Data Merupakan Mata Uang Baru, Benarkah?

Data Merupakan Mata Uang Baru, Benarkah?

Perkembangan proses pengolahan dan pemanfaatan data membuat nilainya pun semakin tinggi dan penting.
Data adalah Mata Uang Baru
Data adalah Mata Uang Baru

Data merupakan salah satu bagian penting dalam kehidupan manusia. Tidak hanya sekedar dari segi bisnis dan komersial, tetapi dapat dikatakan bahwa segala hal adalah data. Bahkan, kita sebagai manusia pun merupakan akumulasi data yang tersusun sedemikian rupa dan disebut DNA. Semua hal yang kita lakukan, serta segala bentuk interaksi kita dengan berbagai aspek kehidupan sangat erat kaitannya dengan data. Segala kegiatan yang kita lakukan menghasilkan informasi yang dapat dianalisis, diproses, dan digunakan untuk berbagai keperluan.

Karena cakupannya yang begitu luas, maka data yang tersedia pun sangatlah banyak jumlahnya. Namun, data sebanyak itu hanyalah merupakan barang mentah, layaknya sebongkah batuan emas yang belum memiliki nilai sebelum dijadikan perhiasan. Untuk itulah diperlukan tenaga ahli dalam bidang pengolahan data yang lebih dikenal sebagai ilmuwan data alias data scientist.

 

Data Science dalam Bisnis Perbankan

Data scientist memiliki peran yang penting dalam proses bisnis, sebab diperlukan keahlian khusus dalam menjalankannya. Proses pengolahan data mengubah sejumlah besar data yang acak dan tidak terstruktur, sehingga menjadi informasi lengkap serta sistematis dan dibutuhkan untuk kebutuhan analisis yang spesifik. Informasi yang telah diolah inilah yang memiliki nilai tinggi dan dapat digunakan. Sehingga seperti layaknya emas murni, data akan mampu menjadi mata uang baru di masa depan.

Salah satu bidang yang memanfaatkan pengolahan data adalah perbankan. Dunia perbankan saat ini mulai beralih dari metode konvensional menjadi digital banking atau perbankan digital. Mulai dari penggunaan aplikasi smartphone, asisten virtual / chatbot, dan berbagai fitur yang mempermudah nasabah dalam melakukan berbagai transaksi dan aktivitas perbankan lainnya.

Bentuk pemanfaatan pengolahan data dalam sektor perbankan juga cukup beragam. Mulai dari pendeteksi fraud, risk modeling, serta analisis pertumbuhan bank, baik secara real-time maupun analisis prediktif. Selain itu, terdapat pula pemanfaatan data yang lebih berorientasi kepada nasabah. Misalnya pengelolaan data nasabah, pembagian segmentasi nasabah, serta layanan dukungan nasabah (customer support).

 

Finhacks 2018 #DataChallenge

BCA sebagai salah satu bank terbesar di Indonesia juga memahami pentingnya pemanfaatan data dalam bidang perbankan. Sebagai bentuk komitmen untuk memajukan dunia pengolahan data di tanah air, khususnya di sektor perbankan, BCA akan menyelenggarakan Finhacks 2018 #DataChallenge. Dalam ajang ini, kalian akan ditantang untuk mengembangkan solusi perbankan dengan memanfaatkan pengolahan data.

Buat kalian yang mau belajar dan memperluas wawasan kalian tentang data science, ada juga roadshow dan workshop di tiga kota yang menjadi bagian dari rangkaian acara Finhacks 2018 #DataChallenge. Lewat ajang ini, BCA berusaha mengajak generasi muda untuk dapat terlibat dalam kemajuan teknologi pengolahan data dalam perbankan, dan menjadi data scientist yang profesional. Sebab, pengolahan data dan pemanfaatan hasilnya akan menjadi kunci penting dalam kemajuan perbankan digital di masa depan.

Disclosure: Artikel ini adalah advertorial untuk rangkaian acara Finhacks 2018 #DataChallenge yang didukung oleh BCA.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Feature
Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…