Categories

Berita

Techstars dan Coworking Space "Kumpul" Kembali Gelar Startup Weekend Indonesia 2019

Diharapkan program ini lebih bergaung dan bisa jangkau seluruh masyarakat umum

Marsya Nabila - 2 March 2019

Techstars, startup akselerator dari Amerika Serikat, bersama dengan Kumpul, platform komunitas dan coworking space, kembali menggelar Startup Weekend Indonesia 2019. Diharapkan perhelatan yang sudah memasuki tahun kelima di Indonesia ini dapat menjaring lebih banyak orang baru yang sekadar ingin mendalami soal startup.

Dalam konferensi pers yang digelar hari ini, Program Startup untuk Manajer Regional APAC Techstars Lalitha Wamel menjelaskan kehadiran program ini bertujuan untuk menjawab tantangan di industri. Terlebih, dari data yang ia kutip, Indonesia adalah negara keempat terbesar dalam hal pertumbuhan startup di dunia, setelah Inggris, India, dan Amerika Serikat.

Di samping itu, sebanyak 80% perusahaan pemula di Indonesia gagal pada tahun pertama karena persiapan buruk dari sudut pandang manajemen dan keuangan. "Hanya ada 1,56% technopreneur dari total populasi Indonesia dibandingkan dengan Singapura yang memiliki 7%," katanya, Jumat (1/3).

Startup Weekend Indonesia, sambungnya, didukung Google for Startups untuk materi kurikulum bagi para peserta selama program tiga hari tersebut. Materi yang disiapkan ini telah disesuaikan dan teruji dalam mempercepat proses pengembangan startup, dari membentuk tim, brainstorming ide, validasi, hingga membuat MVP.

Co-Founder dan CEO Kumpul Faye Alund menambahkan, bergabungnya Kumpul dalam Startup Weekend Indonesia ini diharapkan dapat menjaring lebih banyak orang dari berbagai kalangan untuk bergabung dan mencoba bagaimana mendirikan startup. Oleh karena itu, untuk menjadi peserta tidak ada batasan umur, apalagi profesi. Semua bisa bergabung.

Faye bilang, di tahun ini ditargetkan pihaknya akan menyelenggarakan 48 kegiatan. Setiap kegiatan diharapkan akan berisi 50-100 orang dan membentuk maksimal 15 tim.

Pada hari pertama, setiap peserta akan berkenalan dengan satu sama lain dan pitching memberikan ide. Esok harinya, peserta bakal diajarkan soal design thinking, membangun bisnis, dan mencari data. Hari terakhir akan membahas bagaimana membuat prototype (MVP) yang akan dipakai untuk pitching di depan juri.

"Ini bisa buat ajang coba-coba, bisa jadi lanjut [buat startup] atau tidak. Itu terserah masing-masing. Makanya kami tidak buat batasan apapun untuk jadi peserta," kata Faye.

Apabila pasca Startup Weekend ada yang tertarik untuk melanjutkan, maka akan diarahkan untuk mengikuti program pendukung yang lain. Program Startup Weekend Indonesia akan dimulai pada April 2019 mendatang di Jakarta. Kota lainnya yang akan segera menyusul adalah Bandung, Semarang, Jogjakarta, Surabaya, dan Bali.

Beberapa lulusan Startup Weekend Indonesia adalah Gringgo dan TaniHub. Co-Founder TaniHub Michael Jovan mengatakan perusahaan berdiri setelah dirinya bertemu dengan lima co-founder lainnya lewat Startup Weekend Indonesia di 2015. Hingga kini TaniHub telah berkembang dengan 124 orang di seluruh Indonesia.

"Di Startup Weekend Indonesia jadi ajang untuk bertemu dengan siapapun. Saya bertemu dengan co-founder TaniHub dan sesuai visi misinya sampai akhirnya TaniHub berdiri sampai sekarang," katanya.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter