Categories

Gadget

MIT Kembangkan Robot yang Bisa Dikendalikan Dengan Pikiran

Manusia hanya berperan sebagai pengawas.

Yoga Wisesa - 25 June 2018

Di tahun 2011, Toyota sempat mengembangkan sepeda Prius berkemampuan thought-control. Kendaraan roda dua itu punya kemampuan untuk membaca gelombang otak dan menerje-mahkannya menjadi perintah untuk mengganti gigi. Pencapaian ini sangat mengagumkan, namun bagi mayoritas orang, mengendalikan sesuatu hanya berbekal pikiran baru ada di alam fiksi ilmiah.

Itu alasannya upaya yang dilakukan para peneliti Massachusetts Institute of Technology baru-baru ini terdengar luar biasa. Tim Computer Science and Artificial Intelligence Laboratory berhasil membuat robot yang dapat dikendalikan berbekal pikiran. Ketika robot biasa bekerja berbasis program atau dikendalikan langsung operator, manusia hanya berperan sebagai supervisor bagi robot MIT ini.

Cara kerja kreasi CSAIL itu sangat simpel. Berbekal robot Baxter buatan Rethink Robotics, sistem buatan tim ilmuwan bisa mendeteksi gelombang otak secara real-time. Yang tinggal Anda lakukan adalah mengawasinya bekerja. Lalu jika ia keliru dalam bertindak, Anda dapat mengoreksinya dengan menggerakkan tangan. Kemampuan sang robot dipamerkan oleh tim CSAIL melalui satu video singkat, silakan simak di bawah.

Di video, CSAIL memperlihatkan seorang 'pengawas' memerintahkan robot membor satu dari tiga titik di tubuh mock-up pesawat terbang. Saat robot itu keliru, supervisor tinggal menggerakkan tangannya hingga robot mengarahkan bor ke posisi yang tepat. Hal terbaik dari metode penyajian ini adalah: robot bisa dioperasikan oleh siapapun tanpa memerlukan pelatihan khusus mengingat 'interface-nya' sangat sederhana.

Buat mengontrol robot, Anda perlu memasang topi berisi rangkaian sensor otak (EEG atau electroencephalography) dan menyematkan elektroda EMG di tangan agar sistem dapat menangkap sinyal listrik di otot. Sinyal otak diproses buat mencari 'error-related potentials' yang dihasilkan pikiran tanpa disadari, kemudian sinyal otot secara terus menerus dibaca untuk menentukan sasaran yang tepat.

Mengendalikan robot dengan otak pada dasarnya menuntut Anda untuk berpikir dalam cara tertentu agar sensor bisa menerjemahkan perintah secara tepat. Tak masalah jika pengoperasian dilakukan di laboratorium tertutup, tapi bagaimana jika Anda diminta mengendalikan robot di suasana gaduh?

Itulah mengapa kemampuan memindai 'error-related potentials' menjadi krusial. Teknologi tersebut dapat mengetahui kesalahan begitu Anda menyadarinya dan segera menghentikan gerakan robot. Jika betul-betul diperlukan, supervisor bisa mengambil alih kendali secara manual.

Berbekal pengawasan manusia dan solusi berbasis EEG serta EMG, CSAIL melaporkan bahwa keakuratan robot Baxter meningkat dari 70 persen menjadi 97 persen.

Sumber: MIT.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter