Categories

Feature

Coworking Indonesia Imbau Anggotanya Hentikan Operasional Sementara

Beberapa coworking space tetap beroperasi demi memenuhi permintaan klien

Bintoro Agung - 19 March 2020

Persoalan yang ditimbulkan corona virus disease 2019 (COVID-19) menyentuh lapisan-lapisan hidup masyarakat yang tidak pernah terjadi sebelumnya. Hal ini tak hanya membuat banyak pasien memadati fasilitas kesehatan, tapi juga mengharuskan banyak orang membatasi kegiatannya di rumah saja.

Sebagai bagian ruang kerja, coworking space merupakan salah satu tempat keramaian di mana sejumlah orang dari berbagai perusahaan serta individu berbagi tempat untuk bekerja atau untuk menggelar berbagai hajatan. Sifat coworking space yang dinamis ini kini mewajibkan para penghuninya ekstra hati-hati sejak COVID-19 merebak.

DailySocial berbicara dengan sejumlah pelaku coworking space dan perusahaan yang memakai jasa mereka. Beberapa mengambil langkah yang cenderung moderat, sementara beberapa yang lain memilih opsi yang lebih drastis.

Aryo Ariotedjo, CEO & Founder Wellspaces, mengutarakan 12 lokasi mereka masih beroperasi normal sampai saat ini. Hanya saja, per kemarin, Wellspaces mengaku jumlah anggota yang masih berkantor hanya sekitar 50%. Jumlah itu berkurang seiring makin santernya persebaran COVID-19 di Indonesia.

“Ini sebenarnya upaya juga untuk mengurangi risiko penyebaran,” ujar Ario.

Langkah serupa juga diambil CoHive. Penjaja coworking space ini masih membuka ruangnya bagi para anggota yang ingin bekerja. Hanya saja sejumlah penyesuaian dilakukan guna meminimalisasi kontak yang dapat terjadi di antara para penghuni.

CEO CoHive Jason Lee mengemukakan, penyesuaian itu dimulai dari meningkatkan frekuensi dan jangkauan pembersihan di setiap ruangan, menangguhkan penggunaan peralatan makan bersama, hingga meminta setiap pengunjung untuk mengisi deklarasi kesehatan.

“CoHive terus mengoperasikan semua center kami dan memutakhirkan langkah-langkah untuk mencegah penyebaran COVID-19 dalam rangka mendukung kebutuhan member kami,” imbuh Jason lewat pernyataan tertulisnya.

COVID-19 adalah pandemi global yang sudah menjadi momok besar di banyak negara. Tiongkok, Italia, Iran, dan Spanyol adalah negara yang terdampak paling parah saat ini dengan kematian mencapai ribuan nyawa.

Imbauan untuk berhenti sementara

Dihubungi terpisah, Faye Alund selaku Presiden Coworking Indonesia, asosiasi yang menghimpun pelaku bisnis coworking space, telah mengambil langkah yang lebih drastis. Faye berpendapat penutupan operasional coworking space untuk sementara akan berarti guna menghambat laju penyebaran virus.

Selain Wellspaces dan CoHive, memang masih ada sejumlah coworking space lain yang masih membuka layanannya sampai sekarang. Mengenai hal itu, ia mengaku tak bisa memaksa.

“Dari asosiasi cuma bisa mengimbau sih,” tukas Faye yang juga merupakan CEO Kumpul ini.

Sampai saat ini, total kasus positif virus Corona di Indonesia sudah menyentuh angka 227, dengan pasien sembuh 11 orang, dan 19 orang di antaranya meninggal. Jakarta menjadi titik persebaran paling padat dibanding provinsi lain. Tercatat ada 125 pasien positif COVID-19 yang tersebar di Jakarta.

Keganasan penyebaran virus ini yang membuat Faye lebih keras mengajak para pelaku coworking space lain untuk menutup layanannya sementara waktu. Imbauan dari Coworking Indonesia itu mencakup panduan dari segi operasional, relasi komunitas, hingga pengoperasian kembali.

“Jadi kita bilang kenapa perlu menutup space dan kerja dari rumah karena ketika ada banyak orang terinfeksi COVID-19 secara bersamaan, fasilitas kesehatan kita tidak cukup untuk menampung dan akibatnya tingkat kematian pada kelompok berisiko tinggi akan meningkat,” ujar Faye.

Baik CoHive dan Wellspaces sejatinya sudah punya pertimbangan untuk menutup sementara seperti imbauan tersebut. Namun keduanya juga tak bisa mengambil keputusan sepihak, mengingat belum semua klien memilih metode bekerja dari rumah.

Keputusan untuk tutup sementara baru akan diambil jika klien mereka sudah benar-benar mengambil jarak seperti anjuran pemerintah.

“Saya kembalikan lagi ke member kami karena kita punya misi masing-masing dalam perputaran roda ekonomi Indonesia. Jadi gimana pun juga kami berusaha support mereka dengan melakukan tindakan yang membantu pencegahan juga di lokasi-lokasi kami,” ucap Ario.

Sejumlah alasan melatari perusahaan belum menuruti anjuran pemerintah untuk bekerja dari rumah. CEO Sribu Ryan Gondokusumo mengaku timnya efektif baru bekerja dari rumah per Selasa (17/3) lalu.

Ryan bercerita beberapa pekan terakhir memang situasi di coworking space tempat mereka berkantor sudah relatif sepi. Melihat penyebaran virus yang makin cepat setiap hari berganti, akhirnya Sribu memilih bekerja dari rumah.

“Jujur dua minggu lalu apakah kepikiran WFH belum ada sih, tapi semuanya terjadi dengan cepat,” kata Ryan.

Sementara TaniHub, yang berkantor di CoHive, sudah mengimplementasi kebijakan bekerja dari rumah secara penuh sejak Senin (16/3). Kebijakan untuk mencegah penularan virus corona ini berlaku hingga 29 Maret jika kondisi sudah membaik.

“Sebagai komitmen, kami mengunci kantor HQ selama periode WFH. Access card karyawan HQ untuk masuk ke kantor kami nonaktifkan selama periode tersebut,” pungkas Astri Purnamasari, VP of Corporate Services TaniHub Group.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter