Categories

Feature

Pertemuan Jaket Motor dan Kotak “Hijau”, Peta “GoTo” dari Gojek dan Tokopedia

Pembentukan GoTo akan membuka peluang banyak sinergi antara Gojek dan Tokopedia, sebut seorang pakar.

KrAsia - 28 April 2021

Bagi banyak kaum urban Indonesia, kehidupan mereka dapat digambarkan dalam dua fase: sebelum Gojek, dan setelah Gojek menjadi bagian dari ponsel mereka. Sekarang, aplikasi hijau-putih tersebut telah menjadi kebutuhan pokok. Hal ini mencakup transportasi, pembayaran, hiburan, pengiriman makanan, dan banyak lagi. Lalu bagaimana dengan e-commerce? Anda mungkin sedang bertanya-tanya. Nah, hal itu akan segera hadir.

Gojek dan Tokopedia, platform e-commerce terbesar di Indonesia, semakin dekat dengan merger yang akan menciptakan entitas baru bernama GoTo, dengan co-CEO Gojek Andre Soelistyo sebagai nahkodanya. GoTo bisa menjadi ekosistem teknologi yang kuat dalam menghubungkan jutaan pelanggan, pedagang, serta mitra pengemudi, dan akan menempati posisi kokoh untuk segera go public.

Kedua perusahaan memiliki banyak keuntungan dari merger ini. Tokopedia akan memiliki akses ke sumber daya logistik Gojek untuk layanan pengiriman yang lebih efisien, sementara Gojek juga akan mendapat dukungan dari jaringan pengiriman e-commerce Tokopedia. Cabang fintech Gojek, GoPay, dan bank digital Bank Jago dapat menargetkan usaha kecil dan menengah Tokopedia untuk menawarkan layanan pembayaran dan peminjaman.

Meningkatkan ragam fungsi aplikasi dapat memperluas jejak Gojek di Asia Tenggara. Terlepas dari kekuatannya di Indonesia, Gojek masih tertinggal dari saingannya, Grab, di luar kandang. Gojek saat ini hanya tersedia di empat pasar, yakni Vietnam, Thailand, Singapura, dan Indonesia. Grab hadir di semua pasar di mana Gojek beroperasi ditambah Malaysia, Myanmar, dan Filipina, dan telah bermitra dengan JapanTaxi untuk memungkinkan pengguna Grab memanggil taksi di lokasi wisata populer di Jepang.

Ekspansi regional sepertinya menjadi salah satu fokus utama Gojek saat ini. Tahun lalu, perusahaan menyatukan merek Vietnam dan Thailand, sementara di Singapura, telah mengumumkan rencana untuk meluncurkan produk baru, termasuk fitur baru untuk klien korporat, pesanan taksi, dan layanan kendaraan besar.

Langkah tersebut tampaknya diperlukan untuk meningkatkan kompetisi dengan Grab, yang bersiap untuk go public di AS melalui mega-merger SPAC dengan Altimeter Growth Corporation. GoTo juga kemungkinan akan melakukan dual listing di Indonesia dan di bursa saham AS tahun ini, keputusan yang bisa jadi didorong oleh tingginya minat raksasa teknologi AS pada startup Asia Tenggara. Gojek sudah memiliki beberapa investor AS seperti Facebook, PayPal, Visa, dan Google, sementara Tokopedia juga mendapat dukungan dari Google. Kedua perusahaan bahkan berbagi DNA investor di Sequoia Capital India dan Temasek.

“Setiap potensi merger akan didorong oleh konvergensi. Layanan yang diberikan oleh kedua perusahaan sangat saling melengkapi dan akan menggabungkan skala yang signifikan. Pemain gabungan juga akan lebih berkelanjutan secara finansial mengingat aliran pendapatan yang lebih beragam,” sebut Kenny Liew, analis senior telekomunikasi, media, dan teknologi di Fitch Solutions, kepada KrASIA.

Menyalurkan minat investor asing

Perusahaan teknologi di Asia Tenggara telah menarik minat investor global berkat ekonomi internet yang berkembang di kawasan ini, yang diharapkan dapat menghasilkan nilai barang dagangan bruto (GMV) sebesar USD 309 miliar pada tahun 2025.

Kesuksesan IPO Sea Group di Bursa Efek New York juga telah membangkitkan minat investor untuk perusahaan-perusahaan di kawasan ini, menurut Hian Goh, mitra pendiri dari investor awal Gojek, Openpace Ventures.

Gojek bisa meyakinkan investor berkat operasional perusahaan di beberapa sektor dan merger dengan Tokopedia. Gojek dapat dilihat sebagai perpaduan Uber, DoorDash, Alipay, dan Flipkart, yang mencakup layanan transportasi online, pengiriman makanan dan bahan makanan online, dan pembayaran online. “Keragaman biasanya mirip dengan pemain teknologi besar AS dan China, yang umumnya diterima dengan baik oleh investor pasar publik,” kata Goh.

Fitch Solutions ‘Liew menambahkan bahwa “tidak seperti IPO ride-hailing sebelumnya seperti Uber dan Lyft, Gojek memiliki model bisnis yang terdiversifikasi dengan kehadiran yang kuat di berbagai bidang seperti fintech dan pengiriman makanan, dua sektor di mana sudah ada jalur yang jelas menuju profitabilitas, dan investor ‘bunga sangat tinggi. ”

Siapa yang memegang kendali Gojek?

Proyeksi pengiriman makanan dan pembayaran digital di Asia Tenggara cukup menjanjikan dibandingkan dengan transportasi online. Pada tahun 2025, nilai bruto pengiriman makanan akan mencapai USD23 miliar, sedangkan nilai transaksi bruto untuk pembayaran akan mencapai USD1,2 triliun, menurut laporan oleh Google, Temasek, dan Bain & Co. Transportasi diprediksi hanya mencapai USD19 miliar, tercatat di laporan yang sama.

Sejauh ini, perusahaan yang beroperasi di sektor ini telah melihat reaksi positif di pasar modal. Platform pengiriman makanan DoorDash berhasil mendapatkan debut yang sukses di pasar saham pada akhir tahun 2020, sementara bisnis pengiriman makanan Uber, UberEats, melaporkan pertumbuhan positif pada Maret 2021.

“Kami yakin minat ini akan terus meningkat di masa mendatang karena investor di semua tahap investasi ingin menangkap peluang yang berkembang di Asia Tenggara,” kata Goh.

Menambahkan layanan e-commerce dapat menjadi keunggulan kompetitif bagi Gojek dalam persaingan melawan Grab, karena perusahaan yang berbasis di Singapura ini tidak memiliki cabang e-commerce, juga belum mengumumkan rencana untuk bergabung dengan salah satunya. Grab menjalin kemitraan dengan Lazada di Vietnam pada November 2020, memberikan konsumen Vietnam akses ke GrabFood dari beranda aplikasi dan halaman web Lazada, sementara pengguna Grab di Vietnam dapat mengakses platform Lazada melalui Banner dan widget di aplikasi Grab.

Hampir 2 juta mitra pengemudi Gojek juga dapat memberikan GoTo kesempatan yang lebih baik untuk membangun jaringan pengiriman yang solid untuk bersaing dengan platform e-commerce Sea Group, Shopee.

Namun, GoTo perlu menciptakan ekosistem yang kokoh dan meningkatkan penawarannya. “Untuk menjadi kompetitif dan menangkis persaingan ketat dari pesaing seperti Shopee dan Grab, Tokopedia dan Gojek perlu menciptakan lebih banyak sinergi dan mengembangkan ekosistem layanan yang akan menghasilkan belanja dan loyalitas pelanggan yang lebih besar, daripada berpegang pada status quo dan mengandalkan produk apa adanya,” kata Liew.

Pengemudi Gojek kelak akan mengirim parcel untuk Tokopedia. Dokumentasi oleh Gojek

Memompa valuasi dan kesempatan di masa depan

Seperti Google dan Uber, Gojek telah menjadi kata kerja yang digunakan oleh masyarakat Indonesia dalam bahasa sehari-hari: Gojek-in aja (“kirim saja lewat Gojek”) dan nge-Gojek (“menggunakan layanan transportasi Gojek”). Di wilayah metropolitan, pengemudi Gojek ada di mana-mana, masing-masing mengenakan jaket hijau khasnya, mengangkut penumpang, mengantarkan paket, atau beristirahat di taman saat istirahat makan siang.

Sebagian besar pedagang offline juga memiliki mesin dan barcode GoPay sebagai opsi pembayaran, yang mencerminkan keberadaan Gojekdi seluruh strata kehidupan masyarakat Indonesia.

Keberadaan Tokopedia lebih halus. Tidak seperti Amazon, platform e-commerce Indonesia tidak mencetak logonya pada paket yang meninggalkan pusat penyimpanannya. Namun, platform ini menjadi yang terbanyak dikunjungi kedua di Indonesia, dengan lebih dari 114 juta kunjungan web setiap bulan, menurut situs agregator pasar iPrice. Platform ini juga mengklaim memiliki lebih dari 900.000 pedagang. Perusahaan telah memasuki kios-kios kecil di pinggir jalan — yang dikenal sebagai warung — menambahkan pulsa telepon dan token listrik ke dalam stok mereka.

Gojek dikabarkan bernilai USD10,5 miliar, sedangkan Tokopedia USD7,5 miliar. Penyatuan antara keduanya akan menciptakan entitas senilai USD18 miliar. Bloomberg memperkirakan, dengan potensi dual listing di Indonesia dan AS, perusahaan dapat mencapai penilaian sekitar USD40 juta, menyamai valuasi yang diharapkan Grab setelah bergabung dengan Altimeter’s SPAC.

Pemegang saham Gojek akan memiliki 58% saham di GoTo, dan pemilik Tokopedia akan mengambil sisanya, menurut sumber familiar yang berbicara dengan Bloomberg. GoTo akan membagi operasinya menjadi tiga unit bisnis: ride-hailing di bawah Gojek, e-commerce di bawah Tokopedia, dan divisi pembayaran dan keuangan baru bernama Dompet Karya Anak Bangsa, atau DKAB.

“Jika kedua perusahaan dapat menunjukkan kepada calon investor seberapa kuat mereka dan di segmen baru apa mereka dapat bersaing dan tumbuh setelah merger, saya pikir itu pasti akan merefleksikan valuasi yang lebih tinggi,” kata Liew.

“Menggabungkan kedua bisnis akan membuka banyak sinergi bagi kedua perusahaan, dan kemungkinan besar akan membuat mereka menjadi pemain yang lebih kuat di bidangnya masing-masing. Membuka sinergi ini secara efektif dapat menghasilkan pertumbuhan yang lebih cepat dan berkelanjutan. Landasan pertumbuhan yang lebih panjang dan kuat adalah kunci dari valuasi yang lebih tinggi, ”tambah Liew.

Goh Openspace Ventures yang telah mengamati Gojek sejak menjadi startup, meyakini bahwa Gojek memiliki masa depan yang menjanjikan. “Kami melihat Gojek sebagai perusahaan teknologi generasi,” ujarnya. “Ini telah mencapai jumlah yang luar biasa dan masih memiliki ruang yang signifikan untuk berkembang. Kami yakin pertumbuhan ini dapat dicapai dengan atau tanpa IPO dalam waktu dekat.”


Artikel ini pertama kali dirilis oleh KrASIA. Kembali dirilis dalam bahasa Indonesia sebagai bagian dari kerja sama dengan DailySocial

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter