1. Startup

DANA Umumkan Investasi dari Sinar Mas dan Lazada Group, Dukung Jadi Platform Ekosistem Terbuka [UPDATED]

DANA memiliki lebih dari 115 juta pengguna dan memproses rata-rata lebih dari 10 juta transaksi harian

DANA mengumumkan telah menyelesaikan transaksi investasi terbaru dari Sinar Mas dan Lazada Group dengan nominal dirahasiakan. Perolehan dana tersebut akan digunakan untuk mempercepat misi perusahaan untuk menjadi platform ekosistem terbuka guna menopang pesatnya digitalisasi di Indonesia.

Berdasarkan keterbukaan di Bursa Efek Indonesia pada hari ini (11/8), PT Sinar Mas Multiartha Tbk (SMMA), unit usaha Grup Sinar Mas di bidang finansial, menyuntikkan dana sebesar $25 juta untuk DANA. Dikonfirmasi lebih jauh oleh manajemen DANA, terdapat tiga anak usaha di bawah Grup Sinar Mas yang berpartisipasi dalam putaran teranyar ini dengan total $250 juta (lebih dari 3,6 triliun Rupiah). Satu di antaranya dari SMMA. Adapun, suntikan dari Lazada tidak disebutkan angkanya.

"Total fund $250 juta dari tiga entitas di bawah Sinar Mas, salah satunya SMMA yang bernilai $25 juta," ucap perwakilan DANA saat dihubungi DailySocial.id.

Setelah ronde pendanaan ini, menurut daftar CB Insights, DANA masuk ke jajaran startup unicorn dengan valuasi di atas $1 miliar. Dalam daftar tersebut, DANA masuk sebagai startup unicorn ke-9, menyusul perusahaan lokal lainnya seperti Traveloka, Kopi Kenangan, Xendit, OVO, dan Ajaib.

Saat dimintai konfirmasi lebih lanjut oleh DailySocial.id pada Kamis (18/8), Co-founder dan CEO DANA Indonesia Vince Iswara hanya menuturkan, "We don’t really comment on our valuation. Kita pingin put more focus on How strong indonesia tech companies are and confidence from very reputable investors are high!."

Dalam keterangan resmi yang disampaikan pada Rabu (10/8), Vince Iswara menyampaikan rasa bangganya atas bergabungnya Sinar Mas dan Lazada Group sebagai pemegang saham DANA, bersama dengan pendukungnya terdahulu, yakni EMTEK Group dan Ant Group. Ia meyakini platform DANA akan memberikan banyak nilai strategis kepada investor.

“Dukungan yang diberikan semua pemegang saham tentu akan memperkuat DANA, seiring kami terus meningkatkan layanan keuangan digital yang DANA berikan kepada seluruh masyarakat Indonesia dan dalam mengakselerasi literasi dan inklusi keuangan untuk mendorong pertumbuhan ekonomi nasional. Kami juga percaya investasi ini merupakan bagian dari pengembangan bisnis yang akan mempersiapkan DANA untuk fase pertumbuhan selanjutnya,” ucapnya.

Sebelumnya, investasi dari Sinar Mas dilakukan melalui PT Dian Swastika Sentosa Tbk (DSSA), yang masuk lewat anak usahanya PT DSST Dana Gemilang (DSST), sebesar Rp2,8 triliun pada Februari 2022. Langkah tersebut menjadikan DSST sebaagai salah satu pemegang saham mayoritas di DANA setelah PT Elang Andalan Nusantara, perusahaan patungan yang didirikan PT Kreatif Media Karya (KMK) dan Alibaba melalui API Investment Ltd.

Chairman DSSA Franky Oesman Widjaja menyampaikan, investasi dari pihaknya di Dana menandai dimulainya kolaborasi strategis yang berkelanjutan antara Sinar Mas dan DANA. “Kolaborasi antara DANA dan berbagai lini usaha Sinar Mas pada akhirnya akan mendorong akselerasi digital di Indonesia. Kami sangat menantikan kolaborasi dengan DANA untuk membawa dampak positif terhadap digitalisasi bisnis di Indonesia [..],” kata Franky.

More Coverage:

Aplikasi Investasi Multi-Aset Dorong Kenaikan Tren Investor Ritel

CEO Lazada Group dan Lazada Indonesia James Dong menambahkan, dengan lanskap digital yang terus bertumbuh di Indonesia dan Asia Tenggara, maka peningkatan akses layanan keuangan dan penyediaan opsi pembayaran yang lebih luas unutk bisnis dan konsumen menjadi sebuah pengembangan yang sangat penting.

“Meskipun Lazada tetap berfokus pada e-commerce, kami melihat Lazada memegang peranan penting dalam membangun infrastruktur teknologi, logistik, dan infrastruktur pembayaran yang akan menguntungkan Asia Tenggara untuk jangka panjang. Investasi kami di DANA merupakan langkah strategis ke arah yang tepat,” ujar Dong.

Vince menyampaikan, pihaknya tetap aktif terlibat dan membuka peluang investasi, serta kemitraan bagi calon investor terpilih yang memiliki keyakinan terhadap visi dan misi DANA untuk mempercepat literasi dan inklusi keuangan di Indonesia.

Dalam mewujudkan ambisi menjadi platform ekosistem terbuka, DANA mengukuhkan diri untuk terlibat sebagai first mover pada Working Group Nasional Open API dalam rangka mengimplementasikan Standar Nasional Open API Pembayaran (SNAP).

Produk Open API Pembayaran DANA berhasil mendapatkan persetujuan dari Bank Indonesia pada akhir Juni 2022. Dalam working group tersebut, DANA bersama 14 first mover lainnya, terdiri dari perbankan, e-commerce, dan penyedia jasa pembayaran (PJP) lainnya.

Sebagai catatan, standarisasi melalui SNAP adalah bagian dari Blue Print Sistem Pembayaran Indonesia 2025 yang disusun oleh Bank Indonesia. Ini merupakan standar nasional untuk menyeragamkan bahasa, protokol, instruksi, dan lainnya yang memfasilitasi interkoneksi antar aplikasi, demi mendorong percepatan pelaku sistem pembayaran dalam melakukan kerja sama digital juga menekan biaya transaksi konsumen.

Kehadiran SNAP juga mampu mendorong integrasi, interkoneksi, dan interoperabilitas, sehingga meningkatkan efisiensi sekaligus interlinkage antara PJP bank dan PJP non-bank, maupun pelaku digital lainnya.

Pencapaian DANA

More Coverage:

Startup Fintech Pembiayaan "Danacita" Genjot Ekspansi Lewat Kemitraan dengan Institusi Pendidikan

Langkah DANA untuk masuk ke platform ekosistem terbuka didukung oleh kondisi yang mana ada lebih dari 43% populasi unbanked di Indonesia. Oleh karenanya, pembayaran digital jadi gerbang utama untuk mendapatkan akses layanan keuangan.

Berdasarkan data Bank Indonesia, pembayaran digital telah telah melampaui transaksi kartu kredit dan debit sebagai alat pembayaran, khususnya dari sisi volume transaksi, dengan nilai mencapai lebih dari 16 miliar transaksi di 2021. Sementara dari nilai transaksi, pembayaran digital telah melampaui kartu kredit secara signifikan sebesar Rp786 triliun dalam kurun waktu yang sama.

“Kami berkomitmen untuk terus menjadi platform ekosistem terbuka dalam penyediaan solusi pembayaran dan layanan keuangan berbasis gaya hidup karena itu diperlukan untuk mencapai inklusi keuangan yang lebih masif.”

Vince pun meyakini melalui strategi yang terbuka tersebut, DANA ditargetkan dapat tumbuh lebih dari dua kali lipat untuk total volume pembayaran atau nilai transaksi bruto pada tahun ini.

Diklaim saat ini DANA memiliki lebih dari 115 juta pengguna dan memroses rata-rata lebih dari 10 juta transaksi harian. Aplikasi DANA itu sendiri, mengutip dari data.ai (sebelumnya bernama AppAnnie), menduduki peringkat pertama sebagai aplikasi di kategori Keuangan yang paling banyak diunduh di Indonesia pada 2021.

Teknologi DANA disebutkan memudahkan proses onboarding mandiri bagi para merchant dari berbagai skala bisnis, dalam waktu kurang dari satu jam. Mereka pun langsung dapat menerima berbagai jenis instrumen pembayaran, sama seperti merchant besar di Indonesia.

Di samping itu, DANA juga menawarkan merchant platform yang mudah digunakan dan kemampuan untuk menyelesaikan pembayaran secara real-time. Kini DANA telah diterima oleh lebih dari 18 juta merchant yang tergabung dalam jaringan QRIS nasional.

Persaingan platform pembayaran digital

Menurut Fintech Report 2021 yang diterbitkan oleh DSInnovate, platform fintech e-money (berbasis server) menjadi layanan yang paling diminati di Indonesia. Tak ayal, karena layanan tersebut memang saat ini menjadi infrastruktur pembayaran utama di berbagai aplikasi digital untuk konsumer. Di sisi lain, inovasi juga terus digencarkan, termasuk dengan merambah ke segmen offline merchant memanfaatkan kapabilitas QRIS.

More Coverage:

Kredit Macet Meningkat, Alarm Industri Fintech Lending

Platform fintech paling populer di Indonesia / DSInnovate

Laporan tersebut juga mengungkap hasil survei kepada 1500 responden pengguna platform e-money, didapati DANA menempati peringkat ketiga dari sisi jumlah pengguna dan total awareness.

Platform e-money paling banyak digunakan di Indonesia / DSInnovate

Application Information Will Show Up Here
-
*) Kami menambahkan angka investasi yang diberikan dari Grup Sinar Mas beserta konfirmasi resmi dari manajemen DANA
*) 18/8 Kami menambahkan status DANA mencapai unicorn berdasarkan CB Insights dan pernyataan dari Vince Iswara
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again