Lewat Coding Express, Lego Ingin Ajarkan Konsep Dasar Coding ke Anak-Anak Sedini Mungkin

Lewat Coding Express, Lego Ingin Ajarkan Konsep Dasar Coding ke Anak-Anak Sedini Mungkin

Kedepankan sesi hands-on secara fisik tanpa harus mengandalkan bantuan gadget
Lego Coding Express / Lego Education
Lego Coding Express / Lego Education

Sedini apa anak-anak bisa diajari coding? Untuk anak yang masih duduk di bangku preschool misalnya, rasanya terlalu berat kalau mereka dituntut untuk memahami barisan kode. Yang lebih masuk akal adalah mengajari mereka konsepnya terlebih dulu, mulai dari konsep urutan, pengulangan sampai sebab-akibat.

Anggapan ini diamini oleh Lego. Melalui divisi pendidikannya, mereka memperkenalkan Lego Coding Express, set permainan STEM (Science, Technology, Engineering, Math) yang dirancang untuk mengajarkan dasar-dasar pemrograman kepada anak-anak sedini mungkin. Biji Lego yang digunakan pun berasal dari seri Duplo yang lebih besar ukurannya dari Lego standar.

Coding Express dapat dimainkan tanpa bantuan komputer ataupun tablet, melainkan lewat sesi hands-on secara fisik. Usai dirakit, keretanya bisa berjalan di atas rel berkat sebuah motor kecilnya, dan dari situ anak-anak diminta untuk menentukan gerak-gerik sang kereta menggunakan biji oval warna-warni khusus yang dapat diselipkan ke tengah-tengah rel.

Lego Coding Express

Setiap warna mewakili aksi kereta yang berbeda: merah untuk berhenti, biru untuk membunyikan klakson, dan lain seterusnya. Total ada lima warna yang tersedia, dan sang kereta dapat mengenalinya menggunakan kamera yang tersemat pada bagian bawah motor kecilnya itu tadi. Anak-anak pun dituntut untuk memikirkan pergerakan kereta sebelum keretanya bergerak, dan ini kurang lebih sama saja seperti membuat program sederhana.

Satu hal yang disayangkan, Coding Express rupanya hanya akan ditawarkan ke sekolah-sekolah melalui portal Lego Education. Itulah mengapa paket penjualannya yang dihargai $200 turut mencakup sejumlah lesson plan yang bisa dimanfaatkan tenaga pengajar. Pemasarannya sendiri akan dimulai pada bulan Oktober untuk wilayah AS dan Tiongkok, lalu menyusul di musim semi untuk pasar global.

Sumber: Engadget dan Business Wire.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Gadget
Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…