Categories

Interview

Perjalanan CEO Mekari Suwandi Soh Membangun Bisnis Berkelanjutan

Menurut Suwandi, penting bagi startup bisa mempercepat pertumbuhan, namun tak kalah penting juga mendapatkan profit dan terus bertahan

Yenny Yusra - 17 June 2021

Melakukan rebranding dengan nama Mekari sejak tahun 2019 lalu, platform SaaS yang fokus ke peningkatan produktivitas pegawai dan bisnis ini menjadi sedikit dari platform teknologi yang fokus ke orientasi profit dan tidak terpancing dengan skema "bakar uang".

Pandemi yang mengakselerasi adopsi teknologi di berbagai skala memicu pertumbuhan Mekari yang semakin pesat. Perusahaan bulan lalu menambah lini produk dengan mengakuisisi platform pengembang layanan CRM Qontak.

Kepada DailySocial, CEO Mekari Suwandi Soh, yang bakal menjadi mentor program inkubator online DSLaunchpad Ultra 2021, mengungkapkan, pesatnya pertumbuhan platform SaaS memberikan motivasi bagi perusahaan untuk mengembangkan bisnis yang berkelanjutan.

Mekari sendiri saat ini termasuk di jajaran startup dengan valuasi centaur atau lebih dari $100 juta.

Pengalaman yang memberi inspirasi

Suwandi Soh saat memperkenalkan Sleekr

Di masa awal, sebelum membangun Mekari, Suwandi mengatakan dirinya sempat bekerja di sejumlah perusahaan dan melihat masih banyak mereka mengandalkan cara konvensional untuk memantau berbagai jenis data dalam hal manajemen pegawai. Pencatatan secara manual dan penggunaan spreadsheet membuat proses tersebut tidak fleksibel dan kurang akurat.

Melihat kondisi yang ada dan besarnya peluang pemanfaatan teknologi untuk menyelesaikan hal ini, Suwandi kemudian mulai memperkenalkan model bisnis pengelolaan HR memanfaatkan software-as-a-service (SaaS) kepada bisnis.

"Sebelumnya saya melihat memang sudah banyak platform yang menawarkan teknologi yang relevan kepada bisnis untuk mengelola manajemen pegawai dan bisnis mereka. Namun kebanyakan menawarkan harga yang cukup mahal dan hanya digunakan oleh perusahaan besar saja. Masih banyak perusahaan yang masih kecil hingga menengah yang belum memanfaatkan software tersebut," kata Suwandi.

Memasuki tahun 2014-2015 mulai bermunculan layanan yang menawarkan layanan SaaS ke semua kalangan. Momentum tersebut dimanfaatkan Suwandi memperkenalkan produknya. Hal tersebut bersamaan dengan mulai meningkatnya penetrasi internet di kalangan masyarakat.

"Dimulai dari Sleekr [nama sebelum rebranding menjadi Mekari], kita melihat ada peluang untuk di-explore lebih jauh bagaimana caranya menangani kebutuhan bisnis dan menyelesaikan operasional di perusahaan untuk akuntansi, HR, hingga pengelolaan pajak memanfaatkan SaaS," kata Suwandi.

Kategori usaha mikro, kecil, dan besar

(ki-ka) Anthony Kosasih - COO Mekari, Suwandi Soh - CEO Mekari, Daniel Witono - CPO Mekari Dalam Acara Pengumuman Konsolidasi Mekari 2019 / Mekari

Indonesia adalah negara Asia Tenggara yang memiliki jumlah pelaku UMKM terbesar. Menurut data Kementerian Koperasi, Usaha Kecil, dan Menengah (KUKM) tahun 2018, jumlah pelaku UMKM sebanyak 64,2 juta dengan daya serap tenaga kerja sebanyak 117 juta pekerja atau 97% dari daya serap tenaga kerja nasional. Kontribusi UMKM terhadap perekonomian nasional (PDB) sebesar 61,1%.

"Sudah banyak yang menyebutkan bahwa Indonesia akan menjadi negara ke-4 secara global dari sisi GDP pada tahun 2030 mendatang. Indonesia mestinya bisa tumbuh lebih besar dan menjadi kekuatan ekonomi dunia. Saat ini menjadi waktu yang tepat untuk berinvestasi dan tumbuh di Indonesia," kata Suwandi.

Dari sisi segmentasi bisnis, Suwandi melihat ada sedikit perbedaan yang didefinisikan Mekari. Ketika berbicara tentang UMKM, masih banyak yang menyebutkan warung atau usaha kecil yang dijalankan secara independen adalah UMKM. Ia melihat ada 5 struktur terkait hal tersebut, yaitu micro, very small, small, medium dan large. Meskipun sedikit berbeda, ia mengklaim masih menganut persepsi yang sama dengan yang didefinisikan pemerintah, yaitu 4 struktur (mikro, usaha kecil, usaha menengah dan besar).

"Pandemi telah mengubah sebagian besar bisnis. Tidak hanya [usaha] besar, tapi juga kecil untuk mulai mengadopsi teknologi SaaS. Ada juga yang memanfaatkan cloud untuk mempermudah kolaborasi online dengan tim yang tersebar," kata Suwandi.

Mekari mengedepankan software yang memiliki value untuk usaha. Nilai tersebut yang menjadi fokus Mekari membantu bisnis meningkatkan produktivitas, pengembangan bisnis, dan kemudahan menjalankan bisnis.

Saat ini model bisnisnya adalah berlangganan berbayar secara penuh. Meskipun demikian, Mekari tidak menutup peluang pilihan langganan gratis dengan opsi berbayar untuk tambahan fitur bagi penggunanya.

Masa depan SaaS

Tampilan laman Mekari University, berisi beragam kursus penggunaan software produktivitas / Mekari

Salah satu keunggulan startup SaaS, menurut Suwandi, adalah benchmark yang sudah dipahami investor. Kalangan venture capital dan perusahaan besar merasa nyaman berinvestasi di platform SaaS, seperti Mekari, karena kebanyakan dari mereka juga merupakan perusahaan yang masuk di kategori tersebut.

"Di luar negeri sendiri industri SaaS sudah sangat mature, berbeda dengan ride hailing yang masih tergolong baru. SaaS sudah banyak yang memahami dibandingkan sektor lainnya, sehingga tidak menjadi hambatan bagi startup SaaS untuk kemudian muncul dan menawarkan layanan kepada target pengguna," kata Suwandi.

Besarnya awareness tersebut juga memudahkan Mekari menerapkan skema bisnis yang berkelanjutan dan berorientasi keuntungan. Ketika ingin melakukan kegiatan pemasaran, misalnya, akan diperhatikan benar metrik seperti LTV/CAC.  Meskipun tidak ada resep yang pasti, hal tersebut memberikan keuntungan bagi platform SaaS untuk menjalankan bisnis.

"Bicara soal sustainability dan profitability menurut saya keduanya sama-sama penting. Penting bagi perusahaan untuk bisa mempercepat pertumbuhan, namun di sisi lain juga bisa mendapatkan profit dan tentunya terus bertahan," kata Suwandi.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter