Achiko, Induk Perusahaan Mimopay dan Gamespark, Rencanakan IPO di Swiss

Achiko, Induk Perusahaan Mimopay dan Gamespark, Rencanakan IPO di Swiss

Mempertanyakan status perizinan Mimopay sebagai platform pembayaran di Indonesia; saat ini aplikasi tidak bisa diakses
Sebelumnya Mimopay dikembangkan oleh tim Andy Zain
Sebelumnya Mimopay dikembangkan oleh tim Andy Zain

Achiko Limited, perusahaan yang bergerak di bidang teknologi finansial dan media, beberapa waktu lalu mengumumkan niatnya untuk melakukan direct listing (pencatatan saham secara langsung) di SIX Swiss Exchange (Bursa Efek Swiss). Inisiatif “go-public” tersebut menargetkan penjualan 100 juta lembar saham.

Di Indonesia, beberapa layanan Achiko termasuk Mimopay(e-money), MimoStore(marketplace voucher game), dan Gamespark (kanal e-sports). Dalam debutnya, mereka mendapatkan investasi dari MNC dan MOX. Selain di Indonesia, beberapa layanan yang dikembangkan –berupa payment gateway, social community dan brand engagement platform—juga dijajakan di pasar Korea dan Taiwan.

Dalam rilisnya pihak Achiko menyebutkan, bahwa bisnis utama mereka adalah Mimopay di Indonesia. Platform tersebut sudah dikembangkan sebagai layanan pembayaran sejak tahun 2012. Fokus untuk pembelian konten dan game digital. Namun sebagai sistem pembayaran, sejauh ini dari pantauan kami Mimopay belum terdaftar di Bank Indonesia, baik sebagai penyelenggara uang elektronik atau teknologi finansial — pun tidak terdaftar di OJK.

Ketika tulisan ini dipublikasikan, kami juga tidak menemukan aplikasi Mimopay di Google Play. Kendati Achiko mengklaim layanan Mimopay sudah digunakan oleh 2 juta pengguna di Indonesia dan akan membawanya ekspansi di pasar Myanmar, Filipina, dan Vietnam dalam 18 bulan ke depan.

Dengan produk utama yang menargetkan basis pasar di Indonesia, rencana Achiko IPO di Swiss menarik untuk didalami, alih-alih di Bursa Efek Indonesia. Terkait IPO dan platform yang disuguhkan, kami sudah mencoba mengirimkan pertanyaan ke pihak terkait sejak minggu lalu.

Sebelumnya Mimopay dikembangkan oleh tim Andy Zain, saat ini dikenal sebagai Founder & Managing Partner Kejora Venture. Terkait platform tersebut kami telah menanyakan juga kepadanya.

“(Mimopay) sudah dijual beberapa waktu lalu. Itu proyek lama saya sebelum di Kejora,” terang Andy kepada DailySocial.

Selain Mimopay, ada platform e-money lain yang juga merencanakan IPO. Mereka adalah Netzme dan DavestPay. Keduanya sudah terdaftar di BI sebagai penyelenggara teknologi finansial. Kepada DailySocial, CEO Netzme Vicky Saputra pernah mengatakan, realisasi go-public ditargetkan tahun ini, saat ini tengah merampungkan prasyarat untuk mendapatkan lisensi e-money BI.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Berita
Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…