Categories

Interview

Kurikulum di Universitas dan Relevansinya dengan Industri Teknologi (Bagian 1)

Melihat permasalahan gap antara lulusan dan kebutuhan industri dari pandangan pengajar di universitas

Randi Eka - 27 April 2016

Beberapa waktu lalu, bersama ADITIF (Asosiasi Digital Kreatif) di Yogyakarta, saya berkesempatan mengikuti sebuah diskusi membawakan tema “Managing People for Tech-Startup”. Salah satu yang menjadi bahasan hangat dalam sesi diskusi adalah seputar kesulitan para tim HR (Human Resources) untuk menemukan kandidat yang memiliki kualifikasi mumpuni untuk masuk dalam timnya. Yang menjadi sorotan salah satunya terkait dengan lulusan universitas jurusan Teknologi Informasi (TI) yang justru belum maksimal dalam men-supply lulusan yang berkompetensi baik.

Dalam diskusi tersebut, pemateri GM Operations Sebangsa Andri Wardhana dan Co-Founder Sale Stock Indonesia Stanislaus Mahesworo mengungkapkan kegelisahan tersebut. Pihaknya begitu sulit untuk menemukan sosok pekerja IT (developer, designer, hingga data scientist) yang bisa siap terap ketika baru lulus dari universitas. Keduanya banyak melakukan strategi “jemput bola”, mengadakan training secara mandiri dan mendidik para lulusan sesuai dengan kompetensi yang dibutuhkan perusahaan.

Di akhir diskusi, ada sebuah pertanyaan dari salah satu peserta, “Apakah kurikulum yang ada di kampus sudah tidak relevan lagi dengan kompetensi yang dibutuhkan di industri?”

Sayangnya, kedua pemateri menjawab: “Iya”.

Dari situ saya berinisiatif menanyakan langsung kondisi di kampus berjurusan teknologi informasi. Bagaimana kondisi yang ada saat ini. Saya berkesempatan mewawancarai tiga orang dosen, yang menurut saya sangat capable untuk memberikan pandangannya, karena selain aktif di dunia akademik, ketiga dosen tersebut juga aktif mengikuti perkembangan teknologi informasi, termasuk di sektor industri.

Saya berkesempatan mewawancara Romi Satrio Wahono (dosen di beberapa universitas TI di Indonesia dan Founder Brainmatics), Agus Kurniawan (dosen TI di Universitas Indonesia, Microsoft Valuable Professional, dan penulis aktif buku seputar pengembangan software serta IoT), dan Rianto (dosen di Universitas Teknologi Yogyakarta).

Berikut hasil wawancara saya:

Apakah Anda setuju bahwa materi yang ada di universitas di Indonesia saat ini kebanyakan menggunakan bahan yang kurang relevan dengan kebutuhan industri?

Mengawali perbincangan Romi mengatakan secara umum setuju bahwa dalam aspek kurikulum masih banyak pekerjaan rumah yang harus dilakukan. Dalam aspek materi ajar juga memiliki masalah di kebaruan, karena pembaruan memang jarang sekali dilakukan. Begitu pun dengan Rianto, ia memberikan pendapat yang sama, hanya saja ia meyakini bahwa tidak semua universitas seperti itu.

Menurut Agus Kurniawan, di suatu universitas memang tidak semua materi relevan dengan kompetensi yang dibutuhkan industri. Kebanyakan tidak relevan itu di ranah implementasi, tapi tatanan teori dan konsep harus tetap relevan. Industri di Indonesia lebih banyak “bermain” di ranah praktis. Menjadi pakar praktis tanpa memiliki dasar yang cukup akan melahirkan para praktisi yang sama seperti pengguna, bedanya jam terbang yang dimiliki saja.

Di sisi universitas lebih banyak diajarkan teori, misalnya untuk jenjang S1 dengan 8 semester, biasanya 4 semester dihabiskan untuk teori dan selanjutnya spesialisasi. Kasus yang diangkat akan sangat tergantung dari pengajarnya dan kurikulum yang ditentukan. Ini umum dilakukan termasuk di universitas luar negeri. Berbeda dengan tempat kursus, peserta hanya diajarkan cara menggunakan (how and what) tapi kadang kalanya “why”-nya tidak diajarkan.

Apakah relevansi kurikulum yang kurang baik ini ada kaitannya dengan regulasi, misal di tingkat Kementerian?

Romi menerangkan bahwa yang memiliki kewajiban menyusun kurikulum, termasuk mengembangkan silabus dan memilih buku teks adalah universitas. Jadi ini tidak ada urusannya dengan kementerian yang hanya membuat peraturan garis besar tentang pendidikan nasional.

Kalau mau dianalisis sumber permasalahannya, ini merupakan permasalahan multidimensi. Yang pertama, universitas sering terlambat merespon timpangnya kebutuhan industri dan kapasitas dosen dan mahasiswa. Yang kedua, dosen sebagai aktor utama pendidikan dan pembimbingan mahasiswa tidak memiliki kreativitas untuk memperbaiki materi ajar dan memperbarui buku teks yang digunakan.

Yang ketiga, mahasiswa juga memiliki kontribusi masalah, karena sering tidak kreatif dan tidak kritis ketika mendapatkan materi dari dosen. Mahasiswa Indonesia lebih cenderung mendengarkan dan menaati apa yang disampaikan dosen. Padahal sudah merupakan fatsun dalam pendidikan bahwa “jangan pernah menjadikan dosen sebagai sumber utama referensi”.

Terkait regulasi ini Agus juga menyampaikan bahwa regulator seperti Dikti hanya memberikan petunjuk dan arahan saja yang ingin dicapai, serta lebih ke arah strategis pendidikan nasional secara umum. Di sinilah aneka ragamnya perbedaan dari satu universitas ke universitas lainnya dalam menyusun kurikulum, walaupun regulator mungkin sudah memberikan “templatecurriculum“.

Bagi universitas yang memiliki SDM (Sumber Daya Manusia) yang bagus dengan pengalaman industri yang cukup maka kurikulum berkualitas dapat dihasilkan. Namun ada beberapa kasus, mungkin penyusun kurikulum tahu bagaimana menyusun kurikulum yang bagus tapi melihat infrastruktur yang dimiliki bisa jadi kurikulum “ideal” tersebut disesuaikan.

Sebagai pendidik, apa inisiatif dan saran Anda untuk memastikan peserta didik mampu beradaptasi dengan perkembangan teknologi yang begitu dinamis?

Bagi Agus belajar tidaklah dimaknai sekedar belajar di kelas. Hal ini yang selalu disampaikan kepada para mahasiswanya. Belajar dari buku, jurnal dan sumber internet lainnya dapat menjadikan rujukan.  Selain itu, berdiskusi dan menghadiri seminar/workshop dari topik yang disenangi dari para pakar dapat mempercepat proses belajar tersebut. Bergabung ke suatu komunitas TI juga mempercepat proses belajar tersebut.

Komunitas ini bisa berada di lingkungan akademis seperti kemahasiswaaan, IEEE, ACM, Science Direct atau komunitas di lingkungan industri seperti komunitas Java, .NET, PHP, Ruby, Python, Linux, Windows dan lain-lain. Atau yang memang ingin meningkatkan skillentrepreneurship, dapat mengikuti meetup yang diselenggarakan di komunitas tersebut. Intinya semangat untuk belajar di topik yang disenangi.

Romi memaparkan bahwa secara periodik dari sisi pendidik harus rajin melakukan pembaruan materi ajar. Pilih dan gunakan buku yang baik dengan standar internasional. Selain itu dosen juga harus memberi kesempatan mahasiswa untuk mengerjakan proyek-proyek riil yang ada di dunia industri. Untuk memungkinkan hal ini terjadi, dosen harus memiliki kapasitas tidak hanya sebagai akademisi, tetapi juga sebagai technopreneur atau praktisi.

Dari sisi penyampaian materi Rianto turut menambahkan, bahwa penting untuk dilakukan klasifikasi, misalnya materi taraf fundamental, skill, dan pasar. Dulu pendidik selalu bilang berilah kail supaya bisa memancing ikan dan jangan diberi ikan. Namun saat ini itu tidak cukup karena peserta didik harus diberi pengetahuan tentang ikan.


Disclosure: Pendapat yang disampaikan pemateri bersifat pribadi, tidak mewakili institusi tempat ia mengajar atau bekerja.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter