Sebelum Anda memutuskan bahwa ide yang dimiliki saat ini adalah ide startup, ada baiknya untuk mencermati dengan baik definisi yang tepat serta perbedaan dari ide startup dan ide bisnis. Saat ini masih banyak pendiri dan pemilik usaha yang masih belum mengenali dengan jelas apa itu ide startup dan ide bisnis.

Dalam artikel berikut ini akan dibahas apa saja yang menjadi kategori dari ide startup dan tentunya perbedaan dari ide bisnis.

Ide bisnis vs ide startup

Entrepreneur kontroversial asal Amerika Serikat Peter Thiel mengkategorikan perbedaan tersebut sebagai berikut. Ide bisnis adalah ketika kegiatan atau rutinitas sehari-hari yang bisa dengan mudah dijalankan tanpa harus terkendala dengan proses validasi. Misalnya menjual makanan, pakaian dan keperluan lainnya. Produk tersebut bisa dengan mudah dijual tanpa memanfaatkan teknologi dan mengganggu industri lainnya, hal tersebut merupakan ide bisnis.

Sementara untuk ide startup adalah inovasi terbaru yang kebanyakan memanfaatkan teknologi, sulit untuk diterima saat awal dan memerlukan waktu dan tenaga yang cukup banyak untuk mendapatkan validasi.

Ciri-ciri ide startup:

  • Mampu untuk mengembangkan model bisnis mereka setelah peluncuran, bahkan bertahun-tahun kemudian.
  • Dapat melakukannya karena pertumbuhan yang cepat, dengan memanfaatkan uang dari investor.
  • Hal ini membuat startup cocok untuk memecahkan masalah besar yang penting dengan melakukan hal-hal dengan cara yang sama sekali baru, dibandingkan membuat kemajuan tambahan.
  • Menurut Thiel, salah satunya adalah horisontal (seperti globalisasi, dengan skala yang luas dan apa yang sudah ada), yang lain adalah vertikal (seperti teknologi, berupa cara baru dalam melakukan sesuatu).
  • Menurut Peter Thiel, manfaat dari membangun startup adalah bahwa hal itu dapat dilakukan, jika berhasil, berubah menjadi monopoli, yang menjamin keuntungan untuk waktu yang lama, yang kemudian dapat digunakan untuk menciptakan lebih banyak kemajuan vertikal.

Ciri-ciri kunci monopoli:

Teknologi eksklusif. Ini tidak harus menjadi perangkat lunak atau perangkat keras, itu juga bisa menjadi hasil dari besar, desain terpadu (seperti iPad), tapi apa pun yang Anda lakukan harus setidaknya 10 x lebih baik daripada solusi yang sudah ada atau menggantinya sama sekali.

Efek jaringan. Dengan setiap pengguna tambahan, produk seperti WhatsApp, Facebook, Instagram, Xbox Live, Reddit dan lainnya menjadi sedikit lebih menarik bagi pengguna, yang belum mencoba produk sebelumnya. Semakin besar jaringan, semakin besar nilai untuk setiap individu.

Scale untuk ekonomi. Proses scale harus menjadi fokus sejak hari pertama. Startup Anda harus tumbuh lebih kuat dan lebih besar, karena biaya tetap turun. Sebuah rantai restoran pizza sulit untuk melakukan proses scale sementara software jauh lebih mudah.

Branding. Sebuah merek yang baik menguatkan efek monopoli, karena membuat sudut pandang yang unik terlihat oleh orang banyak. Namun sebuah merek tanpa didukung dengan produk yang bagus akan menjadi sia-sia.

Untuk mengetahui apakah ide startup Anda bernilai:

  • Tanyakan pada diri Anda jika apa yang Anda ciptakan adalah terobosan teknologi terbaru.
  • Pikirkan waktu yang tepat untuk meluncurkan produk
  • Jawaban pertanyaan ini: “Jika saya mendedikasikan semua waktu dan uang untuk produk atau layanan dan berakhir gagal, apakah masih tetap berharga?

Setidaknya 75% startup gagal. Dari startup yang bertahan, 75% telah menerima investasi. Tentukan dengan tepat ide startup yang bakal berfungsi, dibutuhkan dan disukai pengguna. Jika hal-hal tersebut telah Anda temukan, proses selanjutnya untuk membangun yang sarat dengan tantangan dan kendala, akan berakhir dengan baik dan sesuai rencana dari ide startup yang benar.