Berita

Gotrade Indonesia Resmi Meluncur, Gandeng Valbury Sebagai Mitra Lokal

Mitra lokal Gotrade, Valbury Asia Futures, terdaftar sebagai pialang resmi di Bappebti

Platform yang menawarkan kemudahan membeli saham di bursa Amerika Serikat, Gotrade, meluncurkan produk khusus untuk masyarakat Indonesia dengan nama Gotrade Indonesia.

Untuk menghadirkan layanan ini, Gotrade menggandeng Valbury Asia Futures (Valbury) sebagai mitra lokal. Valbury adalah pialang resmi yang terdaftar di Bappebti. Selanjutnya produk Gotrade yang menyasar pasar global akan disebut sebagai Gotrade Global.

Polemik soal keabsahan lisensi Gotrade di Indonesia memang sempat mencuat. Platform ini, dahulu bernama TR8 Securities, terdaftar di Labuhan, Malaysia, dan bermitra dengan Alpaca sebagai broker yang memiliki lisensi FINRA dan perlindungan SIPC di Amerika Serikat.

More Coverage:

Gotrade Raih Pendanaan Seri A 222 Miliar Rupiah, Tingkatkan Penetrasi Pasar di Asia Tenggara

Secara umum memang perusahaan keuangan tidak bisa langsung menawarkan saham-saham negara asing di Indonesia. Sebagai jalan keluar, Gotrade bermitra dengan Valbury.

Meskipun produk Contract For Difference (CFD) untuk saham perusahaan Amerika Serikat lumayan umum ditawarkan perusahaan Futures, Gotrade dan Valbury berusaha menawarkan hal yang berbeda.

Gotrade akan mempublikasikan semua biaya secara transparan kepada publik. Mereka mengklaim hanya membebankan 1,20% dalam biaya FX. Proses tersebut setelah melewati pajak, pertukaran, dan biaya peraturan--tanpa menyembunyikan biaya lain. Selain itu, semua proses transaksi akan dilewatkan Kliring Berjangka Indonesia sesuai regulasi.

More Coverage:

Tips Trading Saham Perusahaan Amerika Serikat dengan Aplikasi Gotrade

Semua perdagangan yang dilakukan di Gotrade Indonesia dilakukan berdasarkan kontrak antara pengguna dan Valbury. Berikutnya Valbury akan memasukkan transaksi ke Alpaca dan semua kontrak diklaim didukung oleh saham asli di Amerika Serikat. Untuk setiap lembar atau fraksi saham yang dipegang pengguna di Gotrade Indonesia, akan ada saham yang bersesuaian yang dipegang Valbury di Alpaca.

Di tahap awal, pengguna bisa bertransaksi di 50 saham perusahaan melalui Gotrade Indonesia. Ke depannya Gotrade berharap bisa memudahkan transaksi untuk semua yang saham yang sudah dikelolanya, layakanya di platform Gotrade Global.

Pendanaan awal

Gotrade didirikan tahun 2019 lalu oleh David Grant, Norman Wanto, dan Rohit Mulani. Mereka juga tengah bergabung dalam program akselerator Y Combinator [YC menjadi salah satu investor tahap awalnya]. Tahun lalu mereka telah mengumpulkan $7 juta atau setara 101 miliar Rupiah pendanaan dalam putaran awal yang dipimpin oleh LocalGlobe. Turut terlibat Social Leverage, Picus Capital, dan Raptor Group, serta angel investor yang terkait dari petinggi GoCardless, Skyscanner, Morgan Stanley, Deutsche Bank, dan Rapyd.

Di putaran tersebut, Co-Founder & CEO Gojek Kevin Aluwi turut serta menjadi angel investor. Sejumlah pemodal ventura lokal juga terlibat di dalamnya, di antaranya Amand Ventures, Prasetia Dwidharma, dan Brama One Ventures. Yang terakhir adalah pemodal ventura berbasis di Surabaya yang telah berinvestasi di sejumlah startup, termasuk Ayoconnect, Halodoc, NalaGenetics, dan lain-lain.

More Coverage:

Kevin Aluwi and Some VCs Participate in GoTrade's Seed Funding

Gotrade hadir menawarkan kemudahan untuk melakukan trading saham dari bursa Amerika Serikat. Saat ini layanan tersebut juga sudah bisa diakses oleh pengguna di Indonesia secara terbatas.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter