Rencana Ekspansi “Smart Locker” Paxel Tahun Ini, Targetkan Tersedia di 20 Kota

Rencana Ekspansi “Smart Locker” Paxel Tahun Ini, Targetkan Tersedia di 20 Kota

Bermimpi suatu hari nanti setiap orang dapat menikmati biaya pengiriman yang sama di setiap jengkal wilayah Indonesia
Direktur Utama Paxel Zaldy Ilham Masita
Direktur Utama Paxel Zaldy Ilham Masita

Direktur Utama Paxel Zaldy Ilham Masita punya mimpi suatu hari nanti setiap orang dapat menikmati biaya pengiriman yang sama di setiap jengkal wilayah Indonesia. Kedengarannya mustahil mengingat geografis Indonesia dipetakan oleh ribuan pulau.

Akan tetapi, Zaldy melalui perusahaan logistik Paxel yang dirintisnya bersama Bryant Christanto, telah memulai langkah tersebut dengan merevolusi model bisnis yang selama ini dianggap konvensional karena menggabungkan bisnis logistik dengan teknologi.

Paxel adalah startup logistik berbasis aplikasi yang mengunggulkan layanan same day delivery dengan tarif flat. Layanannya hadir dalam beberapa model pengiriman, tetapi saat ini baru tersedia pemesanan via aplikasi yang akan diantarkan mitra kurir ke feeder Paxel terdekat.

Perusahaan mengusung sistem pengiriman estafet dengan memanfaatkan big data, algoritma AI, dan loker pintar (smart locker) yang berfungsi sebagai hub untuk sorting barang.

Loker tersebut berbentuk screenless dan dilengkapi akses QR Code bagi mitra kurir yang ingin menaruh barang. Di dalamnya terdapat mini sorting location berbasis AI yang mana akan memproses sorting berdasarkan kota tujuan, misal Bekasi.

Ditemui di Editor Luncheon, Rabu (3/7), Zaldy mengungkap optimismenya dengan model bisnis baru ini. Menurutnya, revolusi bisnis logistik harus dilakukan untuk membangkitkan kembali gairah di industri ini untuk beberapa tahun ke depan.

“E-commerce memang menyelamatkan bisnis logistik tapi tidak bisa sustain jika e-commerce dan logistik terus-terusan subsidi ongkos kirim. Kita perlu terobosan model bisnis baru karena model yang sudah ada tidak dirancang untuk same day delivery. Jangan sampai bisnis logistik dalam negeri tidak dapat menikmati keuntungan dari pesatnya bisnis e-commerce Indonesia,” papar Zaldy.

Kita tahu tantangan terbesar di industri logistik adalah mahalnya biaya logistik. Kemenhub mencatat biaya logistik di Indonesia mencapai 25 persen dari Produk Domestik Bruto (PDB). Selain itu, e-commerce yang menjadi motor penggerak logistik kebanyakan marketplace yang hub-nya terdesentralisasi.

Ketersediaan lebih banyak smart locker yang tersebar di Indonesia menjadi kunci untuk menjalankan model bisnis baru ini. Menurut Zaldy, smart locker dapat mengurangi biaya logistik tanpa mengorbankan service level.

Targetnya, ia ingin menghadirkan setidaknya satu smart locker untuk setiap kode pos wilayah. Saat ini smart locker baru ada di 150 titik di Jawa dan Bali, dengan 67 buah berada di Jakarta. Saat ini total mitra kurir Paxel telah meningkat menjadi 1.500.

“Sampai tahun ini, kami ingin ekspansi lagi jumlahnya menjadi 500 titik di seluruh Indonesia. Ini sejalan dengan ekspansi layanan kami di delapan kota tambahan di Sumatera, Kalimantan, dan Sulawesi sehingga targetnya tahun ini Paxel tersedia di 20 kota,” ungkapnya.

Melalui ekspansi smart locker di sejumlah wilayah Indonesia, ungkapnya, Paxel menargetkan dapat mengomersialisasikan fitur layanan locker-to-locker tahun depan. Dengan fitur ini, pengguna dapat mengirim barang dengan menaruhnya di loker, dan penerima barang dapat mengambilnya sendiri.

Pengembangan algoritma dan produksi lokal

Sebelumnya smart locker Paxel dimanufaktur oleh mitra asal Hong Kong, yakni Pokpobox. Zaldy mengungkap kini smart locker Paxel telah dirakit tiga perusahaan manufaktur lokal. Pokpobox hanya memproduksi motherbroad-nya. Biaya produksi satu smart locker berkisar Rp50 juta.

Terkait kemampuan sorting, ia mengaku pengembangan algoritma smart locker terus ditingkatkan oleh tim Paxel untuk meminimalisasi kesalahan. Jika ini terjadi, kesalahan sorting akan terdeteksi langsung di sistem Paxel.

Smart locker itu berbasis QR Code, begitu scan langsung ketahuan lokasi tujuannya. Tentu kami tune up terus algoritmanya untuk menekan kemungkinan salah sorting. Kurir juga kami edukasi karena di awal baru 10 persen yang bisa pakai ini.” Pungkasnya.

DailySocial.id adalah portal berita startup dan inovasi teknologi. Kamu bisa menjadi member komunitas startup dan inovasi DailySocial.id, mengunduh laporan riset dan statistik seputar teknologi secara cuma-cuma, dan mengikuti berita startup Indonesia dan gadget terbaru.

Berita
Artikel Populer
x
Minerva | Maximize
3

Minerva is typing…