Categories

Berita

KoinWorks Segera Tambah Lender Institusi dari Luar Negeri Tahun Depan

Tercatat saat ini ada empat institusi keuangan lokal menjadi lender, termasuk Sampoerna dan Bank CIMB Niaga

Marsya Nabila - 20 December 2019

KoinWorks mengungkapkan segera menambah portofolio lender institusi dari luar negeri mulai tahun depan. Disebutkan ada dua calon lender potensial yang segera diumumkan paling lambat kuartal pertama tahun 2020.

Co-Founder & CEO KoinWorks Benedicto Haryono masih enggan mendetailkan identitas calon lender-nya tersebut. Namun, penambahan lender ini menjadi strategi perusahaan dalam meningkatkan angka penyaluran pinjaman kepada para borrower.

Dia menjelaskan perusahaan sudah menarik lender institusi sejak awal 2018, ditandai dengan masuknya Saison Modern Finance. Lalu pada pertengahan tahun bergabung Bank Mandiri.

“Tahun ini ada Sampoerna dan Bank CIMB Niaga. Kita sudah ada lagi yang [lender institusi] internasional. Realisasi mungkin kuartal pertama 2020,” katanya kepada DailySocial, Jumat (20/12).

Benedicto enggan menyebut total fasilitas kredit yang didapat dari lender institusinya tersebut. Akan tetapi, bila ditotal untuk selurahnya sudah lebih dari Rp100 miliar.

Kontribusinya terhadap penyaluran pembiayaan masih terbilang belum mendominasi, sekitar 30% dibandingkan lender ritel 70%. Akan tetapi, perusahaan justru tidak ingin mengubah komposisi lender institusi lebih dominan karena ada perbedaan dari sisi perilaku dan preferensi produk.

“Justru kami lihat [lender] ritel dan institusi akan saling melengkapi karena behaviour dan product preference berbeda.”

Hingga November 2019, pertumbuhan penyaluran pinjaman di KoinWorks mencapai 317% secara year on year, dengan nominal rata-rata per bulannya Rp250 miliar. Dari sisi pengguna (borrower) meningkat 178%. Persebaran borrower mayoritas tersebar di Jawa (59,44%), Sumatera (21,30%), dan Kalimantan (7,75%).

Melihat besarnya antusias pengguna di Jawa yang cukup besar, perusahaan membuka tiga kantor cabang di Yogyakarta, Surabaya, dan Bandung. Total karyawan mencapai lebih dari 230 orang.

Kabar terakhir, perusahaan mengantongi izin usaha dari OJK sebagai perusahaan p2p lending. Secara total ada 25 perusahaan yang memiliki izin dari OJK, dari total 144 perusahaan yang mengantongi status terdaftar.

Application Information Will Show Up Here

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter