Vidio Siap Jadi Platform Berbagi Video Bercitarasa Lokal

Vidio Siap Jadi Platform Berbagi Video Bercitarasa Lokal

vidio-web
vidio-web

Di tengah terus meningkatnya minat konsumsi konten di ranah digital. Tak dipungkiri, konten bergerak (video) punya peranan penting dalam persebaran konten digital, terlebih pada konten yang bermuatan hiburan. Kondisi seperti ini yang pada akhirnya melahirkan banyak platform video on-demand, seperti halnya dengan situs Vidio yang menawarkan ragam video konten hiburan dengan citarasa lokal.

Perlu diketahui, Vidio merupakan situs baru yang dikembangkan oleh jaringan perusahaan grup Emtek. Perusahaan ini dikenal sebagai induk dari banyak perusahaan yang fokus pada industri penyiaran lokal. Produknya yang telah lama dikenal oleh masyarakat seperti stasiun televisi nasional SCTV dan Indosiar. Dalam ranah digital, Emtek juga memiliki situs e-commerceLakupon dan portal berita Liputan6. Vidio sendiri adalah pelebaran sayap bisnis terbarunya di ranah digital dengan mengandalkan konten video berbasis user generated content.

Seperti yang sudah disebutkan di awal, platform Vidio dikemas dengan citarasa yang sangat lokal. Hal ini dibuktikannya melalui ragam konten video yang tersaji didominasi oleh banyak acara dan serial tv hiburan populer yang ditayangkan oleh dua stasiun tv milik jaringan Emtek tersebut. Saat ini, konten yang diandalkan berupa episode sinetron dan beberapa variety show yang hingga kini masih merajai rating penonton secara nasional.

Untuk menjelajah ragam video di dalamnya terdapat empat opsi kanal yang tersedia yakni; kanal TV, Sinetron, Musik, dan Reality Show. Bagi Anda yang kini masih sering mengikuti program acara televisi, Anda mungkin akan sangat akrab dengan konten-konten yang terdapat dalam empat kategori ini. Jika ingin menyaksikan jenis video lain, jangan khawatir, Anda juga tetap bisa menyimak ragam video yang diunggah oleh pengguna umum, layaknya platform YouTube dan sejenisnya.

Demi memperkaya konten, Vidio juga memberi keleluasaan kepada pengguna dalam membuat channel terpadunya sendiri. Perlu diperhatikan, dalam membuat channel, pengguna diharuskan untuk membuat akun Liputan6 terlebih dahulu sebelum akhirnya bisa memperoleh akses penuh dalam platform Vidio.

Sejauh penjelajahan singkat saya terhadap situs ini, tak ada hal menarik dan inovatif yang ditawarkan Vidio. Dari segi konten maupun pemanfaatan fitur, Vidio hanya seakan-akan ingin menjadi “YouTube-nya” program acara tv nasional dengan pasar target pasar tertentu.

Peluang baik dalam jangka panjang mungkin akan sulit diraih bagi Vidio jika tetap bertahan dengan konsep dan ketersediaan kontennya saat ini. Mungkin ada baiknya bagi Vidio untuk mencari dan jauh mengembangkan dari konsep yang telah ada agar bisa memperoleh pasar yang niche dan berpotensi mendatangkan minat luas. Padahal, ketersediannya dalam platform mobile web sudah cukup baik untuk bisa menjelajah inovasi lain sebagai salah satu penyedia konten video.

[ilustrasi foto: Shutterstock]

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…