Categories

Feature

GrabKios dan GrabExpress di Antara Vertikal Pertumbuhan Utama Grab, Paparan Country Director Indonesia

Country Managing Director Grab Indonesia Neneng Goenadi berbagi seperti apa masa depan perusahaan yang akan segera go public itu.

KrAsia - 6 May 2021

Selama hampir 30 tahun pengalamannya menjalankan bisnis di Asia Tenggara, Neneng Goenadi selalu bersemangat ketika berbicara mengenai ekonomi digital. Dia telah melihat bagaimana teknologi memainkan peran penting dalam masyarakat saat ini, memberikan lebih banyak pilihan untuk bisnis dan warga negara.

Saat ditawari kesempatan untuk bergabung dengan Grab pada Februari 2019 sebagai country managing director Indonesia, ia langsung memanfaatkan peluang tersebut. Dia telah lama mengagumi bagaimana teknologi Grab telah mengubah dan bisa dikatakan meningkatkan kehidupan serta bisnis banyak orang di Indonesia, kata Goenadi kepada KrASIA.

“Saya ingin terlibat langsung dalam pekerjaan yang dilakukan Grab untuk membantu ekonomi digital Indonesia,” katanya. Sebelum Grab, ia menjabat sebagai Country Managing Director untuk Indonesia di perusahaan konsultan Accenture selama lima tahun, di mana ia juga menjabat sebagai Kepala Inklusi dan Keberagaman Asia Pasifik untuk Sumber Daya Industri, dan Kepala Sumber Daya Manusia dan Keberagaman ASEAN.

Di Grab Indonesia, ia mengambil alih posisi yang sebelumnya dipegang oleh Ridzki Karmadibrata, yang kini menjabat sebagai presiden perusahaan. Tujuan utama Goenadi adalah meningkatkan layanan korporat Grab dan bisnis transportasi, jelasnya.

Menurut laporan Google, Temasek, dan Bain & Co, nilai pasar ekonomi digital Indonesia akan mencapai USD124 miliar pada tahun 2025. Negara ini juga mewakili pasar terbesar di kawasan dengan 271 juta penduduk dan lebih dari 196 juta pengguna internet, menurut data Asosiasi Penyelenggara Internet Indonesia (APJII).

Memimpin pasar Indonesia untuk Grab merupakan tugas yang menantang, mengingat pentingnya negara bagi perusahaan. Pada tahun 2020, Grab secara resmi meluncurkan kantor pusat keduanya di Indonesia, menemani kantor pusat utamanya di Singapura. Terlepas dari potensi yang dimiliki Indonesia, penetrasi pasar bukanlah hal yang mudah. Di antara tantangan lainnya, negara ini masih berjuang dengan akses yang tidak setara ke internet dan literasi digital.

“Indonesia memang negara yang sangat besar, dan saya yakin saya bukanlah satu-satunya pemimpin yang mengatakan bahwa salah satu tantangan utama dalam mengelola bisnis di Indonesia adalah geografi bangsa yang sangat luas dan tersebar luas,” kata Goenadi . “Kami ingin menyampaikan bahwa ada banyak pasar di sini. Budaya, demografi, dan infrastruktur dapat bervariasi dari kota ke kota, dan hal itu bisa menjadi rumit untuk dikelola.”

Pada 2019, Grab berhasil mengungguli saingan lokal Gojek dengan 64% pangsa pasar layanan pemesanan kendaraan, menurut firma riset ABI Research. Goenadi mengatakan bahwa posisi Grab sebagai penyedia layanan ride-hailing terbaik di negara ini tidak pernah tergoyahkan sejak saat itu. Grab juga berhasil menangkis dominasi Gojek dalam pengiriman makanan — pasar yang mereka masuki pada 2016 — dengan pangsa pasar 53% pada 2020.

Tahun penuh tantangan dengan berbagai jalur menuju pemulihan

Namun, pandemi COVID-19 juga memengaruhi Grab, karena permintaan layanan pemesanan kendaraan yang anjlok di seluruh Indonesia, yang membuat perusahaan melepaskan 5% dari tim regionalnya. Para eksekutif senior Grab, termasuk Goenadi, juga melakukan pemotongan gaji hingga 20% pada tahun 2020.

Perusahaan juga telah menanggalkan fitur hiburan yang disediakan di bawah Hooq, karena perusahaan layanan streaming Singapura tersebut mengajukan likuidasi pada Maret 2020. Berkat kemitraan antara kedua perusahaan, pengguna Grab dapat mengakses konten video Hooq dari aplikasi Grab sejak Februari 2019.

Meski bisnis ride-hailing Grab telah pulih dan hampir kembali ke level normal, Goenadi mengakui bahwa tahun 2020 merupakan pengalaman yang paling menantang dalam dua tahun menjadi manajer Grab Indonesia.

“Hampir dalam semalam, bisnis transportasi kami jatuh ketika pembatasan jarak sosial skala mikro diterapkan. Bisnis kecil terdampak oleh penurunan lalu lintas pejalan kaki, terutama yang tidak memiliki kehadiran online," katanya. “Jadi kami harus berputar cepat, tidak hanya untuk memastikan bahwa mitra pengemudi kami dapat mempertahankan mata pencaharian mereka tetapi juga untuk melindungi keselamatan komunitas kami.”

Namun, cahaya redup di sektor ride-hailing telah membuat sektor lain bersinar lebih terang. Goenadi mengatakan bahwa GrabKios, GrabFood, GrabExpress, dan GrabMart akan menjadi motor utama pertumbuhan Grab Indonesia.

Perusahaan telah mengadakan serangkaian lokakarya dan konferensi untuk mengajarkan keterampilan digital kepada pemilik usaha kecil yang baru-baru ini bergabung dengan jaringan Grab, baik GrabMart, GrabFood, maupun GrabKios. Tahun lalu saja, ada lebih dari setengah juta pedagang baru, banyak di antaranya baru pertama kali online, tambah Goenadi. Grab juga telah bermitra dengan organisasi lokal dalam hal edukasi pelanggan yang kurang paham teknologi.

“Fokus kami tahun ini adalah inklusivitas. Kami bermitra dengan organisasi seperti Sahabat UMKM untuk menjangkau para lansia dan penyandang disabilitas, menyediakan alat dan pelatihan untuk membantu mereka dalam gerakan digitalisasi.” Sahabat UMKM adalah organisasi independen yang membantu pemilik usaha kecil terhubung dan berbagi kiat pertumbuhan.

Grab Indonesia berencana untuk membangun kehadiran yang kuat di luar kota-kota metropolitan seperti Jakarta atau Surabaya untuk jaringan layanannya. Perusahaan berencana memasuki lebih banyak kota di wilayah tengah dan timur Indonesia, seperti Bau-bau di Sulawesi Tenggara, dan Polewali Mandar di Sulawesi Barat. Misalnya, Grab mencari lebih banyak warung mikro, yang juga dikenal sebagai warung, untuk menggunakan platform GrabKios-nya. Layanan ini memungkinkan pemilik warung menawarkan produk digital, termasuk pembayaran remittance, listrik, dan asuransi (BPJS), isi ulang pulsa, pembayaran tagihan, tabungan emas, dan produk perlindungan asuransi.

“Kami semakin melihat agen GrabKios sebagai simpul penting dalam mendukung tujuan kami dalam menciptakan inklusi keuangan yang lebih besar di Indonesia. Karena penyebaran geografis negara, serta perbedaan budaya dan demografis antar kota, agen GrabKios kami memiliki peran penting dalam mendorong adopsi layanan digital dan keuangan, karena mereka dapat menjadi titik akses yang nyaman bagi pengguna. saat mereka membutuhkannya,” ungkapnya.

Hingga saat ini, perusahaan memiliki lebih dari 2 juta agen GrabKios, termasuk mitra pengemudi. Goenadi melihat ini sebagai peluang bagi pengemudi untuk menambah penghasilan selama pandemi.

Sedangkan untuk pengiriman, kata Goenadi, perseroan akan menambah footprint lokalnya. “Dalam beberapa bulan mendatang, kami akan meluncurkan GrabMart dan GrabAssistant di lebih banyak kota untuk melayani lebih banyak konsumen. Kami juga akan memungkinkan lebih banyak UMKM untuk memanfaatkan platform dan jaringan logistik kami untuk menjangkau lebih banyak konsumen,” tambahnya.

Layanan pengiriman paket Grab, GrabExpress, juga akan melihat fitur-fitur baru yang bertujuan untuk membuat pengiriman jarak jauh lebih mudah diakses dan terjangkau untuk bisnis. “Tahun lalu, seiring pandemi yang memunculkan lebih banyak bisnis rumahan, kami menyadari bahwa banyak social seller menggunakan GrabExpress untuk mengirimkan produk mereka ke konsumen,” katanya.

Mengadopsi ide awal mulanya Grab Filipina, Grab Indonesia juga mendirikan Klub Juragan GrabExpress, sebuah komunitas yang berdedikasi untuk mendukung UMKM dan social seller. Saat ini, lebih dari 10.000 pemilik bisnis telah mendaftar di bawah program ini, yang menawarkan program pelatihan khusus kepada pedagang seperti manajemen bisnis dan pemasaran media sosial.

Grab tidak berminat untuk kembali memasuki segmen hiburan, baik dengan bermitra dengan platform streaming lain atau dengan cara lain. Perusahaan akan fokus pada "layanan harian yang beresonansi dengan konsumen kami," dan hiburan bukan salah satunya, kata Goenadi.

Melihat pasar yang terabaikan

Pada kuartal pertama 2021, Grab telah berekspansi ke 24 kota baru, sebagian besar kota kecil yang terletak di Indonesia Timur. Perusahaan juga telah melakukan investasi minoritas di e-wallet LinkAja, yang memiliki kehadiran yang kuat di kota-kota tier-2 hingga tier-4, melengkapi Ovo, investee e-wallet Grab dengan kinerja yang kuat di area tier-1.

“Indonesia sangat luas, dan uang tunai masih berkuasa. Jika kita benar-benar ingin mengakselerasi Indonesia menuju cashless society, ekosistem fintech yang terbuka perlu dibina dan bekerja sama dengan mitra yang berpikiran sama untuk menggapai tujuan bersama meningkatkan inklusi keuangan di Indonesia. Mitra seperti OVO dan LinkAja menawarkan kekuatan dan portofolio kasus penggunaan yang berbeda,” tambahnya.

“Kami juga melihat GrabKios sebagai pembeda utama bagi kami. Dengan memanfaatkan warung yang bisa Anda temukan di setiap lingkungan di tanah air, kami dapat membantu membuat layanan digital dan keuangan lebih mudah diakses oleh setiap komunitas di Indonesia,” kata Goenadi.

Melihat juga aspek lingkungan, perusahaan telah mengumumkan rencana untuk mengoperasikan 26.000 armada kendaraan listrik pada tahun 2025. Saat ini, perusahaan mengoperasikan lebih dari 5.000 EV, mulai dari mobil listrik, sepeda skuter, dan sepeda. “Pada 2021, kami juga berencana mengoperasikan 1.500 kendaraan listrik roda dua tambahan di Indonesia,” kata Goenadi.

Grab juga bekerja sama dengan platform crowdfunding Benih Baik dan lembaga penelitian independen World Resources Institute (WRI) untuk meluncurkan program penggantian kerugian karbon (carbon offsetting). Pengguna Grab dapat menghitung jejak karbon dari penggunaan transportasi mereka, yang akan diubah menjadi sumbangan sukarela untuk mitra penanaman pohon yang difasilitasi oleh WRI Indonesia.

Dengan pengumuman merger SPAC baru-baru ini dan listing AS yang akan datang, Goenadi yakin dengan masa depan Grab di Indonesia. “Kami bangga mewakili Asia Tenggara di pasar publik global. Go public akan meniupkan angin segar untuk mempercepat misi kami memberdayakan wirausahawan sehari-hari dan membawa inklusi keuangan kepada jutaan orang yang unbanked dan underbanked di seluruh Asia Tenggara. Di saat yang bersamaan, kami akan mempertahankan fokus untuk membangun bisnis yang berkelanjutan dalam jangka panjang,” tuturnya.

-Artikel ini pertama kali dirilis oleh KrASIA. Kembali dirilis dalam bahasa Indonesia sebagai bagian dari kerja sama dengan DailySocial

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter