdapat pada mobil tersebut sebenarnya kapabel, tinggal kita sebagai konsumen mau menebusnya atau tidak.

Di titik ini, mobil pun bisa kita anggap sebagai platform tempat pabrikan menawarkan beragam layanannya. Fitur-fitur opsional mobil yang tadinya harus kita bayar di muka sekarang bisa kita tebus layaknya in-app purchase dalam suatu aplikasi atau game. Dalam kasus Tesla tadi, mengaktifkan fitur Autopilot ibarat membeli diamond di game Mobile Legends.

BMW modern kini juga mendukung software upgrade ala Tesla / BMW
BMW modern kini juga mendukung software upgrade ala Tesla / BMW

Selain Tesla, BMW juga mulai menunjukkan ketertarikannya pada konsep mobil sebagai platform digital itu tadi. Melalui sebuah sesi presentasi VR, BMW membeberkan banyak rencananya perihal digitalisasi mobil-mobilnya. Namun bagian yang paling menarik adalah rencananya untuk menjadikan berbagai fitur opsional mobil sebagai layanan digital yang dapat ditebus sewaktu-waktu.

Fitur seperti Active Cruise Control misalnya; sebelumnya fitur semacam ini merupakan opsi yang harus konsumen centang saat melakukan pemesanan mobil. Namun ke depannya, ketimbang harus membayar di depan, konsumen dapat memesannya secara digital langsung melalui dashboard mobil, atau lewat aplikasi My BMW di smartphone. Kedengaran praktis? Tentu saja, tapi ini juga berarti beberapa fiturnya tidak bersifat permanen dan bisa dinonaktifkan dari pusat oleh BMW seperti kasus Tesla tadi.

Sepintas konsep seperti ini terdengar seperti akal-akalan pabrikan untuk mengeruk untung lebih banyak dari konsumen. Namun kalau dilihat dari perspektif lain, tentu juga ada keuntungan yang bisa didapat oleh konsumen. Utamanya, mobil yang dibeli benar-benar bisa dikonfigurasikan sesuai kebutuhan.

Kalau memang tidak butuh Active Cruise Control karena jarang melakukan perjalanan luar kota, maka fiturnya tak perlu dipesan dan pengeluaran pun bisa dihemat. Barulah ketika musim liburan tiba dan konsumen hendak pergi ke luar kota menggunakan mobilnya, fitur Active Cruise Control bisa ia pesan dengan durasi selama sebulan misalnya.

Dalam konteks jual-beli mobil bekas, konsep seperti ini juga berarti pembeli bisa mendapatkan mobil yang berfitur lebih lengkap daripada saat masih di tangan pemilik aslinya. Namun sebaliknya, penjual mobil jadi tidak bisa menentukan harga mobil berdasarkan fitur-fitur ekstra yang sebelumnya tersedia.

Apakah tren seperti ini juga akan ikut diadopsi pabrikan-pabrikan lain ke depannya? Belum ada yang bisa memastikan. Ini juga bukan pertama kalinya BMW menerapkan konsep serupa. Di tahun 2018, mereka sempat menawarkan kompatibilitas CarPlay sebagai layanan berlangganan seharga $80 per tahun, namun reaksi negatif konsumen pada akhirnya mendorong BMW untuk membatalkan program tersebut.

Sumber: CNET.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter