Categories

Berita

Mendiskusikan Strategi “Exit” Startup Bersama Pemodal Ventura

Merger and acquisition jadi pendekatan yang paling banyak terjadi dalam ekosistem startup Indonesia

Yenny Yusra - 27 June 2020

Selain mendapatkan profit dari startup yang mereka danai, pada akhirnya tujuan akhir dari sebuah venture capital adalah exit. Meskipun IPO bukan menjadi satu-satunya pilihan, namun bagi kebanyakan startup langkah ini menjadi tujuan utama.

Di Indonesia sendiri kebanyakan proses merger and acquisition (M&A) banyak dilakukan korporasi hingga startup. Namun di luar negeri seperti Jepang misalnya, IPO lebih banyak dipilih oleh startup.

Menurut Ryu Hirota dari Spiral Ventures, jika seorang founder tidak memiliki rencana exit strategy yang tepat, sulit bagi investor untuk kemudian memberikan dukungan kepada mereka. Ada baiknya ketika proses fundraising dilakukan, mereka sudah memiliki strategi tersebut.

“Sebagai VC kami tentunya ingin mendukung startup secara finansial hingga added value lainnya. Namun berbeda dengan startup di Jepang yang didukung oleh pihak terkait untuk melakukan IPO, di Indonesia belum banyak startup yang kemudian melakukan IPO dengan pertimbangan yang ada,” kata Ryu.

Secara umum dengan dana hasil IPO, sebuah startup dapat ekspansi ke level lebih tinggi. Namun di samping potensi mengantongi uang yang sangat besar, IPO juga punya tantangan lain meski perjalanan menuju lantai bursa tidaklah mudah.

“Kami melihat banyak startup berbasis teknologi yang terbilang masih belia usianya sudah mengajukan proses IPO di Jepang. Hal ini bisa terjadi karena Tokyo Stock Exchange memiliki dedicated team yang bisa membantu startup melancarkan rencana IPO mereka,” kata Elsia Kwee dari Genesia Ventures.

Merger dan akuisisi pilihan startup Indonesia

Dalam artikel sebelumnya DailySocial mencatat, startup yang mengambil aksi M&A masih lebih besar ketimbang mereka yang memilih melantai di bursa saham. Startup Report 2018 dari DailySocial menunjukkan sepanjang tahun 2018 startup yang melakukan M&A sebanyak 12 perusahaan, sedangkan mereka yang mengambil IPO 4 perusahaan saja. Salah satu manfaat dari M&A, yang kadang juga jadi motivasi, adalah mendapatkan sumber daya manusia yang diinginkan.

Menurut Kevin Wijaya dari CyberAgent Capital, proses IPO merupakan proses yang sepenuhnya mengandalkan angka. Pastikan startup telah memiliki profit dan pertumbuhan bisnis yang positif sebelum proses IPO dilakukan. Namun jika memang belum siap, proses M&A memang menjadi pilihan terbaik dan ternyata paling banyak dilakukan oleh startup di Asia Tenggara.

Bagi mereka yang memiliki rencana untuk melakukan merger dan akuisisi, pastikan perusahaan yang diincar bisa memberikan keuntungan untuk bisnis startup. Dan tentunya jangan ragu untuk mencari dukungan lebih dari venture capital yang telah memberikan funding kepada startup.

“Untuk kami sendiri selain jaringan lokal kami juga memberikan peluang kepada startup yang masuk dalam portofolio kami untuk diakuisisi oleh perusahaan Jepang yang relevan dengan bisnis startup. Dengan demikian peluang untuk melakukan proses merger dan akuisisi menjadi lebih terbuka secara global,” kata Elsa.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter