Intel Technology Open House Pamerkan Inovasi Intel Untuk Tahun 2019

Intel Technology Open House Pamerkan Inovasi Intel Untuk Tahun 2019

Mulai dari prosesor Intel generasi ke 10, Project Athena, sampai penerapan teknologi Intel untuk skenario dunia-nyata
Intel TOH #11
Intel TOH #11

Hari Selasa (26 September 2019) kemarin, Intel menggelar Intel Technology Open House di Grand Hyatt, Orchard, Singapura. Dalam acara ini, Intel membeberkan semua inovasi yang telah dan akan mereka lakukan di tahun 2019 ini kepada awak media.

Dalam acara tersebut, setidaknya ada tiga hal yang dipresentasikan oleh Intel. Tiga hal tersebut adalah prosesor Intel generasi ke 10, Project Athena, dan bagaimana penerapan teknologi tersebut dalam skenario dunia-nyata. Prosesor Intel generasi ke 10 sendiri memiliki dua jenis arsitektur, yaitu Ice Lake dan Comet Lake. Keduanya punya ciri khas masing-masing, Ice Lake dengan kemampuan grafis terintegrasi terbaik pada laptop thin-and-light, dan Comet Lake dengan kemampuan kerja multi-thread terbaik pada laptop thin-and-light.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Santosh Viswanatha, Managing Director Global Market & Partners, Sales & Marketing Group, Asia Pacific Japan Territory Intel Corporation membuka sesi keynote, sambil menjabarkan rencana ambisius Intel untuk masa depan. Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.
Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
John Webb, Director of Graphics Product Marketing dari Intel, menjelaskan tentang prosesor Intel generasi ke-10 dan Project Athena. Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Lalu topik selanjutnya yang juga menjadi fokus utama adalah Project Athena. Sebelumnya DailySocial sudah sempat membahas tentang Project Athena, kampanye inovasi Intel dengan tagline “Innovation rooted in human understanding.”. Kata-kata tersebut mungkin terdengar abstrak, tapi sederhananya fokus kampanye ini adalah untuk membuat notebook yang punya daya tahan baterai yang kuat, kemampuan fast charging, juga performa yang mewakili aktivitas konsumen sehari-hari.

Tetapi selain dari itu, hal yang paling menarik adalah demonstrasi apa saja yang bisa dilakukan oleh prosesor Intel generasi terkini. Dalam salah satu bagian acara, Intel Technology Open House mencoba mengajak para awak media untuk lebih dekat dengan teknologi besutan Intel tersebut. Jadi jika penjelasan teknis seperti pabrikasi prosesor, kapasitas cache, atau frekuensi prosesor terlalu membingungkan bagi Anda, lewat kegiatan ini Intel memberikan skenario dunia-nyata bagaimana teknologi dari Intel membantu meningkatkan kegiatan produktivitas sehari-hari.

Konektivitas dan Responsivitas Cepat Lewat Teknologi Intel Optane dan Dukungan Thunderbolt 3

Dalam penggunaan sehari-hari, terutama untuk urusan profesional, responsivitas dan konektivitas bisa dibilang jadi hal yang penting. Di dunia yang serba digital dan dituntut untuk serba cepat, Intel mencoba memberi solusi tersebut lewat teknologi Intel Optane dan dukungan Thunderbolt 3.

Mereka mendemokan bahwa dengan teknologi Intel Optane, Anda dapat memproses file besar dengan lebih cepat dibandingkan dengan SSD biasa. Dalam demo, Intel Optane ditunjukkan dapat membuka sebuah file gambar dengan ukuran besar untuk diproses lagi dalam program pemrosesan gambar, hanya dalam waktu 9 detik saja. Sementara sistem komputer dengan SSD biasa butuh beberapa menit untuk dapat melakukan hal tersebut.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Selain dari itu, ada juga konektivitas Thunderbolt 3 yang didukung oleh prosesor Inten Generasi ke 10. Dengan konektivitas ini, Anda dapat transfer data dengan cukup cepat, melakukan beberapa hal sekaligus (menyalurkan listrik ke device wireless charging port, menampilkan display di monitor tambahan, dan lain sebagainya) hanya dengan satu port saja.

Ambient Compute Concept PC

Dua hal ini jadi dua inovasi yang paling menarik perhatian saya dalam gelaran Intel Technology Open House kemarin. Salah satu yang paling menarik mungkin adalah Ambient Compute Concept PC yang diberi kode-nama Mohawk River. Bayangkan Anda adalah pekerja aktif yang ingin semua serba cepat dan praktis, Anda mungkin ingin bisa memiliki laptop yang selalu siap dalam berbagai keadaan.

Mohawk River mencoba menjawab ini lewat beberapa teknologi, seperti human prescence sensores atau sensor pendeteksi kehadiran manusia, kamera dengan sudut 180 derajat, serta display tambahan yang dibantu dengan pendeteksi suara lokal milik Intel. Teknologi tersebut mungkin terdengar rumit, tetapi pengaplikasiannya ternyata terbilang cukup sederhana dan terasa sangat mengagumkan.

Lewat sensor pendeteksi contohnya, Anda jadi dapat membuat laptop terbangun tanpa harus menekan satu tombol pun. Anda cukup mendekat ke arah laptop, maka ia akan otomatis terbangun, mendeteksi mata anda dengan menggunakan iris scanner, membuka laptop Anda, dan membuatnya dapat langsung segera digunakan.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Yang juga disajikan dalam konsep ambient compute adalah voice command yang bisa diaktifkan tanpa harus membangunkan laptop Anda. Dengan bantuan layar ukuran kecil di bagian bawah laptop, Anda dapat melakukan perintah sederhana seperti memainkan lagu. Lalu selain itu, jika ingin menggunakan voice command Anda cukup langsung bicara “Hey Alexa” yang langsung bisa menjalankan berbagai komando suara seperti menanyakan waktu, cuaca, atau jadwal kegiatan yang Anda catat di internet, tanpa harus menyalakan laptop.

Konsep Laptop dengan Companion Display dan Dual Screen

Menyajikan layar tambahan sepertinya sedang menjadi tren inovasi teknologi terkini. Sebelumnya ada MacBook Pro dengan touch bar, semacam layar kecil yang dapat disentuh untuk menjalankan komando sesuai konteks aplikasi yang digunakan.

Tahun 2019 ini, companion display juga jadi salah satu hal yang digadang-gadang oleh Intel. Lewat demo dari laptop seperti Asus Zenbook Pro Duo ataupun HP Omen X 2S Intel menunjukkan bagaimana prosesor mereka memungkinkan para vendor untuk membuat inovasi companion display tersebut.

 

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Demo tersebut menunjukkan berbagai kemungkinan yang bisa dilakukan dengan companion display tersebut, mulai dari untuk keperluan gaming, hiburan, atau kebutuhan produktivitas.

Lalu selain dari companion display, yang juga tak kalah menarik adalah kehadiran demo laptop dual screen. Sebelumnya, Intel sudah sempat mendemonstrasikan purwarupa dengan kodenama Twin-Rivers ini dalam gelaran Computex 2019.

Pada Intel Technology Open House di Singapura, awak media diajak lebih dekat lagi melihat purwarupa tersebut, dan kemungkinan pemakaian dari konsep laptop dual screen tersebut. Salah satu yang paling menarik adalah untuk hiburan, yang memungkinkan Anda membaca buku komik di sebuah laptop seperti membaca buku betulan.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.
Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.
Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.
Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Tetapi tidak terbatas hanya untuk hiburan saja, laptop konsep ini juga memiliki kemungkinan untuk kegiatan produktivitas. Salah satu yang dicontohkan adalah untuk presentasi lewat Power Point. Laptop cukup dilipat menjadi tent-mode atau mode tenda, lalu layar satunya akan menunjukkan slide presentasi sementara layar lainnya dapat Anda gunakan untuk mengoperasikan slide tersebut.

Prosesor Pintar Dalam Melakukan Komputasi AI

Artificial Intelligence atau AI sepertinya juga jadi tren terobosan belakangan ini. Pada Intel Technology Open House, mereka juga menunjukkan bagaimana prosesor terbaru mereka bisa memproses data gambar dan visual dengan pintar, praktis, dan efisien.

Mereka menunjukkan ini lewat beberapa hal. Salah satunya adalah kemampuan prosesor terbaru Intel untuk secara pintar menghilangkan blur pada suatu gambar. Jadi misalkan foto Anda blur, entah karena fokus kamera yang meleset, kecepatan rana (shutter speed) yang terlalu rendah dan tak dapat menangkap, atau gambar pecah karena resolusi yang terlalu rendah, Intel dapat memperbaiki ini dengan pintar dan efisien.

Namun hal ini dilakukan lewat kolaborasi Intel dengan aplikasi pemrosesan gambar tersebut, agar prosesor Intel dapat lebih optimal dalam menjalankan pekerjaan tersebut. Tak hanya itu saja, salah satu demo juga menunjukkan bagaimana prosesor Intel dapat memproses gambar bergerak secara real-time untuk keperluan livestreaming.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Demo yang dilakukan dengan menggunakan aplikasi Holoset menunjukkan bagaimana Anda hanya cukup menyediakan kamera dan green-screen saja untuk melakukan livestreaming. Lalu setelahnya, aplikasi Holoset dengan bantuan prosesor Intel bisa dengan cepat memproses gambar yang ia terima, dan memindahkan hal tersebut ke dalam sebuah studio digital dengan set yang terlihat sangat profesional dan dapat Anda gonta-ganti sesuai dengan kebutuhan.

Project Athena, Upaya Intel Menciptakan Inovasi Berbasiskan Pola Interaksi Manusia Dengan Teknologi

Terakhir yang menjadi penutup dari semua pameran ini adalah Project Athena. Sebutan ini sendiri sebenarnya bukanlah merupakan sebuah produk laptop atau prosesor itu sendiri, melainkan seperti sebuah pedoman atau visi Intel dalam menciptakan teknologi dan melakukan inovasi.

Project Athena mengedepankan tiga hal yaitu Focus, Always Ready, dan Adaptive. Ketiga hal tersebut dituangkan oleh Intel lewat demo teknologi-teknologi yang dilakukan di atas, seperti melakukan inovasi pada konektivitas dan responsivitas, inovasi companion display bahkan dual-screen demi menciptakan laptop yang fleksibel dan adaptif, kepintaran dalam memproses AI, dan ambient compute concept PC yang ingin mengedepankan nilai always ready dari Project Athena.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Project Athena yang dijelaskan oleh John Webb dalam sesi keynote. Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Tiga hal tersebut juga tentunya tidak akan tercapai tanpa strategi yang tepat. Pada presentasi John Webb ia menjelaskan bahwa dalam mempercepat jalannya Project Athena, tiga strategi yang akan dilakukan Intel adalah dengan ecosystem, co-engineering, dan visual identifier.

Dari tiga strategi tersebut juga tertuang langsung pada demo teknologi yang mereka tunjukkan. Anda dapat melihat bagaimana kerjasama Intel dengan Holoset demi memaksimalkan potensi komputasi AI yang dimiliki oleh prosesor milik Intel. Lalu, bekerja sama dengan para vendor dalam menciptakan laptop dengan companion display, yang bisa dibilang merupakan salah satu cara yang dilakukan oleh Intel mempercepat jalannya Project Athena dengan cara co-engineering.

Sumber: Dokumentasi DailySocial - Akbar Priono
Sumber: Dokumentasi DailySocial – Akbar Priono.

Terakhir, agar konsumer dapat lebih mudah membedakan jenis laptop yang didukung program Project Athena atau tidak, ada bantuan visual. Yaitu sebuah tanda yang bertuliskan “Intel Engineered For Mobile Performance” pada laptop-laptop tersebut.

Dengan semua inovasi yang sedang dikembangkan oleh Intel ini, ditambah dengan Project Athena, tentu akan membuat teknologi laptop akan semakin canggih dan mungkin variatif di masa depan. Kalau sekarang ini, yang kita tahu laptop adalah layar dengan keyboard dan touchpad, bukan tidak mungkin kalau di masa depan laptop ternyata adalah dua buah layar yang dapat dilipat.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Gadget
Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…