StartupBerita

KedaiSayur Umumkan Perolehan Dana Segar 50 Miliar Rupiah

KedaiSayur merupakan startup di bawah naungan Triputra Grup; sempat pivot menjadi online grocery di awal pandemi

KedaiSayur (PT Kedai Sayur Indonesia) mengumumkan telah mendapatkan pendanaan dalam bridge round senilai $3,5 juta atau sekitar 50 miliar Rupiah. Tidak diumumkan secara spesifik siapa investor yang terlibat. Dalam keterangannya, KedaiSayur turut menegaskan sebagai perusahaan grosir berbasis teknologi di bawah naungan Triputra Grup.

Konsep bridge round  ini pada dasarnya menjadi partisipasi investor dalam sebuah pendanaan startup untuk menyambut penutupan seri selanjutnya. Umumnya pembagian ekuitas baru disampaikan setelah target pendanaan pada seri tertentu terpenuhi, disesuaikan dengan formula yang telah disepakati dan didasarkan pada nilai yang dikucurkan tiap investor. Selain itu, dalam perjanjian ada tenggat batas yang disepakati terkait penutupan seri berikutnya.

Sebelumnya kompetitor mereka, yakni Sayurbox, juga mengumumkan perolehan dana dalam bridge round dari Metrodata.

Dana segar yang didapat KedaiSayur akan difokuskan untuk mendukung percepatan bisnis dan penguatan teknologi yang ada di dalamnya. Hal ini sejalan dengan growth yang tengah diupayakan -- hingga akhir 2021 KedaiSayur mengklaim telah meraih pertumbuhan bisnis 24x lipat dibanding tahun sebelumnya melalui aplikasi KedaiMart.

"Dengan komitmen kami sebagai penyedia supply chain management yang baik untuk memenuhi suplai bahan makanan dari hulu ke hilir, KedaiSayur terus meningkatkan kualitas layanan dan senantiasa memberikan nilai tambah untuk semua pihak yang terlibat. Karena kepuasan pelanggan merupakan kunci dalam pengembangan bisnis kami, sehingga kami akan terus melakukan upaya untuk menciptakan operational excellence," ujar CEO KedaiSayur Adrian Hernanto.

More Coverage:

Online Grocery, Solusi Efisiensi Bisnis bagi Pelaku Bisnis Kuliner

Adrian menambahkan, di samping memberikan kemudahan dalam pemenuhan kebutuhan pangan masyarakat melalui aplikasi dan dasbor untuk pemesanan, saat ini fokus KedaiSayur juga dalam pengembangan digitalisasi lahan secara perlahan. “Melalui monitoring menggunakan teknologi, kami bisa melakukan forecasting dan nantinya setiap daerah akan dapat memiliki data yang cukup untuk menaikkan skala bisnis mereka yang didukung oleh adanya transparansi data yang dihasilkan lewat proses digitalisasi tersebut,” ujarnya.

Sempat lakukan pivot akibat pandemi

Di bulan Mei 2020 lalu, KedaiSayur mengumumkan perubahan fokus bisnis menjadi layanan pesan antar makanan online. Sebelumnya perusahaan melayani konsumen B2B seperti hotel, restoran, dan kafe, dan tukang sayur yang ingin memasok kebutuhan bahan makanan untuk berjualan.

Alasannya, pasar produk pangan mulai berubah sejak persebaran Covid-19 merebak pada awal Maret. Permintaan dari hotel, restoran, dan kafe merosot hingga 50%. Padahal sebelumnya pertumbuhan dari bisnis ini lebih dari 20% per bulan. Sementara, di saat yang bersamaan, permintaan dari tukang sayur dan pelanggan rumah tangga meningkat signifikan. Atas dasar inilah perusahaan percaya diri untuk mengambil keputusan pivot bisnis.

Di sisi lain, pembatasan operasional pasar induk dan pasar lokal mengganggu pola distribusi produk pangan segar di Indonesia. Kondisi tersebut berdampak tidak hanya pada konsumen yang tidak bisa belanja ke pasar, petani pun kehilangan medium untuk menyalurkan hasil panennya.

More Coverage:

Pasarnow Is Reportedly to Receive 138 Billion Rupiah Funding, Led by East Ventures

Hingga akhirnya pada Februari 2021, KedaiSayur merilis aplikasi KedaiMart untuk memenuhi kebutuhan bahan makanan harian dengan konsep "supermarket in your pocket". Sebelumnya, selain melalui aplikasinya sendiri, pengguna juga bisa memesan produk KedaiSayur melalui Tokopedia dan Blibli.

Pasar bertumbuh, kompetisi makin sengit

Sejak berdiri pada 2018, KedaiSayur sudah dua kali mendapat pendanaan, dengan total $5,3 juta didukung sejumlah investor seperti East Ventures, SMDV, Triputra Group, dan Multi Persada Nusantara. Kini mereka telah memiliki lebih dari 5 ribu mitra dari kalangan pedagang sayur, HORECA, dan pasar induk. Mereka turut bekerja sama dengan 250 petani yang memberikan suplai produk untuk memenuhi kebutuhannya.

Menurut laporan IGD, ukuran pasar grocery di Indonesia akan mencapai $169,4 miliar di tahun 2022 ini dengan CAGR mencapai 5,2% dalam dua tahun terakhir. Posisi ini mengukuhkan Indonesia sebagai peringkat ke 13 untuk pasar grocery terbesar di dunia, dan kedua terbesar di Asia setelah Tiongkok. Tentu ini menjadi potensi bisnis yang sangat besar, mengingat mayoritas masih dilayani oleh bisnis ritel tradisional.

Digitalisasi yang diakselerasi oleh pandemi menjadi kesempatan kunci bagi para pemain online grocery. Tak heran jika sepanjang periode pandemi, startup di bidang ini terus melancarkan penggalangan dana untuk mendukung pertumbuhan bisnis mereka.

PeriodeStartupInvestasi
November 2021AstroPendanaan Awal
September 2021DropezySeri A
Agustus 2021PasarnowPendanaan Awal
Agustus 2021SegariSeri A
Juli 2021HappyFreshSeri D
Apri 2021SayurboxSeri B
Maret 2021DropezyPendanaan Awal
Maret 2021SegariPendanaan Awal
Maret 2021Eden FarmPendanaan Awal
Agustus 2020Wahyoo (meluncurkan Langganan.co.id)Seri A
Juli 2020BorongBarengPra-Seri A
Maret 2020ChilibeliSeri A

More Coverage:

Pasarnow Dikabarkan Raih Pendanaan 138 Miliar Rupiah, Kembali Dipimpin East Ventures

Sejumlah aksi korporasi terkait penguatan bisnis online grocery juga dilakukan oleh raksasa teknologi lokal. September 2021 lalu, online marketplace Blibli resmi mengakuisisi 51% saham Rach Market yang mengoperasikan 48 unit toko ritel grocery di berbagai kota. Baru-baru ini integrasi awal juga mulai dilakukan, dimulai pembuatan kanal resmi Ranch Market di aplikasi Blibli. Sementara GoTo juga mengakuisisi 6,74% saham pemilik jaringan ritel Hypermart, yang berpotensi untuk memperkuat bisnis GoMart.

Pemain baru juga terus bermunculan dengan pendekatan berbeda. Misalnya Japang yang diinisiasi oleh pendiri dan investor ex-Tanihub, yang fokus menyediakan akses ke layanan online grocery untuk pengguna di luar Jawa. Hingga Astro yang hadir dengan konsep quick commerce.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again