Induk Perusahaan KreditGoGo Bukukan Pendanaan Seri B Senilai 155 Miliar Rupiah

Induk Perusahaan KreditGoGo Bukukan Pendanaan Seri B Senilai 155 Miliar Rupiah

Fokus pada pengembangan teknologi dan perekrutan talenta penting untuk ekspansi
Jajaran co-founder Jirnexu / Jirnexu
Jajaran co-founder Jirnexu / Jirnexu

Jirnexu sebagai induk perusahaan agregator finansial KreditGoGo hari ini (17/5) mengumumkan penutupan putaran pendanaan seri B senilai $11 juta (atau setara dengan 155 miliar rupiah). Kali ini pendanaan dipimpin oleh pemodal ventura asal Jepang SBI Group. SIG Asia Investments (SIG) juga turut berpartisipasi dalam pendanaan ini. Sebelumnya, di pendanaan seri A, perusahaan juga telah mengantongi pendanaan $4,5 juta. Ditaksirkan total nilai pendanaan yang didapat perusahaan secara keseluruhan (di semua putaran) mencapai $17 juta.

Dalam sambutannya, CEO Jirnexu Yuen Tuck Siew mengatakan pendanaan yang telah dicapai pada tahap sebelumnya berhasil membawa perusahaan berkembang pesat, mencapai 100% year-on-year di tahun 2017. Diharapkan tahun ini dapat melakukannya lagi dengan angka yang lebih besar. Di Indonesia unit bisnis KreditGoGo memang terlihat tidak begitu mencolok, namun diklaim bisnisnya di Malaysia menjadi salah satu yang terbesar di lanskap fintech wilayah setempat.

Tahun lalu fokus Jirnexu mengembangkan produk whitelabel XpressApply untuk otomasi pemasaran, penjualan, dan pengiriman produk yang digunakan lembaga finansial. Kini teknologi tersebut telah diintegrasikan untuk layanan RinggitPlus di Malaysia dan KreditGoGo di Indonesia. Di sisi konsumen teknologi tersebut menawarkan layanan perbandingan produk finansial yang komprehensif.

Bekerja sama dengan RBH Bank, Jirnexu juga meluncurkan chatbot untuk pemrosesan pinjaman personal secara online. Inovasi tersebut diklaim menjadi yang pertama di Asia Tenggara. Bernama XpressApply Chatbot, layanan tersebut memungkinkan institusi finansial untuk memproses permintaan dan transaksi dengan mudah melalui platform pesan instan yang biasa digunakan oleh pelanggan.

“Di tahap berikutnya dari roadmap teknologi, kami akan meluncurkan berbagai solusi untuk lembaga keuangan, termasuk teknologi digital untuk identifikasi konsumen dan teknologi eKYC (Electronic Know Your Customer), sehingga dapat menyediakan produk keuangan yang sangat personal dan relevan. Di tahun mendatang, Jirnexu akan mengotomatiskan penilaian risiko digital dan verifikasi pelanggan,” ujar Yuen Tuck Siew.

Selain pengembangan di sisi teknologi, pendanaan Seri B kali ini juga akan difokuskan untuk meningkatkan sumber daya manusia. Khusus untuk RinggitPlus, pihaknya tengah mencari CTO dan Digital Marketing Head baru, karena ada agenda ekspansi yang akan dilancarkan dalam waktu dekat. Sementara untuk KreditGoGo belum ada agenda khusus yang diperbincangkan dalam rangkaian strategi pasca pendanaan seri B ini.

Di Indonesia, KeditGoGo sebenarnya sudah dihadang dengan persaingan yang cukup ketat, kendati belum mendapatkan perhatian spesial dari perusahaan induk. Di lain sisi, saat ini sudah ada beberapa pemain yang mulai beradu mendominasi pasar. Selain KreditGoGo, di Indonesia ada layanan serupa, seperti Cermati, CekAja, DuitPintar, dan HaloMoney.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Berita
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…