1. Startup

CMO Tiket.com Ceritakan Strategi Bertahan Saat Pandemi: Kami Memotong Semua Kecuali Pegawai

Saat ini Tiket.com telah memiliki sekitar 1200 pegawai

Sebagai pionir OTA di Indonesia, Tiket.com masih konsisten memperdalam layanan mereka yaitu akomodasi dan tiket perjalanan. Meskipun saat ini sudah ada beberapa layanan tambahan, namun perusahaan memilih untuk fokus kepada core business tersebut.

Dalam sesi acara "TechinAsia Conference 2022", Co-Founder & CMO Tiket.com Gaery Undarsa mengungkapkan, setelah memberikan layanan kepada masyarakat Indonesia selama 11 tahun, saat ini menjadi waktu yang tepat bagi perusahaan untuk bangkit kembali, setelah pandemi mengganggu pertumbuhan bisnis selama dua tahun terakhir.

Tidak melakukan PHK

Tahun ini perusahaan juga mengklaim telah mengalami record breaking pertumbuhan, dengan pulihnya kegiatan wisata di tanah air. Sejak awal perusahaan tetap percaya bahwa pada akhirnya kegiatan wisata akan kembali pulih, meskipun sempat mengalami penurunan secara drastis selama pandemi.

"Pandemi menyerang industri travel paling besar, dalam waktu 2 tahun tidak ada yang mau berwisata. Kami masih percaya dengan industri ini dan travel menjadi esensial. Kami menyadari bahwa ada kesempatan besar, karena saat krisis biasanya ada big button yang disebut reset," kata Gaery.

More Coverage:

Nusatrip Diakuisisi Perusahaan Teknologi Asal Vietnam “Society Pass”

Meskipun pandemi mengganggu bisnis mereka, namun tidak ada satu pun pegawai yang mereka rumahkan. Dikatakan perusahaan tetap memegang keyakinan bahwa pegawai adalah investasi dan faktor pendukung terbesar untuk perusahaan.

Gaery menyebutkan keputusan ini tentunya menjadi hal yang paling sulit untuk dilakukan oleh perusahaan, ketika perusahaan lain yang menawarkan layanan serupa melakukan PHK secara besar-besaran. Namun demikian hal tersebut tidak pernah terjadi di Tiket.com selama pandemi hingga saat ini.

"Bukan hal yang mudah bagi kami, kami memotong semua kecuali pegawai. Kami percaya dengan mereka. Setelah kondisi mulai kembali normal, kami bisa mempertahankan talenta terbaik, kepercayaan pegawai kepada perusahaan juga makin tinggi dan kami juga masih terus melakukan perekrutan," kata Gaery.

Saat ini Tiket.com sudah memiliki sekitar 1200 pegawai. Berbagai strategi pun dilancarkan oleh perusahaan untuk bisa bertahan saat keadaan sedang sulit. Di antaranya adalah mulai diversifikasi bisnis ke produk pendukung perjalanan (non-esensial).

Tren staycation yang merebak sepanjang pandemi, juga menjadi salah satu faktor pendukung dibalik pencapaian tersebut. Pertumbuhan tertinggi juga datang dari penjualan tiket aktivitas liburan TO DO melonjak hingga 10.083% dibandingkan periode yang sama di tahun sebelumnya. Lalu, dari segi pengguna naik 299% atau hampir 3x lipat.

More Coverage:

Traveloka Segera Bukukan Investasi dari Perusahaan Thailand

Menurut Gaery, pandemi menjadi waktu yang tepat bagi perusahaan untuk bisa melihat peluang baru dan bagaimana perusahaan bisa memanfaatkan kesempatan yang ada, meskipun dalam kondisi yang sulit.

"Saat waktu sulit lihat kepada kesempatan yang ada, terutama ketika membangun bisnis untuk jangka panjang," kata Gaery.

Rencana IPO

Disinggung tentang rencana IPO Tiket.com, Gaery enggan untuk berkomentar. Sebelumnya dikabarkan perusahaan akan melakukan IPO di bursa saham New York melalui SPAC. Perusahaan tengah berdiskusi dengan COVA Acquisition Corp. (COVA), dengan estimasi nilai gabungan perusahaan mencapai $2 miliar.

Tahun 2021 lalu perusahaan juga telah menyandang status unicorn. Fokus Tiket.com saat ini adalah bisa cepat pulih dan kembali menjadi pemain layanan OTA yang unggul dengan memberikan layanan dan produk yang relevan kepada pengguna.

More Coverage:

Platform Manajemen Hotel “Zuzu Hospitality” Dikabarkan Galang Dana Tambahan Dipimpin JG DEV

Tiket.com didirikan tahun 2011 dan diakuisisi Djarum Group melalui Blibli pada tahun 2017. Saat ini keduanya tetap berjalan dengan entitas legal (PT) terpisah, sehingga memungkinkan jika Tiket.com melangsungkan IPO terlebih dulu.

Para pendiri Tiket.com di antaranya adalah Mikhael Gaery Undarsa (CMO), Wenas Agusetiawan, Dimas Surya Yaputra (CCO), dan Natali Ardianto (CTO - sudah exit). George Hendrata saat ini menjadi CEO perusahaan.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again