Categories

Interview

Dikembangkan Founder Asal Indonesia di AS, Typedream Hadirkan Layanan Pembuat Situs Web Tanpa Coding

Baru membukukan pendanaan awal dari Y Combinator dan sejumlah angel investor terkemuka; saat ini layanan masih dalam tahap “early access”

Randi Eka - 30 June 2021

Typedream adalah sebuah layanan SaaS yang memudahkan siapa saja untuk membuat situs webnya sendiri. Berkonsep "tanpa kode", penggunaan platform ini tidak mengharuskan penggunanya paham dengan pemrograman, karena cukup mengetikkan perintah sederhana [misalnya mengetik "/button" untuk membuat tombol atau "/image" untuk membubuhkan gambar]; dan melakukan drag-and-drop dalam mengatur ukuran aset desain.

"Typedream adalah sebuah no-code website builder yang mudah digunakan seperti Squarespace atau Wix, tapi menghasilkan keluaran yang terlihat seindah Webflow [...] mengembangkan sebuah situs web serasa sedang menyunting dokumen di Google Docs atau Notion" ujar Co-Founder & CEO Typedream Kevin Nicholas Chandra.

Tampilan layanan pengembangan web tanpa kode Typedream

Saat ini layanan tersebut tengah dalam persiapan untuk peluncurannya ke publik. Kendati demikian, pengguna bisa mendaftarkan diri mendapatkan tiket early access untuk mencoba berbagai fitur yang ditawarkan. Nantinya pengguna layanan premium akan dikenakan biaya $15 per bulan atau $144 per tahun.

Guna mendukung perkembangan bisnisnya, baru-baru ini Typedream membukukan pendanaan awal dengan nilai yang tidak disebutkan. Beberapa investor yang terlibat termasuk Y Combinator dan sejumlah angel investor meliputi Timothy Lee, Ben Tossell, Aadil Mamujee, serta Blaine Cook.

Investasi yang didapat akan digunakan untuk meningkatkan kapabilitas produk. Diketahui saat ini Typedream baru bisa digunakan untuk mengembangkan situs web statis seperti landing page atau laman personal, pengembangan berikutnya akan memungkinkan pengguna membuat situs yang lebih kompleks seperti e-commerce atau layanan bisnis online lainnya.

Pendiri asal Indonesia di Amerika Serikat

Selain Kevin, Typedream turut didirikan oleh empat founder lainnya, yakni Michelle Marcelline, Albert Putra Purnama, Anthony Harris Christian, dan Putri Karunia. Kelimanya berasal dari Indonesia dan dipertemukan di Amerika Serikat saat melaksanakan studinya. Mereka sudah memulai proyek bersama-sama sejak tahun 2015 dan masuk ke program akselerator Y Combinator pada tahun 2020.

Saat ini basis mereka di San Francisco, namun dengan layanan yang dikembangkan mereka berharap bisa melayani pasar global -- termasuk pengguna di Indonesia.

"Wordpress, Squarespace, dan Wix mengatakan bahwa mereka membantu UKM, pembuat konten, dan orang-orang membangun bisnis online, tetapi orang-orang tetap harus mempekerjakan freelance untuk membangun situs web mereka. Pada akhirnya, sebuah situs web sederhana akan menghabiskan biaya ratusan dolar," lanjut Kevin menjelaskan isu yang ingin dipecahkan.

Turut disampaikan, nilai pasar layanan pembuat situs web ditaksirkan mencapai $12 miliar. Saat ini sekurangnya ada 64 juta situs web yang dibuat lewat layanan serupa, dan 64,1% di antaranya menggunakan WordPress.

"Dengan Typedream, kami belajar bahwa orang bersedia membayar untuk produk yang memecahkan masalah mereka dengan teknologi seminimal mungkin. Kami memulai MVP hanya dengan tiga fitur dan orang-orang sudah bersedia membayar untuk layanan berlangganan kami," kata Kevin.

Turut kembangkan Cotter

Layanaan paswordless login yang dikembangkan Cotter

Dalam entitas bisnis yang sama, Kevin dan kawan-kawan sebelumnya juga mengembangkan Cotter. Ini adalah sebuah PaaS yang memungkinkan pengembang web menyajikan layanan login tanpa password di situs atau aplikasinya. Berbasis API, platform tersebut dapat diintegrasikan ke sejumlah layanan termasuk Typedream, Webflow, Notion, Bubble, atau situs/aplikasi yang dikembangkan sendiri, termasuk di platform Android dan iOS.

Pengalaman pengguna yang disajikan Cotter seperti ini. Di sebuah situs, mereka cukup memasukkan alamat email. Kemudian sistem akan mengirimkan sebuah tautan unik untuk membawa pengguna ke dalam aplikasi. Cara ini dinilai lebih efektif untuk meningkatkan konversi dan retensi pengguna. Selain itu, layanan siap pakai yang dihadirkan juga dinilai menghemat waktu kerja tim teknis perusahaan.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter