Categories

Interview

Bawa Terobosan Baru di Bisnis Kopi Kekinian, Jago Coffee Terapkan Konsep “Mobile Cafe Chain”

Baru beroperasi terbatas di Jakarta saja

Marsya Nabila - 13 August 2020

Minum kopi bagi orang Indonesia kini sudah menjadi gaya hidup, bukan lagi sekadar minuman penghilang kantuk. Meski pemain di segmen ini sudah beragam, masih ada celah yang bisa dikembangkan, seperti yang kini diupayakan oleh Jago Coffee.

Startup ini didirikan oleh Yoshua Tanu (CEO) dan Christopher Laurence Oentojo (CTO). Yoshua sendiri merupakan barista dan pemilik usaha dari kafe kopi St. Ali dan Common Grounds Coffee Roastery, sementara Christopher sebelumnya bekerja di Gojek sebagai VP of Product.

Kepada DailySocial, Yoshua menceritakan bahwa alasan di balik konsep mobile coffee chain sebenarnya keinginan untuk mendekatkan kopi kepada konsumen tanpa harus datang ke gerai kopi atau menunggu dari pesanan kurir online. Kurir online menurutnya memang memudahkan orang untuk memesan kopi, tapi ada yang harus dikorbankan, yakni turunnya kualitas rasa kopi.

“Kami ingin menawarkan kopi berkualitas tinggi freshly made oleh barista pribadi yang datang langsung ke konsumen. Harga kopi kami meski lebih murah, tapi menggunakan bahan-bahan berkualitas tinggi, direct trading dari petani kopi lokal, kami pakai kopi arabika, susu segar, dan tidak ada produk dari kaleng,” terangnya, Kamis (13/8).

Pemesanan kopi Jago dilakukan sepenuhnya secara digital melalui aplikasinya dan sudah terhubung dengan uang elektronik Gopay untuk pembayarannya. Aplikasi akan menghubungkan langsung ke perangkat mitra Jago terdekat dari lokasi konsumen.

Mitra akan mendatangi lokasi dan menyiapkan pesanan di tempat dan mengantarkannya, sehingga konsumen tidak perlu pergi ke kafe. Menu kopi yang bisa dinikmati seharga Rp18 ribu, dengan pilihan mulai dari “So So Good” atau es kopi susu, “Tanah Airku” yang merupakan seduhan kopi dingin dengan sedikit kayu manis, “Something Fresh” atau kopi hitam panas, dan “Something Fruity” yang isinya adalah kopi hitam panas dengan rasa buah.

UI/UX Aplikasi Jago Coffee / Jago Coffee
UI/UX Aplikasi Jago Coffee / Jago Coffee

Berdayakan pengusaha mikro

Misi lainnya yang ingin Yoshua salurkan adalah memberdayakan pengusaha mikro untuk memiliki bisnis sendiri dengan menjadi mitra Jago. Mereka dilatih menjadi barista profesional sekaligus pemilik bisnis.

Sebelum terjun ke lapangan, mitra tersebut akan dilatih selama dua minggu untuk mempelajari kemampuan soft skill hingga hard skill untuk melayani konsumen, cara menyeduh kopi, hingga berlatih menaiki sepeda itu sendiri. Pasalnya, Jago memanfaatkan sepeda elektrik untuk kendaraan mitra menemui konsumennya.

Setiap satu unit sepeda, mitra dapat menjual hingga 125 cup dengan jarak tempuh hingga 35 km. Sepeda ini adalah hasil kemitraan perusahaan dengan pengembang sepeda elektrik.

“Program kemitraan ini kami buat karena ada aspirasi yang datang dari anggota asosiasi barista bahwa mereka ingin punya kedai sendiri. Tapi itu akan susah kalau belum ada ‘nama’ untuk marketing-nya. Jadi kami perkenalkan mereka sebagai micro business owner.”

Di tambah, ia ingin memajukan pengusaha mikro “gerobakan” dari persepsi datang dari kalangan ekonomi bawah. Menurutnya, mereka sekarang memiliki kepercayaan tinggi bahwa produk kopi yang dijual Jago punya kualitas tinggi dan sudah terhubung dengan teknologi.

Yoshua mengungkapkan mitra yang ingin bergabung tidak dikenakan biaya. Mereka akan mendapat starter kit untuk memulai usaha senilai Rp4 juta yang terdiri dari satu set alat manual brewing (electric kettle, V60 plastic dripper, range server, digital scale, dan paper filter); helm sepeda; sling bag; lap mikrofiber dan plas chamois; dan jaket.

Seluruh starter kit akan menjadi hak milik dengan skema cicilan selama 12 bulan. Sementara sepeda elektrik akan dipinjamkan selama menjadi mitra Jago. Jago akan menyediakan produk minuman kopi untuk dijual mitra dan perusahaan akan mendapat fee dari setiap penjualan yang berhasil.

“Saat ini kita ada 14 mitra Jago dengan radius 8 km dari Kuningan, Jakarta yang bisa jangkau ke Pondok Indah, daerah Utara, hingga Monas.”

Rencana dan tantangan Jago

Konsep yang ditawarkan Jago Coffee bisa dibilang segar dari apa yang ditawarkan pemain kedai kopi kebanyakan. Umumnya mereka mengandalkan aset fisik untuk mendekatkan mereka dengan konsumen dan membuka toko online atau aplikasi untuk pengiriman dengan kurir online. Sementara Jago memilih konsep gerai mobile agar dapat lebih mudah jemput bola.

“Kita bisa jual harga rendah karena kita enggak ada overhead cost, labor cost karena mitra itu owner sekaligus operator. Mereka sendiri yang meng-operate.”

Yoshua menuturkan karena ini masih baru maka tantangan perusahaan adalah mengedukasi kepada konsumen, meski produk diantarkan dengan “gerobak modern” tapi kualitas kopi yang disajikan fresh dan berkualitas tinggi. Juga dibantu aplikasi digital untuk backbone-nya.

Perusahaan berencana untuk terus menambah mitra dengan target tambahan lima orang per bulannya. Ia tidak ingin penambahan terlalu agresif untuk menjaga jumlah supply dan demand. Untuk pengembangan menu nantinya tidak akan terbatas di variasi kopi saja, tapi akan menyebar ke makanan, seperti snack.

Secara entitas, Jago Coffee telah menerima investasi dengan nilai dirahasiakan dari Common Grounds, perusahaan yang Yoshua pimpin sendiri. Ia membuka kemungkinan untuk melakukan pendanaan eksternal pada tahun depan.

“Bentuknya sebagai investasi saja, Common Grounds sebagai investornya, masing-masing entitas berdiri sendiri,” pungkasnya.

Application Information Will Show Up Here

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter