Categories

Berita

Layanan “E-Commerce Enabler” Jet Commerce Umumkan Rencana Ekspansi ke Malaysia dan Filipina

Sudah mengoperasikan bisnis di Thailand dan Vietnam, memiliki 20 mitra brand global dan didukung satu gudang di Daan Mogot, Jakarta Barat

Marsya Nabila - 17 October 2018

Jet Commerce siap mengembangkan cakupannya ke dua negara baru, yakni Malaysia dan Filipina, pada tahun depan seiring mewujudkan ambisinya sebagai pemain “e-commerce enabler” terdepan di regional. Perusahaan telah mengoperasikan bisnisnya di Thailand dan Vietnam baru-baru ini. Sudah ada tim lokal yang ditempatkan di negara tersebut untuk mengembangkan bisnis.

CEO Jet Commerce Oliver Yang menuturkan, Thailand dan Vietnam merupakan dua negara yang pertama kali disambangi lantaran kedua negara tersebut memiliki kondisi yang mirip dengan Indonesia. Di samping itu, ada permintaan dari sisi mitra brand global yang menginginkan kehadiran perusahaan di negara tersebut.

“Jet Commerce ingin menjadi pemain terdepan di regional, sudah ada sejumlah rencana yang kami siapkan. Nanti di tiap negara akan menangani solusi ‘e-commerce enabler’ yang dihadapi brand untuk kepuasan konsumennya,” terangnya Oliver kepada DailySocial.

Meskipun demikian, Oliver enggan membeberkan investasi yang disiapkan untuk melancarkan seluruh strategi ekspansinya tersebut.

Jet Commerce pertama kali hadir di Indonesia tahun lalu dengan nama J&T Alibaba, kemudian rebranding dengan nama sekarang sejak September 2017 berbarengan dengan dimulainya produk baru, yakni e-commerce enabler. Jet Commerce mengawali bisnisnya sebagai mitra resmi Alibaba.com di Indonesia yang menghubungkan penjual lokal dengan pembeli internasional dari seluruh dunia.

Dalam model bisnis ini, Jet Commerce menggaet mitra UKM yang siap ekspor untuk memasarkan produknya lewat Alibaba.com. Mereka juga mengadakan workshop secara rutin untuk membantu UKM paham menggunakan platform Alibaba.com. Meskipun demikian, Jet Commerce tidak ikut berpartisipasi dalam kesepakatan pembelian karena sepenuhnya dilakukan di luar platform.

“Untuk produk ini, kami hanya mengedukasi mitra UKM agar paham menggunakan platform Alibaba.com karena umumnya ada keterbatasan penguasaan bahasa Inggris. Apabila ada deal dengan pembeli internasional kami tidak ikut campur karena Alibaba.com itu kan platform B2B sehingga prosesnya di luar platform.”

Terhitung kurang lebih ada 400 mitra UKM di seluruh Indonesia yang telah tergabung dalam platform B2B Alibaba.com.

Mirip dengan konsep Alibaba

Konsep e-commerce enabler ini, menurut Oliver, diinspirasi dari apa yang dilakukan Alibaba dalam membangun ekosistem di masing-masing unit bisnisnya. Salah satunya adalah Tmall, platform ritel e-commerce B2C. Dalam model bisnisnya, Tmall sebagai platform terbuka menyediakan infrastruktur untuk membantu brand mengoperasikan etalase toko digitalnya.

Brand dapat mendesain tata letak desain etalase yang diinginkan, integrasi sistem, pemasaran produk, layanan pra purna jual, manajemen inventaris dan pergudangan, sampai memproses pesanan yang masuk. Semua layanan tersebut sudah disediakan Tmall dan dibantu ekosistem Alibaba.

Oleh karena itu, Jet Commerce mantap untuk mengadopsi konsep e-commerce enabler sebagai pengembangan layanannya. Ditegaskan kembali bahwa antara Alibaba dengan Jet Commerce hanya sebatas pada mitra resmi, tidak ada penempatan saham sama sekali.

Diklaim pendekatan Jet Commerce berbeda dengan apa yang ditawarkan pemain lain yang kebanyakan fokus pada fulfilment dan warehousing. Perusahaan juga menawarkan solusi front-in untuk para brand, mulai dari strategi pemasaran digital, mengelola akun official store di berbagai platform marketplace, dan lainnya yang bermuara pada cara menjaga kepuasan konsumen.

Ada tim dedicated yang disiapkan Jet Commerce untuk melayani tiap brand, apa saja kebutuhan mereka dan inisiatif seperti apa yang perlu dilakukan.

Produk tiap brand disimpan di warehouse Jet Commerce yang berlokasi di Daan Mogot, Jakarta Barat, seluas empat ribu meter persegi. Pengiriman last mile dilakukan mitra logistik yang dipilih konsumen.

Disebutkan Jet Commerce telah bermitra dengan 20 brand global, seperti Mattel, Shiseido, MamiPoko, Oppo, Mustika Ratu, Colgate, dan sebagainya. Oliver menargetkan setidaknya ada tambahan 20 brand global yang bermitra dengan perusahaan.

Untuk mendukung rencana tersebut, pihaknya sedang mempersiapkan tambahan gudang yang siap ditempatkan di sekitar Jawa demi mendukung efisiensi ongkos pengiriman ke tempat tujuan.

“Indonesia butuh lebih banyak pemain ‘e-commerce enabler‘. Di Cina saja ada sekitar 1000 pemain dengan menawarkan berbagai solusi. Di Indonesia, kami ingin menjadi pemain yang fokus pada kepuasan konsumen. Orang Indonesia itu mudah percaya dan itu yang ingin kembangkan dengan packaging dan pelayanan lebih menarik buat mereka,” pungkasnya.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter