Categories

Interview

Dapat Pendanaan Tahap Awal dari Induk, Surge Incar Lebih Banyak Startup Indonesia Bergabung

Ada sembilan startup lokal yang bergabung dalam komunitas Surge sejak diselenggarakan pada 2019

Marsya Nabila - 21 April 2021

Surge, program akselerator milik Sequoia Capital India, akan terus menarik lebih banyak startup Indonesia bergabung dalam program-program mereka setlah mengantongi pendanaan tahap awal sebesar $195 juta (lebih dari 2 triliun Rupiah) dari induknya. Sejak program Surge dimulai Maret 2019 lalu, telah menarik sembilan startup Indonesia, dari total 69 startup yang tersebar di Asia Tenggara dan India, mengasah potensi terbaiknya.

Dalam wawancara bersama DailySocial, Managing Director Sequoia India Rajan Anandan tidak bersedia merinci secara eksplisit dana tersebut akan digunakan untuk apa saja dan di negara mana saja. Dana segar tersebut akan didedikasikan untuk memberdayakan para pendiri yang digerakkan oleh misi di Asia Tenggara dan India dan membantu mereka membangun perusahaan yang benar-benar tahan lama.

Ia juga memastikan Surge ingin merekrut lebih banyak perwakilannya di Indonesia, sebab negara ini telah menjadi bagian dari keluarga Sequoia Capital India. “Kami sangat terkesan dengan bakat dan potensi kawasan ini untuk membangun perusahaan kelas dunia. Sequoia Capital telah menjadi investor aktif di Indonesia sejak 2014,” kata Anandan.

Surge Cohort 4 telah selesai pada bulan lalu, terpilih 17 startup yang masuk ke dalam program. Ada empat startup dari Asia Tenggara di dalamnya, tiga di antaranya dari Singapura dan satu dari Indonesia, yakni Otoklix. Startup ini didirikan oleh Martin Reyhan Suryohusodo, Joseph Alexander Ananto, dan Benny Sutedjo pada 2019. Otoklix membantu mendigitalkan sektor aftermarket otomotif Indonesia dengan menyediakan solusi online ke offline.

Otoklix menambah jajaran startup lokal yang masuk komunitas Surge. Sebelumnya, terdapat Qoala, BukuKas, CoLearn, Hangry, Bobobox, Storie, Chilibeli, dan Rukita. Anandan menuturkan, lebih dari separuhnya telah melakukan putaran seri A dan menggunakan teknologi untuk mengubah cara orang hidup dan bekerja.

Ia mencontohkan, BukuKas yang bergabung di Surge pada April 2020, membantu UMKM mengerti dan mengatur pencatatan keuangan dengan lebih efektif lewat smartphone. Kini BukuKas memiliki lebih dari lima juta pengguna terdaftar dan di dalamnya terdapat dua juta pengguna aktif. Pertumbuhannya dalam setahun tembus 73 kali lipat dan volume transaksi tahunan sebesar $18 miliar. Pada awal tahun ini BukuKas mengantongi pendanaan Seri A $10 juta.

Sementara itu, CoLearn yang layanannya baru diresmikan pada Agustus 2020, telah berkembang pesat dengan 3,5 juta siswa mengajukan lebih dari 5 juta pertanyaan per bulan, yang dijawab melalui platform AI CoLearn. 80% siswa yang disurvei yang menggunakan produk telah melihat nilai mereka meningkat. Misi CoLearn meningkatkan standar pendidikan agar generasi muda Indonesia berdaya saing global.

Pesatnya perkembangan BukuKas dan CoLearn adalah bukti bahwa pandemi bisa menjadi kesempatan yang unik dalam menyelesaikan tantangan baru dengan pendekatan teknologi. Pasalnya, pandemi membuat akselerasi dan adopsi teknologi tertinggi yang belum pernah terjadi sebelumnya selama 12 bulan terakhir, menciptakan peluang di beberapa sektor.

“Bisnis offline tradisional telah berubah menjadi online. Indonesia dengan populasi yang paham digital dan memprioritaskan seluler telah menyaksikan gelombang baru startup yang mendukung teknologi memanfaatkan hal ini dengan baik.“

Dirinci lebih jauh, dari 69 startup yang bergabung, mencakup lebih dari 15 sektor. Terbagi atas, sepertiganya membangun produk SaaS, mayoritas untuk pasar global; 25% membangun startup internet konsumen; 13% membangun merek konsumen, dan 12% berada di ruang B2B. 30 startup dari 52 startup dari tiga cohort yang diselenggara berhasil mengumpulkan $390 juta sebagai modal lanjutan (follow on capital) setelah program.

Surge Cohort 5

Surge membuka dua batch dalam setahun dengan kuota sekitar 15-20 startup untuk dibina selama 16 minggu per batch. Startup yang bergabung bisa masih berupa ide atau konsep, asal founder tersebut berkomitmen full time untuk mengembangkannya jadi bisnis nyata.

Startup tahap awal yang sudah punya bisnis diwajibkan mencantumkan kinerja bisnisnya, seperti traksi untuk mengukur seberapa besar potensi industrinya. Surge juga tidak membatasi segmen startup apa yang bisa bergabung, yang penting bergerak di teknologi.

Setiap startup yang bergabung akan mendapat pendanaan awal dengan nilai sekitar $1 juta-$2 juta (sekitar Rp14 miliar-Rp28 miliar). Dana tersebut dapat digunakan membangun tim yang solid dengan memanfaatkan jaringan program Sequoia lainnya, yakni 10x Engineer dalam mendapatkan talenta terbaik.

Dana juga dapat digunakan mematangkan produk agar siap dikomersialkan dan membangun perusahaan agar lebih sustain. “Indonesia adalah prioritas utama Surge dan kami berharap dapat menarik startup dan founder paling cemerlang dari Indonesia. Kami mendorong para pemula yang sudah dalam tahap pre-launch dan sudah diluncurkan untuk mendaftar ke program ini,” pungkas dia.

Saat ini Surge Cohort 5 akan kick off pada Juni hingga Oktober 2021. Pendaftaran telah ditutup pada 15 Maret kemarin.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter

Thank you for Reading DailySocial.id

Starting at less than Rp 5.000/Day. You get unlimited access to DailySocial.id