Categories

Interview

Travella Permudah Pemesanan Transportasi Antar Kota di Kalimantan Barat

Menyediakan sarana pemesanan angkutan darat berbasis situs dan aplikasi Android

Vivi Alhambra - 10 June 2016

Resmi dilaunching di Hotel Golden Tulip Pontianak pada 3 Juni 2016 silam, Travella hadir sebagai alternatif layanan transportasi dalam dan luar kota pertama di Kalimantan Barat yang dapat diakses via situs dan aplikasi Android (saat ini baru berbentuk APK). DailySocial berbincang dengan Romio Silitonga, pemuda asal Kabupaten Sanggau, Kalbar, yang bersama timnya membidani lahirnya Travella.

Romio melihat sulitnya mencari taksi untuk ke luar kota Pontianak, seperti ke Sanggau, Sintang, Sambas, hingga ke Entikong, yang merupakan wilayah perbatasan Kalbar dengan Sarawak, Malaysia Timur. Bersama empat orang rekannya, ia lantas membuat aplikasi Travella. Romio memilih nama Travella agar akrab di telinga konsumen di Kalbar.

“Pengerjaannya dimulai sejak Febuari 2016 dan di-launching pada tanggal 3 Juni 2016,” jelas Romio. Saat ini, selain bekerja sama dengan empat perusahaan taksi antar kota (semacam travel antar kota jika di Pulau Jawa - Ed) di wilayah Kalbar, Travella juga bekerja sama dengan sebuah perusahaan angkutan dalam kota, berupa ojek dan taksi online dalam kota Pontianak. Travella juga bekerja sama dengan satu perusahaan rental mobil di Pontianak. Untuk kabupaten/ kota, Travella melayani tujuan dari Pontianak ke Sanggau, Sintang, Entikong, Singkawang, Sambas, Sekadau, dan Bandara Supadio.

Ke depan, Travella ingin bekerja sama dengan jaringan ritel dan rumah makan di Pontianak untuk layanan kurir belanja dan pengantaran makanan. Travella juga akan bekerjasama dengan JNE untuk layanan antar jemput oleh-oleh khas Pontianak bagi pembeli di luar Pontianak dan luar Kalbar.

Model bisnis yang diterapkan Travella adalah komisi setiap transaksi yang terjadi. Untuk layanan transportasi, Travella mendapat bagi hasil di kisaran 7%-20%.

Dibanding startup di Pulau Jawa, kendala yang dikeluhkan Travella yang berbasis di Pontianak adalah hal klasik. Tidak handalnya ketersediaan infrastruktur listrik (PLN), yang bisa terjadi selama 3 hari berturut-turut selama 10-12 jam per hari membuat operasional startup yang sangat mengandalkan internet menjadi terganggu.

Membidik Pasar di Sumatra dan Kalimantan

Pihak Travella berharap mereka bisa memperluas layanannya ke daerah-daerah lain di luar Pulau Jawa, khususnya di Sumatra dan Kalimantan. Memang selama ini layanan seperti ini kebanyakan masih fokus di Pulau Jawa dan hadirnya Travella membawa angin segar bagi masyarakat di pulau lain.

“Travella juga akan hadir di beberapa kota lain dan membuka kantor perwakilan di Palembang, Jambi, Kalimantan Timur, dan Kalimantan Selatan,” tutup Romio.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter