Kami mendapatkan informasi dari sumber terpercaya bahwa layanan pemesanan hotel budget dan hotel independen Tinggal segera menutup layanannya. Dari sumber yang sama disebutkan semua karyawan segera di-layoff dan Pendiri berencana pivot ke layanan property management system.

Saat tulisan ini dibuat situs Tinggal sudah sulit diakses, sementara Co-Founder dan CEO Arjun Chopra yang kami kontak belum memberikan balasannya.

Tinggal didirikan di awal tahun 2016 dengan dukungan pendanaan $1 juta dari sejumlah investor, termasuk CEO Wudstay Prafulla Mathur. Wudstay adalah layanan serupa yang beroperasi di India.

Arjun dalam wawancara terdahulu memberikan premis:

“Banyak dari hotel budget ini merupakan usaha keluarga yang sering kali mengalami kesulitan dengan penjualan, pemasaran, dukungan dan operasional. Oleh karena itu, kami bekerja sama sangat dekat dengan mitra hotel kami untuk membantu mereka meningkatkan standar hotelnya. Caranya adalah dengan memastikan adanya kontrol kualitas, memaksimalkan pengunaan wadah kami, membuat konten berkualitas tinggi dan menjangkau konsumen yang tepat, sehingga mitra hotel dapat menawarkan dan memberikan pengalaman menginap terbaik.”

Berbeda dengan kompetitornya, Tinggal didirikan dari awal untuk fokus ke pasar Indonesia. Setelah 1,5 tahun beroperasi, Tinggal tampaknya tak mampu jaminan bisnis berkelanjutan bagi para investornya. Pesaing Tinggal saat ini adalah RedDoorz, Nida Rooms, dan Airy Rooms.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.