Interview

Rencana Bisnis Quipster Pasca Merger TraktorHub dan Webtrace

Akan menggalang dana tahapan Pra Seri A, berencana memperluas layanan ke 12 kota Indonesia

Dua startup B2B, Webtrace dan TraktorHub, melakukan merger dan hadir dengan nama baru, Quipster. Quipster menawarkan solusi satu atap untuk industri konstruksi, logistik, dan pertambangan; dari rental dan pasar penjualan, solusi IoT, hingga manajemen aset terintegrasi, dan produk keuangan/asuransi.

Kepada DailySocial, COO Quipster David Hartono, yang merupakan Co-Founder TraktorHub, menyebutkan, proses merger ini berawal dari perkenalan yang dilakukan investor mereka, yaitu Prasetia Dwidharma.

Melihat adanya kesamaan visi dan rencana untuk mempercepat pertumbuhan bisnis, merger akhirnya dilakukan. Selain David, Quipster dipimpin CEO Erwin Subroto dan CFO Denny Tijioe yang mewakili Webtrace.

Quipster akan menjadi entitas baru yang bertindak sebagai perusahaan induk untuk WebTrace dan TraktorHub. Masing-masing entitas akan tetap beroperasi selama proses integrasi berlangsung.

"Karena ada kesamaan visi dan misi dan sesama founder sudah saling mengenal, akhirnya proses merger ini kami lakukan. Dari TraktorHub sendiri kita melihat ada kebutuhan untuk tracking dan monitoring dari alat berat ke depannya," kata David.

TraktorHub sendiri merupakan platform persewaan alat berat online yang mempermudah proses pencarian, pengadaan, dan logistik bagi para pelanggannya. Sementara Webtrace adalah platform yang bisa dimanfaatkan pengelola armada untuk memberikan solusi teknologi agar usaha logistik bisa berjalan lebih efisien serta meningkatkan produktivitas dan keamanan. Caranya dengan menerapkan sensor dan solusi IoT yang akan menghasilkan berbagai data dan analisis real time.

Setelah masing-masing startup mendapatkan pendanaan awal dari Prasetia Dwidharma, tahun ini Quipster akan menggalang dana untuk tahapan Pra Seri A.

Rencananya dana segar tersebut akan dimanfaatkan untuk melanjutkan ekspansi perusahaan ke 12 kota di Indonesia, termasuk di dalamnya membangun produk baru dan menjalin kemitraan dengan perusahaan keuangan untuk menawarkan pinjaman atau layanan asuransi.

"Hal tersebut sebelumnya sudah menjadi rencana dari TraktorHub, yaitu asset management dan juga pembiayaan untuk pembelian atau penyewaan alat berat. Dengan demikian bisa memberikan solusi dan layanan yang menyeluruh," kata David.

Integrasi terpadu dua platform

Sebagai platform, TraktorHub menyediakan platform penyewaan alat berat yang biasanya digunakan industri pertambangan dan konstruksi. Masih minimnya platform digital yang mendukung industri tersebut dan belum transparannya proses di lapangan mendorong TraktorHub mengembangkan teknologi yang lebih advanced untuk melayani pelanggan mereka. Bersama Webtrace, fase pertama pasca merger adalah mengembangkan teknologi yang relevan bagi TraktorHub.

"Untuk saat ini kami akan mengembangkan platform baru dengan fitur baru yang nantinya bisa mendorong bisnis TraktorHub. Selain itu, melalui kerja sama ini, baik Webtrace dan TraktorHub bisa saling melayani masing-masing pelanggan," kata Denny.

Tren leasing alat berat terbukti bermanfaat bagi perusahaan dari semua ukuran di berbagai industri dengan biaya administrasi yang lebih sedikit, seiring dengan pengurangan belanja modal, opex, dan kompleksitas pemeliharaan yang diantisipasi untuk mendorong pasar penyewaan peralatan konstruksi, logistik, dan pertambangan.

“Kami memperkenalkan kedua startup tersebut untuk melihat potensi kolaborasi, yang menghasilkan kolaborasi yang sangat bermanfaat. Kami senang mereka akhirnya setuju untuk melakukan merger dan bekerja lebih baik sebagai satu tim,” kata CFO Prasetia Dwidharma Ardi Setiadharma.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again