Categories

CRYPTOCHAIN

BNI Gunakan Teknologi Blockchain J.P. Morgan untuk Remitansi

Inisiasi awal sudah dimulai sejak 2018, baru digunakan untuk pengiriman uang dari Taiwan ke Indonesia

Marsya Nabila - 16 April 2021

Bank Negara Indonesia (BNI) menerapkan teknologi blockchain milik J.P. Morgan untuk mempermudah proses validasi data dalam transaksi kiriman uang ke Indonesia dari luar negeri. Layanan ini dapat digunakan untuk pengirman uang dari Taiwan ke Indonesia.

Proses validasi ini menggunakan Confirm, aplikasi validasi akun global yang bagian jaringan Liink milik J.P. Morgan. Bank pengirim di luar negeri dapat meminta konfirmasi atas detail penerima kepada BNI, sebelum transaksi pengiriman uang dijalankan.

Setelah BNI memvalidasi rekening tersebut, perintah pembayaran dapat dikirimkan melalui jaringan PayDirect dari J.P. Morgan dan BNI menyalurkannya ke rekening penerima di bank tujuan.

Sesuai regulasi perbankan di Indonesia, nomor dan nama pemilik rekening yang tertera saat pengiriman dana harus sesuai dengan data yang ada di bank penerima. Lewat kerja sama ini, BNI ingin memastikan efisiensi dan meminimalisir kemungkinan transaksi diretur akibat adanya ketidaksesuaian data penerima.

Direktur Treasury dan International BNI Henry Panjaitan mengatakan, kemudahan transaksi adalah kunci utama untuk memperoleh kepuasan dan loyalitas konsumen. Menurutnya, kerja sama dengan J.P. Morgan dapat mendukung berjalannya transaksi perbankan yang efisien dan efektif bagi nasabah, terutama untuk mendukung pengiriman uang ke Indonesia dari pekerja migran di luar negeri.

“Ini adalah salah satu prioritas utama BNI, dan kami ingin memperluas ketersediaan solusi digital untuk mendukung kebutuhan nasabah dalam melakukan transaksi perbankan yang mudah dan aman. Baik dalam skala domestik maupun internasional,” terang Henry seperti dikutip dari Kontan.

Aplikasi Confirm yang dikembangkan di jaringan Liiink ini telah diperkenalkan sejak akhir tahun lalu. Aplikasi tersebut dikembangkan dengan memperhatikan masukan dari para anggota jaringan tersebut untuk memenuhi kebutuhan atas ekosistem pembayaran global.

Liink merupakan bagian dari Onyx, unit bisnis J.P. Morgan yang diluncurkan pada tahun 2017 yang sebelumnya dikenal dengan IIN. Kini Liink telah memiliki 400 peserta yang terdiri dari lembaga keuangan dan korporasi, termasuk 27 bank terbesar di dunia, meliputi 78 negara, dengan 100 yang sudah berjalan.

“Kami senang melihat aplikasi Confirm dapat membantu klien-klien seperti BNI untuk meningkatkan transaksi antar negaranya. Kami senantiasa mendengarkan klien kami dan akan terus menghadirkan berbagai produk dan layanan generasi selanjutnya bagi para peserta Liink di masa mendatang,” tambah Global Head Liink Onyx by J.P. Morgan Christine Moy.

Sebelumnya, tiga tahun lalu, BNI sudah mengungkapkan inisiasi mengimplementasikan teknologi blockchain melalui kajian bersama PT Adamobile Solutions Networks. Trade finance dan remitansi akan jadi unit bisnis BNI yang pertama yang akan menggunakan teknologi tersebut.

Pada saat itu, pejabat BNI menyampaikan, blockchain di bisnis remitansi bermanfaat untuk pertukaran data real time dan aman karena data telah terenkripsi ke seluruh anggota blockchain.


Gambar header: Depositphotos.com

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter