Categories

Berita

Grup Ritel D2C Hypefast Kembali Berikan Pendanaan ke Pengembang Brand Lokal, Giliran NOORE Sport Hijab

Ini adalah portofolio brand ke-14 dari Hypefast

Randi Eka - 9 February 2021

Grup ritel direct-to-consumer (D2C) Hypefast kembali mengumumkan pendanaannya untuk pengembang brand lokal. Dengan nominal yang tidak disebutkan, perusahaan berinvestasi ke NOORE Sport Hijab. Startup fesyen olahraga mulsimah tersebut didirikan sejak tahun 2017 di Bandung oleh Adidharma Sudradjat.

Mengadopsi model bisnis D2C, NOORE fokus mengakomodasi penjualan melalui kanal online langsung ke konsumen. Saat ini mereka juga telah memiliki kehadiran di Malaysia, yang menjadi pasar prioritas selanjutnya setelah Indonesia.

“Sejak awal, kami telah mengagumi ambisi Hypefast untuk mendorong brand Indonesia menjadi brand regional bahkan global, dengan segala support system yang dimiliki untuk mempercepat pertumbuhan bisnis. Selain itu, kesamaan visi antara NOORE dan Hypefast menjadi pendorong yang kuat untuk kerja sama ini,” ujar Adidharma.

Selanjutnya Adidharma akan bergabung ke tim Hypefast dan terus aktif untuk mengembangkan NOORE.

Sementara itu, Founder & CEO Hypefast Achmad Alkatiri menambahkan, “NOORE adalah brand yang inovatif dan disruptif di kategori activewear, karena dirancang khusus dalam memberikan kenyamanan maksimal untuk muslimah berhijab ketika berolahraga, dengan tetap menjunjung nilai kesopanan melalui desain yang stylish dan cutting yang longgar.”

NOORE menawarkan koleksi sportwear hijab yang cukup lengkap, mulai dari hijab, atasan, celana, outerwear, hingga berbagai pilihan baju renang dan aksesoris dalam harga yang relatif terjangkau.

Akhir Desember 2020 lalu, Hypefast juga baru mengumumkan pendanaannya untuk Bonnels (brand produk kesehatan dan kecantikan) besutan Denny Santoso. Sehingga secara keseluruhan perusahaan telah berinvestasi pada 14 pengembang brand lokal dari berbagai kategori.

Bisnis Hypefast adalah mengembangkan tim, ekosistem, dan dana untuk membantu brand berkembang dan berekspansi dengan cepat. Selain modal usaha, layanan yang diberikan termasuk membantu dari sisi pemasaran, produksi, operasi, hingga pengelolaan data melalui teknologi.

Pertumbuhan sektor D2C

D2C atau new economy, mulai mewarnai industri startup di Indonesia beberapa waktu terakhir. Beberapa brand produk bermunculan, mulai dari makanan, kopi, kesehatan, kecantikan dan lain-lain. Beberapa pemodal ventura pun juga mulai melirik sektor tersebut.

Pemain besar seperti Gojek juga mulai melirik sektor tersebut. Pendekatannya sedikit berbeda, mereka memilih memanfaatkan program akselerator Xcelerate untuk menjaring startup D2C lokal untuk dibina dan dibantu melalui kekuatan di ekosistem Gojek.

Selain Hypefest, di Indonesia ada beberapa kalangan investor yang juga sudah mulai menjamah startup D2C, beberapa di antaranya East Ventures, Alpha JWC Ventures, ANGIN, BRI Ventures, dan Salt Ventures.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter