Categories

Berita

Peroleh Investasi Tambahan, Rey Assurance Rilis Kartu Klaim "Cashless"

Sekaligus umumkan kemitraan dengan Xendit, AXA Life & Health Reinsurance Solutions, dan mitra provider lainnya

Marsya Nabila - 19 November 2021

Startup insurtech Rey Assurance mengumumkan perolehan tambahan pendanaan tahap pra-awal dengan nominal dan investor yang dirahasiakan. Seebelumnya, pada pertengahan September, perusahaan mengumumkan pendanaan tahap pra-awal sebesar $1 juta dari Trans-Pacific Technology Fund. Di Indonesia, portofolio TPTF lainnya adalah Prixa, dan Kata.ai.

Bersamaan kabar teranyar ini, perusahaan mengumumkan kemitraan baru dengan Xendit, reasuransi global terkemuka AXA Life & Health Reinsurance Solutions (ALHRS), dan pemimpin industri lainnya. Kemitraan ini merupakan bagian dari peluncuran produk baru Rey, yakni klaim tanpa uang tunai (cashless) yang menjadi pembeda utama ekosistem terintegrasi asuransi yang diusung Perusahaan. Kartu klaim tanpa uang tunai ini sedang memasuki tahap integrasi ke dalam rangkaian lengkap penawaran produk Rey.

Model klaim tanpa uang tunai dari Rey memungkinkan para anggotanya untuk mengakses layanan kesehatan di penyedia offline pilihan mereka. Selain itu, platform klaim ini menghilangkan proses administrasi yang memakan waktu yang sebelumnya berlaku di semua penyedia layanan kesehatan. Kini pengguna cukup menggesek Kartu Rey.

Dalam keterangan resmi, Co-founder dan CEO Rey Evan Tanotogono menjelaskan, dalam waktu singkat perusahaan telah memanfaatkan pendanaan dan perluasan pendanaan untuk menarik mitra kelas dunia dalam mematangkan kualitas ekosistem Rey. “Pengumuman hari ini adalah tonggak utama dalam tujuan kami menciptakan jenis asuransi baru di Indonesia dengan produk dan layanan digital pertama, membuat cakupan kesehatan, jiwa dan penyakit kritis lebih mudah diakses. terjangkau, dan menyenangkan bagi masyarakat,” ujarnya.

Kemitraan dengan Xendit

Dia melanjutkan, kemitraan dengan Xendit memungkinkan platform teknologi masing-masing saling terintegrasi untuk menangani proses penanganan klaim dan membuat proses pembayaran yang lancar bagi anggota Rey dan penyedia layanan kesehatan. Rey akan memanfaatkan keahlian mendalam ALHRS dalam risiko kesehatan, kehidupan, dan penyakit kritis untuk bersama-sama mengembangkan produk eksklusif yang ditawarkan melalui keanggotaan asuransi berbasis langganan Rey, serta proses dan pendekatan berbasis data yang mendukungnya.

Kombinasi ALHRS dan Xendit memungkinkan Rey membangun proses klaim tanpa uang tunai yang didukung oleh analitik canggih dan proses otomatis. Sistem klaim tanpa uang tunai yang baru akan diimplementasikan sebagai bagian integral dari platform perawatan terkelola yang fleksibel dan cerdas milik Rey yang terdiri dari telemedis, pengiriman farmasi, dan kesehatan.

Apabila Anggota Rey baru mendaftar, mereka akan menerima kartu Rey setelah lolos verifikasi dari Bank Sahabat Sampoerna selaku penerbit kartu. Setelah diaktifkan, kartu siap digunakan untuk perawatan tertentu setelah klaim kesehatan yang memenuhi syarat telah diproses melalui proses ajudikasi Rey. Administrasi dan ajudikasi klaim akan dikelola oleh Rey dan terus ditingkatkan dengan memanfaatkan keahlian operasional ALHRS.

Rey juga berencana untuk membuat kartu Rey dan ekosistem tersedia sebagai layanan bagi perusahaan asuransi dan perusahaan lain. Dengan menggunakan klaim baru tanpa uang tunai dari Rey, perusahaan asuransi dan perusahaan akan memiliki pengalaman tanpa uang tunai di penyedia layanan kesehatan mana pun, yang awalnya berfokus di Indonesia, sambil juga menikmati layanan yang jauh lebih baik dan risiko klaim yang dioptimalkan.

Model klaim sebagai tanpa uang tunai ini merupakan sumber revenue baru bagi Rey. Rencananya akan diperluas secara internasional setelah diluncurkan di Indonesia, dengan memanfaatkan jaringan ALHRS yang memiliki lebih dari 1 juta penyedia di seluruh dunia.

Ambil pendekatan baru

Evan menjelaskan, Rey mengambil model berlangganan sebagai pendekatan yang diambil dalam memasarkan produk asuransi. Menurutnya, industri asuransi memiliki isu yang begitu pelik, lantaran penetrasinya yang masih rendah sehingga sulit untuk tumbuh signifikan.

Oleh karenanya, model berlangganan diyakini dapat mengubah mindset masyarakat dalam membeli produk asuransi. Mindset yang ingin diciptakan adalah membeli sebuah produk sebagai bagian dari ekosistem besar di mana Rey memiliki akses ke ekosistem tersebut.

"Yang kami lakukan sebetulnya mengubah konsep dari 'product that is just a policy' menjadi 'product that takes care of you'. Kami pikir perlu melakukan pendekatan berbeda, dan orang tidak mungkin memiliki ekspektasi hasil berbeda kalau hanya melakukan hal yang sama," ujar Evan kepada DailySocial.id.

Saat ini, Rey baru menawarkan tiga opsi langganan, yaitu di harga Rp69 ribu/bulan, Rp89 ribu/bulan, dan Rp99 ribu/bulan yang di dalamnya sudah termasuk bundle layanan rawat jalan, telekonsultasi, pengecekan gejala, dan asuransi.

Menurut data OJK, penetrasi asuransi di Indonesia pada semester I 2021 memang masih relatif stagnan, akan tetapi meningkat dalam tiga tahun terakhir. Pada 2019, penetrasi asuransi tercatat hanya 2,81%, lalu naik menjadi 2,92% di 2020. Kemudian, angka tersebut tumbuh menjadi 3,11% pada Juni 2021 yang menunjukkan sinyal pertumbuhan positif bagi industri asuransi Indonesia.

Berdasarkan “Insurtech Ecosystem in Indonesia Report” oleh DSInnovate, penetrasi asuransi dinilai masih sangat rendah akibat kurangnya pemahaman masyarakat Indonesia terhadap produk asuransi beserta manfaatnya. Maka itu, kolaborasi asuransi dan teknologi dinilai dapat meningkatkan awareness dan membuka akses produk di kalangan masyarakat.

DSInnovate

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter