Categories

Feature

Pelajaran dari Kegagalan Startup yang Terlalu Terburu-buru Mengambil Keputusan

Diceritakan oleh CEO Upfront Thorsten Nolte, perjuangannya menghadapi dan menyelesaikan permasalahan

Prayogo Ryza - 14 July 2016

Dalam membangun dan mengembangkan bisnis kegagalan adalah risiko yang mau tidak mau harus dihadapi, begitu juga pada pengembangan sebuah startup. Startup atau perusahaan rintisan bahkan lebih rentan terdampak kegagalan karena satu dan lain hal, bahkan sebelum mereka dikenal luas. Setidaknya ada pelajaran-pelajaran yang bisa dipelajari dari setiap kegagalan yang didapat. Seperti kisah CEO Upfront Thorsten Nolte yang Februari tahun ini menutup bisnis yang dirintis sejak tahun 2007.

Upfront merupakan startup yang bergerak di bidang agensi. Setelah sempat berada di puncak kejayaannya Upfront akhirnya terpaksa menutup bisnisnya karena tidak bisa kembali mendapatkan klien dan mendapatkan pemasukan.

Thorsten mengungkapkan berapa menjanjikannya bisnis mereka ketika berhasil mendapatkan klien dengan angka yang cukup besar. Karena "kebesaran" klien inilah pada akhirnya Upfront memutuskan untuk merekrut lebih banyak spesialis di bidangnya, seperti senior kreatif, tim operasional dan tim teknis.

Upfront yang semula dihuni 25 orang tumbuh menjadi 40 orang. Tentu dengan beban pengeluaran yang juga membengkak. Namun sayangnya setelah itu semua tidak berjalan sesuai harapan. Dalam beberapa bulan bahkan Upfront gagal mendapatkan klien, sementara tagihan terus menumpuk dan beberapa orang mulai meninggalkan Upfront. Keputusan emosional dan terkesan terburu-buru akhirnya dijadikan penyesalan.

“Ketika dihadapkan dengan rintangan kita perlu pemecahan hambatan penyusunnya  menjadi bagian-bagian dan kemudian bekerja dengan metode melalui setiap bagian satu langkah pada satu waktu. Tentu saja hal ini tidak bisa dilakukan ketika kita hanya melihat gunung ini di depan kami dan ketika kami menyerah pada emosi kita dan hanya melihat puncak mil gunung di kejauhan,” tulis Thorsten.

Sebenarnya Thorsten dan Upfront bukan tanpa perjuangan. Thorsten sempat berusaha memindahkan Upfront dari pasar dengan sumber daya yang besar ke pasar yang lebih efektif seperti ke Filipina. Namun sayangnya apa yang mereka lakukan terlalu terlambat, dan pada akhirnya memaksa Upfront untuk gulung tikar.

Yang diharapkan dari setiap kisah kegagalan yang dipublikasikan adalah antisipasi. Mengambil sesuatu yang berharga dari pengalaman orang lain. Bisa jadi setiap cerita atau langkah yang diceritakan berlaku untuk masalah yang sedang kita hadapi. Tetapi semua itu penting untuk menambah referensi dalam setiap pertimbangan yang di ambil.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter