Categories

Berita

Pefindo Biro Kredit Rilis “IdTelcoScore”, Analisis Skoring Kredit dari Nomor Seluler XL Axiata

Akan menambah kerja sama dengan institusi pemilik big data lainnya dari perusahaan tekologi

Marsya Nabila - 18 August 2020

Pefindo Biro Kredit merilis produk skoring alternatif terbaru berbasis data non kredit “IdTelcoScore”, memanfaatkan nomor seluler pengguna XL Axiata untuk menganalisis kelayakan kredit debitur. Data telekomunikasi seluler dinilai dapat menjadi salah satu data alternatif yang penting karena tumbuh signifikan dan jumlahnya masif.

Dalam peluncuran yang dilakukan secara online pada hari ini (18/8), Direktur Utama Pefindo Biro Kredit Yohanes Arts Abimanyu menjelaskan, penggunaan IdTelcoScore akan membantu dan memudahkan lembaga keuangan menganalisis permohonan kredit calon debitur yang tanpa atau minim riwayat kredit sebagai dasar pengambilan keputusan.

“Sebagai wujud misi kami untuk meningkatkan inklusi keuangan khususnya akses pembiayaan bagi masyarakat yang masih underserved dan unbanked, di mana potensinya di sana masih sangat besar. Bisa dibantu lewat data telko yang punya cakupan luas,” ujarnya.

Pefindo Biro Kredit membangun produk ini dari hasil perhitungan algoritma score modelling dengan menggunakan berbagai variabel data dan indikator yang menghasilkan informasi prediktif karakter dan kemampuan pemenuhan kewajiban debitur di masa mendatang.

IdTelcoScore memanfaatkan analisis big data dari penggunaan jasa perusahaan telekomunikasi. Baik itu data berlangganan (subscription), pemakaian data (usage), dan tagihan & pembayaran (billing & payment). Data-data tersebut akan dikawinkan dengan data kredit yang tersedia sehingga dapat mengukur kemampuan seseorang untuk membayar kewajibannya di masa mendatang.

“Sesuai dengan hasil modeling Telco Score bahwa hasil KS dan Gini Ratio sangat baik maka bisa disimpulkan bahwa model telco memberikan hasil yang cukup prediktif dan layak digunakan untuk menyesuaikan ‘risk appetite’ masing-masing lembaga keuangan.”

Yohanes juga memastikan, seluruh data nomor seluler yang diakses melalui IdTelcoScore tidak akan keluar dari sistem perusahaan operator. Yang keluar dari sistem hanya perhitungan telco score-nya saja. “Kami selalu mengutamakan perlindungan dan keamanan data dengan menggunakan standar keamanan informasi.”

Menurutnya, di tengah pandemi, lembaga keuangan harus seoptimal mungkin memanfaatkan semua jenis data, baik kredit maupun non-kredit untuk mendapatkan gambaran yang lengkap, akurat, dan prediktif mengena karakter dan profil risiko debitur. Tujuannya untuk memastikan portofolio kredit dan tingkat NPL dapat terjaga dengan baik.

Sumber institusi big data lainnya

Ke depannya, Pefindo Biro Kredit akan terus menambah kerja sama dengan perusahaan pemilik big data lainnya akan agar sumber data semakin kaya. Tak hanya dengan XL Axiata saja, namun operator telekomunikasi lainnya juga masuk ke dalam incaran.

Yohanes menyebut saat ini sudah ada rencana kerja sama atau penjajakan dengan perusahaan yang mengelola big data lainnya seperti data utilitas dan e-commerce. “Maaf belum bisa sebut nama perusahaannya. Untuk sosial media, kami sampai saat ini belum menggunakan sebagai data alternatif.”

Dalam perjalanannya mengembangkan data alternatif skoring, Pefindo banyak menggandeng perusahaan non-teknologi seperti DJP untuk data identitas pajak, APPI untuk status hapus buku, Taspen, dan BPJS Ketenagakerjaan. Seluruh perusahaan ini memiliki big data yang dapat berfungsi sebagai data alternatif untuk menganalisis kelayakan kredit debitur.

Adapun saat ini Pefindo Biro Kredit sudah memiliki lebih dari 300 pengguna korporasi yang datang dari berbagai lembaga institusi keuangan, fintech, hingga non keuangan.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter