StartupGadget

Nintendo Akhirnya Umbar Spesifikasi Switch, Prosesornya Masih Misterius

Analis sendiri memperkirakan ada 2 juta unit Switch yang akan berpindah tangan di hari pelepasannya nanti.

Demam Nintendo Switch semakin menjadi selepas presentasi Nintendo beberapa minggu lalu. Antusiasme gamer begitu tinggi, batch pertama Switch yang disediakan GameStop habis di-pre-order, begitu pula 80 persen stok console hybrid itu di Jepang. Analis sendiri memperkirakan ada 2 juta unit Switch yang akan berpindah tangan di hari pelepasannya tanggal 3 Maret 2017 nanti.

Setelah menyingkap kapabilitas, fitur, konektivitas dan mengumumkan permainan pendukung Switch di event live stream, perusahaan hiburan dari Jepang itu akhirnya mengumbar info lebih detail mengenai spesifikasi platform game anyar yang mereka tawarkan seharga US$ 300 tersebut. Sayangnya, satu hal masih sama: Nintendo masih tampak malu-malu mendeskripsikan tipe system-on-chip-nya.

Sudah cukup lama diketahui bahwa Nintendo Switch ditenagai oleh chip Tegra kustom, diungkap oleh Nvidia di blog mereka, dan kembali tertulis di daftar spesifikasinya. Raksasa di ranah teknologi grafis itu hanya bilang bahwa GPU Switch menyimpan arsitektur serupa kartu grafis GeForce di PC.

Jika tersambung ke Joy-Con, Switch mempunyai dimensi 102x239x13,9-milimeter, dengan bagian paling tebal 28,4mm (dihitung dari ujung stik analog ke tonjolan tombol ZL/ZR). Berat 297-gram bertambah jadi 398-gram saat gamepad tersebut dicantumkan - kita bisa berasumsi unit controller berbobot sekitar 100-gram. Console menghidangkan layar sentuh capacitive 1280x720 seluas 6,2-inci, dan sudah dilengkapi sepasang speaker stereo di sisi bawahnya.

Saat terpasang ke dock, Switch bisa menyajikan game di resolusi maksimal 1080p dengan 60 frame rate per detik, meskipun ukurannya bervariasi (The Legend of Zelda: Breath of the Wild berjalan di 900p dan 30fps). Unit docking sendiri berukuran 17,3x10,4x5,4cm.

Menemani chip Nvidia Tegra di dalam, ada flash memory sebesar 32GB, sebagian digunakan sebagai RAM. Nintendo membubuhkan sensor accelerometer, gyroscope dan brightness; lalu mentenagainya dengan baterai lithium ion non-removable 4.310mAh. Baterai ini kabarnya mampu menjaga Switch tetap aktif hingga lebih dari enam jam, tergantung dari kondisi ruang serta software yang dijalankan. Misalnya The Legend of Zelda: Breath of the Wild, bisa dimainkan selama tiga jam dalam sekali charge (waktu isi ulangnya kurang lebih tiga jam).

Di sisi konektivitas, Nintendo membekali Switch dengan port USB type-C (untuk charging dan buat tersambung ke unit docking), jack audio standar, output audio PCM 5.1ch dan HDMI. Lalu sambungan nirkabelnya meliputi Wi-Fi IEEE 802.11 a/b/g/n/a dan Bluetooth 4.1. Console memiliki slot game card dan juga microSD.

Jika belum, simak juga daftar game yang sudah dikonfirmasi akan tersedia di Switch.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again