Pengalaman mengikuti Google Launchpad Accelerator

Pengalaman Mereka Mengikuti Google Launchpad Accelerator Bootcamp

Kami mewawancarai CEO Kurio David Wayne Ika dan COO Jojonomic Samiaji Adisasmito tentang kesannya mengikuti kegiatan selama dua minggu di kantor pusat Google
Para peserta Google Launchpad Accelerator bootcamp di kantor pusat Google / Google
Para peserta Google Launchpad Accelerator bootcamp di kantor pusat Google / Google

Delapan startup Indonesia baru saja mengikuti bootcamp Google Launchpad Accelerator selama dua minggu di kantor pusat Google di Mountain View, California. Tak sekedar perolehan dana “gratis” $50 ribu dan kesempatan melihat langsung kantor Google yang menjadi role model berbagai perusahaan teknologi dunia, mereka berkesempatan langsung menimba ilmu dengan sejumlah orang-orang brilian di belakang produk-produk Google yang digunakan miliaran orang.

Google Launchpad Accelerator mengundang 6 sampai 8 startup dari Indonesia, Brazil, dan India (masing-masing beranggotakan 2-3 orang) mengikuti bootcamp dengan menimba ilmu langsung ke Silicon Valley.

Kami berkesempatan berdiskusi dengan CEO Kurio David Wayne Ika dan COO Jojonomic Samiaji Adisasmito tentang kesan dan pengalamannya mengikuti program bootcamp ini. Patut diingat bahwa bootcamp baru menjadi fase awal program Accelerator ini. Masih ada kegiatan mentoring dan monitoring selama 6 bulan ke depan.

Bagaimana bisa terlibat dengan program Google Launchpad Accelerator

David dan Samiaji menegaskan keterlibatan mereka berdasarkan informasi dari mulut ke mulut. Tidak ada pembukaan dan kriteria khusus yang diumumkan oleh Google. Mereka menyiapkan video tentang cerita startup-nya dan Google akhirnya memilih Kurio dan Jojonomic, bersama 6 startup yang lain, untuk mengikuti batch pertama ini.

Samiaji mengatakan,  “Kalau ditanya kriteria dari Google-nya apa, kita juga gaktau for sure, tetapi yang saya lihat dari semua startup yang ada di sana, kita semua sudah punya market, kita semua bener-bener punya extensive knowledge akan industri yang kita jalani dan juga produk yang kita buat. All of us have an Android app atau sedang dalam proses develop Android app, walaupun kalau dilihat dari profile startup-nya benar-benar beraneka ragam. Ada yang sudah berjalan 8 tahun lebih dari Brazil, ataupun seperti Jojonomic yang baru berjalan 6 bulan.”

DSC03191

David menambahkan, “Google waktu meminta video mengatakan don’t bother to send the product, kita maunya mendengar story-nya kalian, the background, vision, mission Kurio itu mau apa di Indonesia.”

“Yang kita lebih tertarik adalah enam bulan setelahnya [bootcamp] dan mendapatkan first dip on many Google products and services yang bahkan belum launched,” lanjut David.

Hal-hal yang diperoleh dari program ini

Selain pendanaan non-modal senilai $50 ribu, ada begitu banyak hal yang ditemui oleh para penggiat startup lokal selama mengikuti bootcamp ini.

Samiaji berujar, “Saat ini kami mengarahkan semua perhatian tim Jojonomic kepada perkembangan paperless reimbursement system dan berada di lingkungan Google kemarin benar-benar membantu kami mengakselerasi dari berbagai macam aspek. Salah satu yang sangat membantu process development on the spot kami selama di sana adalah setiap peserta diberikan Nexus 5X, di mana kami bisa langsung bereksperimen dengan environment OS Marshmallow.”

“Selain itu juga, kami ditemukan berbagai mentor expert dari Brazil, India, dan Indonesia dengan background keilmuan yang berbeda-beda. Dari segi teknikal kami banyak diberikan mentoring mengenai memory management, penggunaan teknologi data FlatBuffers, ataupun implementasi Material Design pada versi terbaru JojonomicPro, dan masih banyak lainnya. Beberapa mentor teknikal pun ada yang pegawai Google seperti Ran Nachmany, Dan Feld yang mengajarkan teknik sales B2B, ataupun dari luar Google seperti Jacob Greenshpan dan Borris Hassian, yang keduanya merupakan UX expert. Kami juga banyak mendapatkan masukan dari Google Play Team untuk melakukan A/B Testing, Beta Testing, maupun user research,” lanjut Samiaji.

Ia menambahkan, “Bantuan pendanaan dari Google tentunya ada, dan sangat membantu perkembangan kami ke depannya. Namun yang dirasa sangat berguna bagi kami adalah follow up dari pihak Google setelah acara berlangsung. Seperti contohnya adalah kami diberikan akses pada teknologi Google seperti Google Cloud Platform dengan certain amount of free credits dari Google. Another great example on the business side is kami juga di-set up meeting dengan beberapa pengambil keputusan di Indonesia. Selama 6 bulan ke depan, kami akan tetap close contact dengan pihak Google untuk menjaga kecepatan akselerasi perkembangan paperless reimbursement system kami.

DSC03335

David sendiri terkesan bagaimana Google menyiapkan program ini. Ia mengatakan, “What’s really good about it adalah mentor yang disiapkan Google is Google employee, tapi sengaja dipilih yang berasal dari acquihire mereka, jadi bukan tipikal employee yang never built a startup karena ini startup program. Jadi masih ada spirit startup entrepreneur-nya.”

Simple thing, seperti A/B testing [di Google] Play Store, dalam tiga hari conversion rate naik 23%. Small thing like that is huge.” tambahnya.

Kesan-kesan lain selama di Silicon Valley

David mengatakan, “How to brightest talents are so smart, yet they still learn all the time. We can really feel the vibe. Every time I go to toilet or pick up lunch, not once saya tidak melihat mereka tidak kerja.”

Samiaji, dengan pengalaman sedikit berbeda, mengamini, “Karena background saya sebagai seorang programmer, sewaktu di Google Developer Centre saya banyak lihat programmer yang coding sambil berdiri dan bahkan ada satu programmer yang coding sambil berjalan di atas treadmill! Artinya even the craziest idea can be adopted as long as it works!

Saran untuk startup Indonesia yang ingin mengikuti batch selanjutnya

Batch pertama adalah pembuka jalan bagi startup Indonesia lainnya yang ingin mengikuti program Launchpad Accelerator ini. Samiaji menyarankan kepada startup lain yang ingin berpartisipasi untuk melakukan riset, membangun aplikasi mobile, memberikan pengalaman terbaik untuk penggunanya dan memaksimalkan kehadiran startup yang dimiliki di dunia digital.

Sedangkan David dengan setengah berkelakar mengatakan, “Kita kayak kelinci percobaan, proudly. Do not send non-technical people. Gak ada waktu untuk jalan-jalan [meskipun di Silicon Valley dan San Francisco]. Tidak banyak yang mereka share sebenarnya yang tidak open to public. You can be prepared by watching videos from Google Developer Channel dan Android Developer Channel di YouTube.”

Application Information Will Show Up Here
Application Information Will Show Up Here

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…