Berita

Sinar Mas Land Luncurkan "Urban Gateway Fund", Bidik Startup Pengembang Inovasi Kota Pintar

Turut terlibat East Ventures, Redbadge Pacific, dan Prasetia Dwidharma sebagai mitra strategis

Sinar Mas Land mengumumkan kerja sama strategis dengan East Ventures, Redbadge Pacific, dan Prasetia Dwidharma untuk meluncurkan "Urban Gateway Fund (UGF)". Dana kelolaan ini disiapkan untuk investasi startup tahap awal yang bergerak pada pengembangan tata kota.

Selain ketiga pemodal ventura di atas, Sinar Mas Land juga menggandeng pengembang asal Korea Selatan GS E&C, yang juga akan menjadi salah satu investor dan mitra strategis UGF dalam jangka panjang di Indonesia.

UGF membidik startup di bidang urban dan proptech yang menjadi kebutuhan mendasar bagi pembangunan perkotaan di masa depan. Ada enam sektor pengembangan utama antara lain mobilitas dan transportasi, teknologi properti, analisis data dan AI, ritel omnichannel, pengelolaan sumber daya berkelanjutan, dan smart city tech.

Group CEO Sinar Mas Land Michael Widjaja berharap akselerasi keenam sektor tersebut dapat memenuhi kebutuhan pengembangan urban bagi generasi selanjutnya. "Dalam upaya transformasi BSD City menjadi integrated smart digital city, kami membuka peluang bagi pelaku startup untuk memberikan ide dan solusi yang memperkaya ekosistem kota ini," tuturnya dalam keterangan resmi.

More Coverage:

Jungle Ventures Tutup Dana Kelolaan Keempat Senilai 8,8 Triliun Rupiah

CFO Prasetia Dwidharma Ardi Setiadharma menambahkan, UGF dapat menjadi sarana tepat bagi lulusan program akselerator Escalate untuk berkontribusi terhadap pengembangan kota pintar. Sekadar informasi, sebelumnya Prasetia Dwidharma telah menjalin kerja sama dengan Sinar Mas Land pada program Escalate.

"Dalam program Escalate, kami sama-sama mendukung startup untuk tumbuh di ekosistem Sinar Mas Land. Kami bersemangat hadir bersama UGF agar dapat memampukan lebih banyak startup lokal dalam menampilkan teknologi dan solusi mereka," ujar Ardi.

Fasilitas dan ekosistem

Lebih lanjut, rencananya UGF akan menyediakan akses ke ekosistem kota pintar di BSD City dan ekosistem milik Sinar Mas Land melalui tiga tahap. Pertama, UGF menyediakan fasilitas di mana startup terpilih dapat menggunakan platform uji coba dan mengintegrasikan ide/prototype ke ekosistem Sinar Mas Land.

More Coverage:

MDI Ventures dan Bio Farma Bentuk Dana Kelolaan 292 Miliar Rupiah untuk Startup Biotech

Kedua, startup terpilih dapat menginkubasi dan memvalidasi pilihan solusi dalam pengembangan tata kota. Terakhir, startup terpilih mendapatkan kesempatan untuk bekerja sama dengan pemimpin Sinar Mas Land dalam pengembangan kota dan manajemen properti.

Sebagai informasi, Sinar Mas Land merupakan anak usaha konglomerasi Sinar Mas yang merupakan salah satu pengembang properti terbesar di Indonesia. Sinar Mas Land terdiri dari dua pengembang besar, yakni Bumi Serpong Damai dan Duta Pertiwi.

Menurut Managing Partner of Redbadge Pacific Timothy Yong, BSD City dinilai memiliki ekosistem dan captive market yang dapat mendorong pertumbuhan startup di bidang urban dan proptech. "Ini juga akan mendorong kehadiran startup lain. Dukungan strategis dan ekosistem menjadi hal yang penting bagi startup proptech untuk bisa berkembang di tahap awal." Tutupnya.

FundAmountParticipant(s)Vertical/Focus
Urban Gateway FundN/ASinar Mas Land; bermitra dengan East Ventures, Redbadge Pacific, dan Prasetia DwidharmaProptech, Urban
Bio-Health Fund$20 million (Rp292 billion)Bio Farma and MDI VenturesBiotech, healthtech
Fundnel Secondaries Fund$50 million (Rp727 billion)Fundnel Group and BRI VenturesLate-stage startups
Ratu Nusa Fund$10 million (Rp143 billion)Gobi Partners and Ozora YatrapaktajaWomen founders, healthtech, e-commerce, proptech, education, fintech, dan enterprise
IDN Live Streamer FundRp50 millionIDN MediaContent creator, live streamer
Indonesia Impact FundN/AMandiri Capital Indonesia and UNDPSocial impact
Luno ExpeditionsN/ALunoFintech, Web3, Crypto
Teja Ventures$10 million (Rp143 billion)Teja VenturesNew economy, fintech, edtech
Cydonia FundN/AIndogen Capital and Finch CapitalWeb3

Dana kelolaan yang diluncurkan di sepanjang 2022

More Coverage:

East Ventures Bukukan Dana 8 Triliun Rupiah, Mayoritas untuk Pendanaan Tahap Lanjut

Sebelumnya, pemerintah menyebut bahwa pengembangan smart city menjadi mendesak dan signifikan seiring dengan meningkatnya tantangan kependudukan. Bahkan sekitar 82,37% dari total populasi di Indonesia diproyeksi akan tinggal di perkotaan.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter