Categories

Gadget

Tim Ilmuwan Swiss Ciptakan Robot Origami Super-Mungil Buat Dimasukkan ke Pembuluh Darah

Tugasnya adalah untuk mendistribusikan obat secara tepat di area tubuh yang betul-betul membutuhkan.

Yoga Wisesa - 21 January 2019

Ada bermacam-macam penjelmaan robot, namun berkat film-film sci-fi populer, jenis yang segera muncul di pikiran kita adalah tipe humanoid. Nyatanya, inkarnasi robot sangat beragam. Dan beberapa dari mereka dikembangkan sebagai wujud dari eksplorasi ilmu pengetahuan, dari mulai untuk mempelajari kehidupan hewan di alam liar hingga pendalaman ranah medis.

Ada banyak varian robot pernah DailySocial bahas, namun mungkin belum ada yang seunik kreasi kolaboratif dari ilmuwan di École polytechnique fédérale de Lausanne (EPFL) dan Swiss Federal Institute of Technology Zurich (ETH Zurich). Belum lama ini para peneliti mengungkap proyek pembuatan robot super-mungil berstruktur ala origami elastis yang memperkenankannya mengubah bentuk tubuh sesuai keadaan di sekitarnya.

Seperti pada upaya pengembangan robot sebelumnya, alam kembali menjadi sumber inspirasi para ilmuwan asal Swiss itu. Makhluk mekanis berukuran kecil ini dirancang menyerupai bakteri, dan disiapkan agar bisa masuk serta melakukan navigasi di dalam tubuh atau pembuluh darah. Tugas mereka adalah untuk mendistribusikan obat secara tepat di area yang betul-betul membutuhkan.

Ranah ‘targeted drug delivery‘ belakangan memang menjadi sorotan, dan gagasan mirip microbot kreasi garapan EPFL dan ETH Zurich ini pernah mengemuka sebelumnya. Saat itu konsepnya diungkap oleh Polytechnique Montréal, Université de Montréal serta McGill University, namun mereka memilih bakteri sungguhan sebagai agen buat mengirimkan obat – bukan robot.

Microbot mempunyai tubuh yang sangat fleksibel, mampu berenang dalam cairan secara efektif serta mengubah wujud badan, memperkenankannya melewati lorong-lorong pembuluh darah yang sempit dan tetap bisa bermanuver lincah. Robot-robot tersebut terbuat dari bahan hydrogel nanocomposite (berarti sebagian besar tubuhnya ialah cairan), dengan elemen nanoparticle magnetik di tengahnya sehingga robot dapat dikendalikan menggunakan medan elektromagnetik. Lalu, struktur origaminya sangat esensial bagi masing-masing robot buat meregang atau memadatkan diri.

Tantangan terbesar dari pembuatan robot ini adalah mencari cara untuk memprogram bentuk tubuh sehingga mereka dapat melewati lingkungan berbeda. Kabar baiknya, tim berhasil menemukan cara buat menanamkan ‘kecerdasan’ agar robot bisa beradaptasi – tanpa memanfaatkan metode pemrograman tradisional.

“Robot-robot kami mempunyai komposisi dan konstruksi yang istimewa, memungkinkan mereka beradaptasi sesuai jenis cairan di sekitarnya. Misalnya, jika robot mendeteksi perubahan kekentalan, ia segera memodifikasi bentuk tubuh demi menjaga kecepatan laju serta keleluasaan manuver,” jelas Selman Sakar yang ditunjuk sebagai salah satu pimpinan proyek ini.

Sumber: EPFL.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter

Thank you for Reading DailySocial.id

Starting at less than Rp 5.000/Day. You get unlimited access to DailySocial.id