Startup Insurtech Rey Umumkan Pendanaan 63 Miliar Rupiah

Putaran pendanaan dipimpin Trans-Pacific Technology Fund, Genesia Ventures, dan PT Reycom Document Solusi

Startup insurtech Rey Assurance mengumumkan pendanaan baru sebesar $4,2 juta (lebih dari 63 miliar Rupiah) dipimpin oleh Trans-Pacific Technology Fund (TPTF), Genesia Ventures, dan PT Reycom Document Solusi (RDS).

TPTF merupakan investor pra-awal Rey yang menyuntik dana sebesar $1 juta pada September 2021. Bersamaan dengan itu, perusahaan juga merilis fitur pendukung untuk kartu keanggotaan dinamai ReyCare, ReyCard, dan ReyFit.

Dalam keterangan resminya, Co-founder & CEO Rey Evan Wijaya Tanotogono menjelaskan, perusahaannya membawa misi ingin mewujudkan masyarakat Indonesia yang lebih sehat dan terproteksi. Maka dari itu, Rey membuka akses seluas-luasnya terhadap asuransi kesehatan yang disesuaikan dengan kebutuhan dan biaya terjangkau demi mendapatkan layanan kesehatan yang lebih baik.

“Hal ini lantaran, penetrasi asuransi di negara ini masih rendah dan layanan kesehatan yang ada masih terkonsentrasi di wilayah tertentu,” ucapnya.

Produk baru

Dalam pembaruan terkini, Rey menambahkan produk proteksi baru, yakni ReyCare, ReyCard, dan ReyFit untuk melengkapi kartu proteksi kesehatan yang sudah diluncurkan sejak awal, meliputi manfaat rawat jalan dan rawat inap.

ReCare merupakan fitur yang melayani anggota untuk mengakses seluruh layanan kesehatan, mulai dari chat dokter sepuasnya untuk mendapatkan triase dan tindakan lanjutan yang sesuai, penebusan resep online, pembuatan janji dengan dokter, hingga proses pembayaran di rumah sakit. Semuanya dilakukan tanpa biaya tambahan, dilakukan secara digital melalui aplikasi, dan dibantu oleh tim Rey.

Dengan menggunakan fitur chat dokter yang disediakan, para pengguna segera mendapatkan diagnosis awal yang dapat dilanjutkan dengan pemberian resep obat oleh dokter yang ada dalam tim ReyCare. Seluruh dokter dalam tim ReyCare telah dipastikan memiliki Surat Tanda Registrasi (STR) dan Surat Izin Praktik (SIP) serta melaksanakan konsultasi berdasarkan SOP yang sesuai dengan kaidah kedokteran.

Resep dokter pun dapat ditebus langsung melalui aplikasi untuk untuk dikirim maupun diambil sendiri. Semuanya sesuai preferensi dan kenyamanan anggota. Jika diberikan rekomendasi untuk menemui dokter secara tatap muka, maka tim ReyCare akan membantu proses pemilihan rumah sakit atau dokter yang diinginkan oleh anggota sampai membuat janji temu.

More Coverage:

Aigis Sajikan Platform Insurtech B2B, Dilengkapi Fitur Wellness

Berikutnya ReyCard, berupa kartu debit berbasis jaringan GPN yang dapat digunakan sebagai metode pembayaran cashless di faskes manapun di seluruh Indonesia. Kemudian, ReyFit, untuk memotivasi anggota menjalankan hidup lebih sehat, salah satunya dengan target harian yang dapat dilacak untuk jumlah langkah kaki dan tingkat hidrasi.

Menariknya, ReyFit tidak hanya diperuntukkan untuk anggota Rey tapi juga pengguna aplikasi yang belum menjadi anggota. Jika pengguna memenuhi milestone kesehatan akan diberikan berbagai hadiah melalui ReyCoin.

Ekosistem Rey

Sejak awal berdiri, Rey membawa pendekatan baru dengan mengambil model berlangganan untuk mengubah perspektif masyarakat saat membeli produk asuransi. Dalam kartu keanggotaan, pengguna dapat memilih produk proteksi kesehatan yang sesuai dengan biaya terjangkau, layaknya mengakses layanan streaming musik dan hiburan.

Produk proteksi ini telah dilengkapi dengan fitur-fitur ekosistem kesehatan, sehingga Rey hadir sebagai one-stop solution yang melindungi sekaligus melayani kebutuhan kesehatan para anggotanya. Proteksi kesehatan yang dapat diakses melalui Rey saat ini mencakup rawat jalan dan rawat inap.

Saat pertama kali menjadi anggota, maka membership-nya sudah mencakup manfaat rawat jalan yang disediakan dari polis Rey Outpatient Care dan dilengkapi dengan fitur-fitur utama Rey, yaitu ReyCare, ReyCard, dan ReyFit. Semuanya dapat diperoleh dengan harga langganan mulai dari Rp35 ribu per bulan.

Polis Rey Outpatient Care juga menanggung biaya medis apabila anggota diharuskan berobat offline, termasuk konsultasi dokter umum dan dokter spesialis, pemeriksaan laboratorium, tebus resep obat lewat aplikasi, rawat jalan darurat akibat kecelakaan. Apabila anggota ingin menambahkan dengan rawat inap, harganya terjangkau dan dapat disesuaikan dengan kebutuhan.

More Coverage:

Platform Insurtech B2B “Aman” Mendapat Pendanaan 18 Miliar Rupiah Dipimpin GFC dan Trihill Capital

Rey menawarkan tiga cakupan rawat inap. Adapun yang paling komprehensif, Rey Complete Care, meng-cover semua kondisi kesehatan selama tidak masuk ke dalam pengecualian. Rey Complete Care memberikan pertanggungan biaya medis rawat inap hingga batas limit tahunan Rp1 miliar, perawatan kamar 1 tempat tidur di Indonesia dan Malaysia. Semuanya sesuai tagihan atau as charge.

Tambahan polis rawat inap Rey Complete Care dapat diperoleh anggota, mulai dari Rp105 ribu per bulan. Apabila anggota menginginkan perlindungan yang lebih terjangkau, Rey menyediakan Rey Accident & Infection Care, yaitu asuransi rawat inap yang mengcover risiko cedera akibat kecelakaan serta 16 penyakit menular.

Lalu, Polis Rey Accident & Infection Care dimulai dari Rp95 ribu per bulan. Kemudian, Rey Critical Care yang mencakup 9 risiko penyakit kritis, termasuk kanker, serangan jantung, stroke, hingga gagal ginjal. Produk ini dapat diperoleh mulai dari Rp10 ribu per bulan.

“Dengan pendekatan digital first secara operasional maupun distribusi akses produk, Rey dapat memberikan premi yang lebih terjangkau kepada pengguna. Hal ini juga diperkuat oleh optimalisasi layanan kesehatan yang terintegrasi. Selain itu, dengan pendekatan ini, kami juga dapat menyajikan informasi yang lebih efisien dan straightforward sehingga masing-masing calon member mendapatkan kebebasan untuk menelaah, memilih, dan membeli produk yang sesuai dengan kebutuhan mereka semudah mengakses dari gadget masing-masing,” ujar Evan.

Proses pembayaran premi keanggotaan pun sangat mudah, yakni setelah proses pengisian data dilengkapi, calon Member dapat memilih metode membership secara bulanan atau tahunan menggunakan kartu kredit, e-wallet (OVO, DANA, Shopee), atau transfer Virtual Account (VA).

Tidak hanya permudah proses pembelian, perusahaan juga mengedepankan kemudahan saat klaim. Evan menjelaskan, proses klaim sepenuhnya dilakukan tanpa kertas (paperless) untuk rawat inap dan rawat jalan. Kemudian, proses klaim dapat dilakukan hanya dengan mengunggah foto dokumen medis yang diperlukan melalui aplikasi Rey.

Kedua, saat anggota mengalami perawatan, segala proses mulai dari pre-admisi, admisi, hingga discharge akan ditemani oleh tim ReyCare. Untuk proses pre-admisi, anggota dapat menghubungi tim ReyCare melalui chat yang tersedia pada aplikasi Rey. Tujuannya agar segala proses dapat dipersiapkan lebih awal oleh tim ReyCare sehingga tidak ada lagi proses menunggu berjam-jam di rumah sakit karena kurangnya koordinasi antara rumah sakit dengan pihak asuransi.

Ketiga, anggota juga dibekali dengan ReyCard, yaitu kartu pembayaran cashless yang dapat digunakan di rumah sakit dan penyedia kesehatan mana pun di seluruh Indonesia. ReyCard dapat digunakan pada mesin EDC mana pun bertanda GPN, layaknya kartu kredit atau debit biasa ketika melakukan pembayaran. Dengan ReyCard, anggota tidak perlu lagi merasa terbatas pada jaringan rumah sakit rekanan saja.

More Coverage:

Qoala Memperoleh Pendanaan Seri B Sebesar 948 Miliar Rupiah

“Penyederhanaan dan digitalisasi proses klaim merupakan salah satu fokus kami di Rey karena mengetahui betapa rumitnya proses ini yang terjadi pada kondisi offline. Namun untuk memastikan kenyamanan penggunaan layanan para Member, kami tetap memberlakukan human-assisted digital process dengan tim ReyCare yang siap membantu di setiap proses klaim.”

Evan juga menuturkan bahwa saat ini Rey memperoleh sertifikasi ISO/IEC 27001:2013 untuk cakupan Sistem Manajemen Informasi dalam penyediaan asuransi digital yang terintegrasi dengan ekosistem kesehatan. “Pencapaian ini kami peroleh dalam waktu kurang dari satu tahun sejak kami berdiri. Harapannya, member Rey dapat lebih percaya karena data pribadi, data kesehatan, dan data telekonsultasi yang ada pada platform Rey dikelola sesuai dengan standar yang semestinya,” pungkas dia.

Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again