Categories

Berita

Corin Capital Beri Pendanaan Webtrace dalam Perpanjangan “Seed Funding”

Sebelumnya putaran pendanaan tersebut sudah ditutup, namun "strategic value" jadi pertimbangan

Bintoro Agung - 3 September 2020

Hanya berselang lima bulan, Webtrace kembali umumkan perolehan dana segar dari investor. Kali ini adalah modal ventura Corin Capital yang berpartisipasi menyuntikkan dananya ke Webtrace.

Baru awal April lalu Webtrace menerima pendanaan awal dari Prasetia Dwidharma dan Astra Ventures. Pendanaan itu sejatinya sudah ditutup. Namun CEO & Co-Founder Webtrace Erwin Subroto menjelaskan, pendanaan yang diumumkan hari ini adalah perpanjangan dari seed funding kemarin.

“Sebenarnya sudah [ditutup], tetapi Corin Capital ini sifatnya extension round saja mengingat strategic value yang diberikan ke Webtrace,” ucap Erwin kepada DailySocial.

Sama seperti waktu itu, Webtrace juga berencana memakai dana baru ini untuk tiga hal: menjalankan pemasaran yang lebih agresif, mengakuisisi lebih banyak pelanggan, dan menggenjot angka penjualan.

Webtrace sendiri adalah startup yang bergerak di sektor logistik. Layanannya menyediakan platform yang dapat membantu pengelola armada truk beroperasi secara efisien.

Webtrace mengimplementasikan layanannya itu lewat pemasangan sensor dan solusi internet of things (IoT). Dengan teknologi tersebut, pengelola truk dapat mengetahui berbagai data dan analisis secara real time. Pada akhirnya mereka nanti bisa mengatur dan memaksimalkan utilitas kendaraan, sopir, dan menghapus biaya-biaya yang tak perlu.

Pada April lalu, Webtrace mengaku sudah memiliki sekitar 3500 truk yang sudah berkomitmen dan dalam proses onboarding. Mereka yang bergabung dengan Webtrace pun disebut berasal dari Sumatera, Jawa, Kalimantan, Madura, hingga Sulawesi. Erwin menambahkan saat ini jumlah truk yang bergabung sudah 2,5 kali lipatnya sejak itu.

Untuk target di akhir tahun ini, Erwin mengatakan bertekad tumbuh hingga dua kali lipat dari pencapaian saat ini. Ia juga berharap Webtrace dapat memperluas solusi yang mereka tawarkan terutama untuk kendaraan alat berat, mesin pertanian, serta platform yang terintegrasi kepada asuransi kargo.

“Webtrace siap memimpin industri dengan solusinya yang unik dan studi kasus yang komprehensif, memastikan solusi yang ada efektif dalam memecahkan permasalahan dan tantangan yang dialami pelanggan,” pungkas Erwin.

Selain Webtrace, sebelumnya sudah ada beberapa startup lokal yang garap solusi serupa, mendemokratisasi armada logistik dengan sentuhan teknologi. Salah satunya Ritase, selain menghubungkan perusahaan dengan vendor truk, mereka juga menjajakan SaaS untuk manajemen transportasi dan logistik.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter