Categories

Berita

Bank Jago Berkiblat pada Kolaborasi Ekosistem untuk Akselerasi Pertumbuhan

Menjawab berbagai aksi kemitraan strategis yang dilakukan Bank Jago sejak 2020

Corry Anestia - 25 March 2021

Saat ini, publik tengah menanti komersialisasi mobile banking PT Bank Jago Tbk (ARTO) yang ditargetkan meluncur akhir Maret ini. Mengutip Bloomberg, aplikasi ini akan menawarkan sejumlah layanan keuangan, termasuk pinjaman. Layanan ini juga akan hadir di aplikasi Gojek, sehingga puluhan juta pengguna bisa otomatis membuka rekening dan mengelola keuangannya.

Saat mengumumkan masuknya Gojek sebagai pemegang saham, Bank Jago sempat menekankan visinya untuk menghubungkan solusi keuangan dan gaya hidup ke dalam satu platform. Secara bertahap, visi ini mulai tercermin dari upaya Bank Jago merangkul platform digital dari berbagai vertikal bisnis agar masuk ke dalam ekosistemnya.

Sebelum Gojek, Bank Jago telah berkolaborasi dengan Akulaku untuk menghadirkan pembiayaan berbasis digital pada November 2020. Kemudian menyusul kemitraan strategis lainnya, seperti Kredit Pintar dan Akseleran. Jumlah ini tentu akan terus bertambah dari vertikal bisnis lainnya, antara lain e-commerce retailer, travel, entertainment, hingga asuransi.

Dengan merangkul mitra ekosistem satu demi satu, Bank Jago semakin memperlihatkan full picture dalam membangun bank digital. Hal ini turut diperkuat dari pernyataan bankir senior sekaligus pendiri Bank Jago Jerry Ng yang menyoroti kolaborasi sebagai salah satu kunci pengembangan bank digital.

Organik versus kolaborasi

Dalam sesi Indonesia Data and Economic Conference 2021 oleh Katadata, Jerry menilai perbankan akan sulit bertumbuh apabila tidak memiliki model bisnis yang unik. Apalagi di era digital, semua layanan pada akhirnya saling berkolaborasi. Salah satu tujuannya adalah mengakomodasi kemunculan generasi baru yang melek digital. Berbeda dengan situasi di 5-10 tahun lalu, saat itu belum ada ekosistem layanan digital seperti Gojek, Tokopedia, dan Traveloka.

Menurut Jerry, kolaborasi tersebut dapat menjadi strategi kunci untuk mengakselerasi pertumbuhan bisnis bank digital. Ia mencontohkan, bank digital di Tiongkok dan Korea Selatan berkiblat pada kolaborasi ekosistem sehingga dapat mengejar pertumbuhan melalui produk dengan spektrum yang lebih luas.

Ini turut menjawab berbagai aksi kemitraan strategis dari berbagai vertikal yang dilakukan Bank Jago sejak 2020. Di sisi lain, model ini menurutnya berbeda dengan bank digital di Eropa dan Amerika Serikat yang fokus pada pengembangan layanan bersifat life centric.

We have to create unique value proposition. Yang kami lakukan adalah mengombinasikan keduanya karena sama-sama punya keunggulan. Bank is no longer the centre of ecosystem, tetapi bagian dari ekosistem. Jika menempatkan diri dengan tepat, kita akan punya peranan strategis karena apapun yang dilakukan konsumen, ujung-ujungnya adalah pembayaran,” ungkap Jerry.

Strategi ini menurutnya berbeda dengan Jenius yang berkiblat pada pengembangan organik. Maka itu, ia menampik anggapan bahwa Bank Jago adalah kelanjutan pengembangan dari Jenius. Anggapan ini kerap terbawa mengingat Jerry sebelumnya merupakan Presiden Direktur BTPN, yang juga merupakan otak di balik pengembangan Jenius.

Jika melihat peta persaingannya, saat ini tampaknya baru Bank Jago yang agresif memperbanyak mitra kolaborasi. Namun, strategi ini juga dapat dilakukan oleh bank-bank lain yang baru bertransformasi digital. Misalnya, Bank Neo Commerce (BNC). Selain masuknya Akulaku sebagai pemegang saham, BNC juga berkolaborasi dengan platform fintech Crowdo untuk pembiayaan UKM.

Tantangan menjadi tech-based bank

Dari sisi teknologi, Bank Jago mengklaim bahwa seluruh infrastruktur layanannya berbasis digital. Bahkan Jerry berani mengklaim sebagai tech-based bank pertama di regional. Untuk menjadi bank digital, Jerry mengaku menggunakan beberapa kriteria dalam pemilihan bank.

Bank Artos (sebelum berganti nama menjadi Bank Jago) dinilai memenuhi kriteria saat itu karena tidak memiliki legacy dan SDM-nya sedikit. Dengan kondisi itu, pihaknya dapat leluasa mengembangkan teknologi dari scratch. Tentu kriteria ini akan patah apabila yang dicaplok adalah bank-bank besar dengan legacy lama. Misalnya, bank yang sudah memiliki ribuan kantor cabang.

“Kami lihat Bank Artos belum memiliki teknologi dan SDM-nya sedikit. Kalau kasusnya saat Covid-19, semua bank bicara digitalisasi. Kami [Bank Artos] tidak ada masalah karena balance sheet-nya kecil. Ini memudahkan kami untuk membuat strategic decision dan Bank Artos memenuhi kriteria yang kami cari,” paparnya.

Ia menilai, kondisi pasca-pandemi nanti dapat membuka mata industri perbankan di Indonesia bahwa selama ini bank terlalu banyak membangun kantor cabang. “Kebutuhan cabang itu tidak perlu. Saya pernah tutup 600 cabang dan itu tidak mudah. Makanya, mengubah teknologi yang sudah ada itu akan lebih sulit,” tambahnya.

Hipotesis di atas menjadi relevan karena dilakukan oleh kompetitor, yakni mencaplok bank BUKU I dan II sebagaimana dilakukan Sea Group, induk usaha Shopee, terhadap Bank Kesejahteraan Ekonomi dan Akulaku terhadap BNC (sebelumnya Bank Yudha Bhakti).

Dengan memilih model bisnis berbasis kolaborasi, Jerry mengungkapkan bahwa tantangannya cukup sulit dalam menyamakan visi. Apalagi, mitra kolaborasinya merupakan platform digital dari berbagai vertikal bisnis yang membawa teknologi atau inovasi masing-masing.

“Bank itu identik dengan proses lambat, birokrasi kuat, dan selalu mengacu pada risk management atau compliance. Sementara, startup itu berinovasi dengan cepat dan seperti tergesa-gesa. Tapi, kami banyak belajar solve problem dan mendapat teknologi baru mereka. Inovasi dan speed tidak harus di expense of ceroboh, we can achieve both. Sejauh ini, kami merasa cukup baik melakukannya di Bank Jago.”

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter