Categories

Feature

Dalam Lanskap Keuangan yang Dinamis, Indonesia Memiliki Rencana Terkait Rupiah Digital

Regulator membuat perubahan pada sistem keuangan Indonesia untuk mengikuti perkembangan zaman.

KrAsia - 10 June 2021

Bank Indonesia sedang mempersiapkan mata uang digital bank sentral, atau CBDC, seperti diumumkan Gubernur Perry Warjiyo pekan lalu. Dalam sebuah postingan di Instagram, bank sentral mengungkapkan tengah melakukan penelitian dan penilaian untuk CBDC sebagai aspek mata uang negara. Langkah bank sentral menunjukkan bahwa otoritas keuangan Indonesia sedang meletakkan dasar untuk inovasi keuangan yang lebih maju ketika masyarakat di negara ini mulai nyaman melakukan transaksi tanpa uang tunai.

Bank sentral menunjukkan tiga pertimbangan dalam posting Instagram-nya: mata uang digital akan berfungsi sebagai alat pembayaran yang sah, akan berbasis teknologi, dan akan mendukung bank dalam kebijakannya, termasuk kontrol jumlah uang beredar.

Pengembangan ini akan memakan waktu, kata Bank Indonesia, karena CBDC akan membutuhkan investasi di bidang infrastruktur seperti langkah-langkah keamanan siber. Bank Indonesia sedang melakukan asesmen untuk lebih memahami manfaat dan potensi CBDC-nya, yang mencakup bidang-bidang seperti desain, teknologi, dan mitigasi risiko. Ini berhubungan erat dengan bank sentral lain untuk meninjau kemajuan dalam masalah ini.

Bank sentral di seluruh dunia sedang mempelajari atau menguji implementasi CBDC. China mempelopori penelitian pada tahun 2014 dan membuat sejarah tahun lalu ketika mulai menguji yuan digitalnya dalam program uji coba yang menelan biaya jutaan dolar per putaran. Indonesia mungkin perlu waktu untuk membuat kemajuan yang signifikan, kata Piter Abdullah, mantan ekonom senior di Bank Indonesia dan sekarang direktur riset di Center of Reform on Economics Indonesia.

“Konsep uang rupiah digital masih belum jelas, dan masih banyak pertanyaan yang belum terjawab, seperti bagaimana mekanisme pembuatan dan peredarannya, teknologi apa yang akan digunakan, dan bagaimana bank akan menyalurkan uang tersebut ke konsumen,” ungkap Abdullah kepada KrASIA. Perusahaan fintech dan bank sudah dapat mendigitalkan uang kertas, katanya, tetapi mata uang digital jauh lebih kompleks. “Regulator perlu memetakan konsep, prosedur, dan tujuan sebelum mulai membangun infrastruktur. Itu bisa memakan waktu bertahun-tahun.”

Berdasarkan definisinya, cryptocurrency terdesentralisasi, seperti Bitcoin dan Ethereum, merebut kendali atas pasokan uang dan sistem pembayaran dari lembaga keuangan konvensional, terutama bank sentral, jika diadopsi secara luas. Meskipun kripto bukanlah alat pembayaran formal di Indonesia, lebih banyak orang menyimpan uang di kripto dan memperlakukannya sebagai kelas investasi atau aset. Saat ini ada 4,45 juta investor kripto di negara ini, melebihi perkiraan 2 juta investor yang aktif di pasar saham konvensional pada Februari 2021.

“CBDC adalah respons dari bank sentral terhadap kebangkitan cryptocurrency,” kata Abdullah. “Ini bukan pesaing crypto karena mereka memiliki prinsip yang berbeda.” Sementara cold, hard cash—dan ekuivalen digitalnya di CBDC Indonesia—diterbitkan oleh bank sentral, cryptocurrency dibuat melalui jaringan komputer terdesentralisasi menggunakan teknologi blockchain.

CBDC membawa berbagai manfaat. Rupiah digital akan lebih murah untuk dibuat, didistribusikan, dan dijaga daripada uang kertas dan koin. Bahkan dapat melengkapi kebijakan moneter bank, karena pemantauan arus kas digital secara real-time dapat memberikan wawasan tentang kondisi makroekonomi. Selain itu, satu hal yang sering dibicarakan adalah bahwa CBDC akan membatasi atau bahkan menghilangkan pencucian uang dan penipuan pembayaran.

Rencana Bank Indonesia tersebut merupakan respon terbaru dari regulator dalam menyikapi pesatnya perkembangan sektor teknologi tanah air. Otoritas keuangan Indonesia OJK dan Bursa Efek, BEI, saat ini sedang mengkaji kebijakan baru untuk mengakomodasi perusahaan teknologi seperti GoTo dan Bukalapak, yang kabarnya berencana untuk go public tahun ini.

BEI secara konsisten mendorong raksasa teknologi untuk berkomitmen IPO di Indonesia. Pada bulan Januari, bursa meluncurkan sistem klasifikasi sektoral baru, yang disebut Klasifikasi Industri BEI, yang dimaksudkan untuk menyediakan metrik bagi investor institusi untuk melakukan analisis keuangan secara rinci. Meskipun pertukaran mengharuskan perusahaan untuk mendapatkan keuntungan setidaknya selama satu tahun untuk terdaftar di Papan Utama, hal ini membentuk aturan baru untuk raksasa teknologi yang merugi. Alih-alih menggunakan profitabilitas mereka sebagai satu-satunya ukuran, bursa juga dapat memperhitungkan aset berwujud bersih, kapitalisasi pasar, atau arus kas operasi kumulatif perusahaan-perusahaan ini.

Saham teknologi baru kemungkinan akan menarik investor ritel baru, terutama millennial atau Gen Z, yang telah mengamati kinerja saham teknologi di Amerika Serikat atau pasar lain. “Dewasa ini, investor muda lebih tertarik pada crypto meskipun volatilitasnya tinggi,” kata Abdullah. “Tetapi saya percaya saham teknologi juga memiliki potensi besar. Misalnya, sejak Gojek melakukan investasi di Bank Jago, sahamnya terus meningkat, menunjukkan minat yang tinggi pada perusahaan teknologi.”

Inovasi teknologi dalam industri keuangan dan perbankan mengubah cara konsumen dan bisnis menyimpan dan menginvestasikan uang mereka. Namun, potensi penuh CBDC hanya akan terwujud ketika warga memiliki akses yang inklusif terhadap internet serta literasi keuangan dan digital.

“Pemerintah sangat mendukung digitalisasi di industri keuangan untuk memberikan akses bagi lebih banyak orang. Namun, kami masih memiliki jalan, seperti membangun infrastruktur secara merata dan mengedukasi masyarakat tentang keuangan dan teknologi,” tambah Abdullah.

-Artikel ini pertama kali dirilis oleh KrASIA. Kembali dirilis dalam bahasa Indonesia sebagai bagian dari kerja sama dengan DailySocial

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter