Categories

Interview

Platform Tanya-Jawab Philoit dan Ambisinya Wadahi Milenial untuk Berdiskusi

Mirip Quora, memiliki 20 ribu lebih pengguna terdaftar dengan total sekitar 190ribu konten tanya jawab dan 14 ribu konten tulisan blog

Marsya Nabila - 19 October 2020

Tidak sekadar membangun platform tanya-jawab, Philoit dirintis pada tahun lalu karena ada kegelisahan masalah “unconscious problem” atau fenomena masalah yang tidak disadari di dalam masyarakat, yang dirasakan oleh Co-Founder Philoit Aldi Tahir dan Pieter Surya. Mereka merasa anak muda di Indonesia menghabiskan energinya kepada konten-konten yang tidak membangun literasi dan pengetahuan dalam media digital.

Dari data yang Aldi kutip, lebih dari 60% generasi muda Indonesia menghabiskan waktu lebih dari 4 jam di Internet. Bahkan, sebanyak 7% di antaranya menghabiskan lebih dari 11 jam di internet. Dengan kata lain, waktu dan energi generasi muda habis di dalam konten-konten diskusi media yang tidak membangun pengetahuan, seperti ribuan komentar di YouTube dan Instagram yang setiap opini yang ditulis di dalamnya tidak akan dibaca dan menimbulkan diskusi berkelanjutan.

“Kegelisahan ini membuat kami kesulitan untuk menceritakan latar belakang [Philoit dirintis], sebab masalah yang kami selesaikan disebut “unconscious problem”. Tapi untungnya baru-baru ini muncul dokumenter Netflix “The Social Dilemma” yang bisa menggambarkan dengan sangat jelas masalah tersebut ada di algoritma di dalam internet, membuat kita terikat dan menjadi produk dalam konsumsi media,” terang Aldi kepada DailySocial.

Latar belakang kedua co-founder ini berkaitan dengan inti produk Philoit. Aldi menguasai keahlian teknis mengenai data & machine learning yang diperkuat dengan literasi dari buku-buku tentang teknologi dan kaitannya mengenai perilaku manusia dalam mengonsumsi dunia digital, serta penggunaan AI.

Sementara Pieter memiliki passion di pendidikan untuk bidang pengajaran guru dan tutor. Ia sebelumnya merintis startup bernama Tutoreal, untuk menghubungkan orang tua yang membutuhkan guru les. “Tetapi sebelum Pieter melakukan launch produk digitalnya, kami bertemu dan sepakat untuk membangun Philoit.”

Philoit merupakan salah satu startup yang mengikuti program inkubasi DailySocial Launchpad 1.0, program inkubasi dari TheGreaterHub SBM ITB, BekUP Bekraf for Startup 2020, Cubic Incubator (Bandung), dan salah satu startup partner di Block71 Bandung.

Saat ini, Philoit masih aktif dimentori oleh Aji Santika dari Feedloop-DeepTech-StartupBandung dan Novistiar dari HarukaEdu.

Zhihu sebagai kiblat, bukan Quora

Aldi melanjutkan, platform tanya-jawab yang populer, terutama di Indonesia, adalah Quora yang selalu dijadikan kiblatnya. Walau fungsi dasar platformnya serupa, tapi ia mengklaim Philoit lebih fokus menyediakan fitur-fitur untuk meng-engage pengguna aktif berdiskusi di dalam aplikasi.

Fitur tersebut di antaranya gamifikasi, poin & level, title & achievement, dan mata uang digital ‘Philoit COIN’ yang dapat ditukar dengan hadiah. “Philoit ingin berdiri di tengah-tengah sebagai gabungan antara forum konvensional dan aplikasi berbasis media yang penuh berbagai macam fitur unik karena tujuannya untuk menyasar anak muda.”

Ia lebih ingin menempatkan Philoit sebagai ‘expert hub’ dengan mengambil kiblat pemain sejenis dari Tiongkok bernama Zhihu. Platform tanya jawab ini masuk ke dalam jajaran 10 besar aplikasi yang paling banyak diakses di negeri Tirai Bambu tersebut. Fiturnya kurang lebih sama dengan Philoi ada fitur gamifikasi dan stats, selayaknya bermain game dalam bentuk sharing dan diskusi.

“Selain itu, demografi dan bentuk [kebiasaan] orang Indonesia dan Tiongkok pun serupa yang bisa menjadi contoh baik dalam membangun platform sukses yang serupa.”

Karena semangatnya ingin menjadi expert hub, Aldi mengaku pihaknya masih menyempurnakan fitur Philoit dan core bisnis yang akan diimplementasikan dengan mengundang expert untuk bergabung. Pasalnya, perusahaan ingin membangun ekosistem dari platform tanya jawab terlebih dulu, baru mengundang orang-orang kredibel ke dalamnya.

Strategi tersebut diambil karena dari pembelajaran ditarik dari kegagalan pemain sebelumnya, bahwa pada tahap awal mereka langsung menggunakan expert/figur publik untuk menarik audiens. Sedangkan ekosistem diskusi di dalamnya bentuk terbentuk dan bahkan belum tervalidasi, yang pada akhirnya menghadapi kesulitan untuk mempertahankan para expert/figur di dalamnya.

Tantangan dan rencana bisnis

Aldi menuturkan saat ini Philoit belum melakukan monetisasi. Namun dalam rencananya, perusahaan akan mengimplementasikan bentu model bisnis ‘Pay Per Question’ bukan freemium atau subscribe. Untuk itu, ia mengundang expert atau narasumber yang kredibel ke dalam platform untuk menjawab setiap pertanyaan.

“Sama halnya seperti pengalaman dalam dunia game, pengguna diharuskan membeli diamond yang nantinya akan digunakan untuk ‘unlock’ konten-konten dari expert.”

Menurutnya, dengan konsep ini adalah kustomisasi user experience karena pengguna bisa memilih konten apa yang mereka butuhkan dan ingin untuk diakses. Lagipula cara ini sesuai dengan kebiasaan anak muda yang cenderung pemilih. Pengguna hanya perlu membayar konten yang ia ingin baca jawaban, opini, atau pendapat, dari expert yang ahli di bidangnya.

Adapun mengenai tantangannya itu sendiri, mengingat Philoit punya fitur coin redeem sebagai bentuk penghargaan terhadap setiap opini, diskusi, sudut pandang, dan bentuk kontribusi konten dari siapapun dan memberikan hak yang sama untuk mendapat keuntungan.

“Hal ini sangat berbeda dengan platform UGC lainnya yang melakukan penyaringan secara manual terhadap orang-orang yang dijadikan partner atau kontributor khusus dan mendapat benefit seperti uang dan lainnya.”

Akan tetapi, pada awal pengujian banyak pengguna yang memanfaatkan celah agar dapat mengumpulkan koin sebanyak-banyaknya dengan berbagai cara. Contoh yang umum terjadi adalah jawaban yang tidak sesuai konteks pertanyaan, copy-paste jawaban orang lain atau dari konten lain tanpa menyertakan tautan, spam jawaban terbaik, spam unvote, dan menggunakan akun ganda.

“Bahkan ada yang langsung menyerang sistem kami dan mengakses perubahan koin melalui database. Jujur, bukan itu yang kami inginkan dari adanya sistem koin ini.”

Akhirnya, tim melakukan perubahan strategi dengan memperbarui syarat dan ketentuan penukaran, dan pembaruan sistem yang secara otomatis dapat membedakan kualitas konten berdasarkan analisa teks. Caranya dengan memberikan bobot terhadap input dari pengguna, sehingga pemberian konten oleh sistem bervariasi.

Sementara untuk meminimalisir konten negatif, pihaknya memilih beberapa pengguna aktif untuk menjadi moderator yang melakukan pelaporan secara manual atas konten-konten yang ada.

“Untuk tantangan yang lainnya ke depan kami percaya masih akan terus ada, tetapi dalam perjalanan, kami percaya kejujuran dari pengguna secara tulus membagikan pendapat disertai dengan keseimbangan benefit yang akan didapat, akan membentuk suatu ekosistem sharing yang baik di Philoit.”

Aldi menerangkan ke depannya ia ingin menerapkan teknologi AI seperti yang sudah dipakai oleh platform besar seperti Quora dan Zhihu. Juga, mengembangkan fitur menarik lainnya seperti Room untuk mengakomodasi tanya jawab yang terjadi dalam suatu event.

“Fitur ini sudah kami coba dengan melakukan beberapa event independen dan mengundang expert dalam bentuk sharing dan diskusi online. Setiap pertanyaan yang diajukan kepada expert di event tersebut akan ditampilkan live di suatu room spesifik yang bisa diakses oleh siapa pun, bahkan setelah event berakhir,” pungkasnya.

Philoit sejauh ini bootstrapping dan berencana untuk melakukan penggalangan dana. Sejak dirilis pada tahun lalu, kini Philoit sudah memiliki 20 ribu lebih pengguna terdaftar dengan total sekitar 190ribu konten tanya jawab dan 14 ribu konten tulisan blog. Aplikasi sudah diunduh lebih dari 10 ribu kali di Play Store.

Application Information Will Show Up Here

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter