Categories

Berita

Indigo Demo Day Tahap II dan Pola Pikir Silicon Valley

Ada delapan startup binaan Indigo yang turut berpatisipasi dalam Demo Day tahap II

Adjie Priambada - 24 November 2016

Kemarin (24/11), program akselerasi dan inkubasi startup milik Telkom menggelar ajang Demo Day tahap II dengan tujuan untuk menjembatani startup yang dibinanya dengan pemodal potensial. Ajang Demo Day tahap II sendiri diikuti oleh delapan startup binaan Indigo yaitu Sonar, Minutes, Kartoo, Trax Center, Kofera, CariJasa, Paket.id, dan Zelos. Telkom sendiri, melalui Indigo dan MDI Ventures, tengah gencar untuk membangun eksositem digital mumpuni dengan pola pikir ala Silicon Valley.

Direktur Digital & Strategic Portofolio Telkom Indra Utoyo dalam sambutannya menyampaikan bahwa era industri saat ini sudah bergeser jauh dan lebih mengarah ke konseptual yang lebih mengutamakan peran ide, kreativitas, dan inovasi dalam memecahkan suatu permasalahan yang ada di sekitar. Di sini, peran para entrepreneur muda menjadi penting karena pada umumnya mereka memiliki dorongan yang kuat untuk memcahkan masalah dengan cara baru dan dekat dengan dunia digital yang saat ini laju perkembangannya sudah tidak bisa dibendung.

“Jadi, di era ini pembicaraan pentingnya adalah entrepreneur […] karena merekalah orang-orang yang punya ide dan hasrat untuk berkontribusi menyelesaikan masalah-masalah yang ada di sekitar. Ada banyak problem, ada sebanyak itu juga peluang kita untuk bisa melakukan inovasi. Inilah [alasan] kenapa kami merasa harus mengembangkan entrepreneur, […] kami melakukan ini [program Indigo incubator] sebagai social investment,” ujar Indra.

Managing Director Indigo Creative Nation Ery Punta Henraswara mangatakan, “Kenapa kami menggelar Demo Day [untuk Indigo]? Demo Day adalah salah satu sarana untuk mempertemukan antara startup, pemerintah, dan investor untuk saling bersinergi, bertemu, dan berkolaborasi untuk memperkuat ekosistem digital yang ada di Indonesia.”

Sebagai informasi, program Indigo dari Telkom sendiri sebenarnya telah bergulir sejak 2008 silam. Pun demikian, evolusi program Indigo yang lebih menitikberatkan pada inkubasi dan pengembangan startup digital baru terlihat sekitar dua tahun lalu. Titik baliknya, Indigo Incubator sebagai inkubasi yang harus diperhitungkan, adalah ketika tiga startup binaan Indigo berhasil mendapat pendanaan awal sebelum program inkubasi selesai.

[Baca juga: Indigo Incubator Milik Telkom Buktikan Diri Menjadi Akselerator Yang Harus Diperhitungkan]

Perubahan itu bukan tanpa sebab. Ada spirit yang ingin dibangun oleh Indigo dalam menjalankan program inkubasinya, yaitu Silicon Valley Mindset. Sederhananya, segala pihak yang terkait dalam ekosistem yang dibangun harus bisa merangkul kegagalan. Fail fast, succeed faster.

Indra menjelaskan, “Silicon Valley [SV]is amindset, bukan lokasi. Di sana [SV], tidak selalu menjadi tempat lahirnya ide-ide terbaik, tetapi di sana ide bisa berkembang lebih cepat dan lebih cerdas karena ada metodologinya dan ada ekosistem kolaborasi. […] Spirit itu yang kami coba bangun di sini [Indigo].”

Telkom sendiri telah membuka pintu kerja sama yang lebih luas dengan ekosistem startup digital di Silicon Valley melalui anak perusahaannya MDI Ventures. Selain menjalin kerja sama dengan Plug n Play, MDI Ventures sendiri mengklaim memiliki hubungan yang cukup dengan berbagai pemilik modal ternama di Silicon Valley seperti YCombinator, Google Ventures, NEA, AME Cloud Ventures, Social Capital, hingga A16Z.

[Baca juga: MDI Ventures dan Rencana Investasi di Perusahaan “Space Tech” Asal Amerika Serikat]

Sementara itu dalam Indigo Demo Day tahap II kali ini, ada delapan startup binaan Indigo yang berpartisipasi. Mereka adalah Sonar, Minutes, Kartoo, Trax Center, Kofera, CariJasa, Paket.id, dan Zelos. Sebagai informasi, empat di antara delapan startup tersebut sudah berhasil mendapatkan pendanaan awal sebelum program inkubasi selesai, yaitu Sonar, Minutes, Kartoo, dan Trax Center.

Kini, setelah melalui tahap Demo Day ini, ke delapan startup tersebut secara umum memiliki target yang tidak jauh berbeda, yaitu fundraising putaran berikutnya. Dana segar tersebut rencananya akan diinvestasikan untuk pengembangan produk, tim atau talent acquisition, dan pemasaran.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter