Categories

Feature

Potensi Startup “Femtech” di Mata Investor

Banyak menyasar dampak sosial, diprediksi akan bertambah jumlahnya dalam 2-3 tahun ke depan

Yenny Yusra - 17 April 2020

DailySocial mencatat sedikitnya terdapat 12 startup yang memiliki pendiri perempuan atau jajaran C-Level perempuan yang telah mengantongi pendanaan sepanjang tahun 2019. Tidak hanya startup dengan produk yang menyasar perempuan, tetapi juga yang menyediakan teknologi SaaS, healthtech, hingga social commerce.

“Fakta tersebut menunjukkan dua hal menarik, bahwa semakin banyak perempuan yang mendirikan startup dan bahwa makin banyak investor yang mencari dan berinvestasi di perusahaan yang dipimpin perempuan. Saya berharap tren ini akan terus meningkat karena kedua faktor ini menjadi lebih jelas,” kata Director GK Plug and Play Aaron Nio.

Meskipun keputusan berinvestasi biasanya tidak melihat gender dan bergantung pada kapabilitas dan kualitas pendiri dan eksekusi model bisnis, banyak kelebihan yang diklaim hanya dimiliki pemimpin perempuan.

Di edisi Hari Kartini, DailySocial mencoba untuk mencari tahu minat dan harapan dari para investor terkait para pemimpin startup perempuan (female startup / femtech) di Indonesia.

Memberi dampak sosial

Hal menarik di startup yang didirikan perempuan adalah kebanyakan membangun bisnis yang memberikan dampak sosial. Mulai dari marketplace yang merangkul lebih banyak perempuan untuk memiliki usaha hingga layanan dan produk kecantikan yang memberdayakan perempuan untuk menjadi mitra.

“Kami telah menemukan dan telah melakukan beberapa dialog dengan startup yang dipimpin oleh perempuan dari berbagai kategori yang berbeda. Mulai dari social commerce, healthtech di area yang spesifik seperti genetic startups dan consumer wearables hingga aquaculture. Kami melihat jelas lebih banyak perempuan mengambil peran kepemimpinan untuk memecahkan masalah kesehatan dan sosial Indonesia,” kata SEA Manager Pegasus Tech Ventures Justin Jackson.

Pegasus Tech Ventures telah berinvestasi di beberapa startup Indonesia yang didirikan oleh perempuan. Di antaranya adalah Populix (Eileen Kamtawijoyo), AwanTunai (Windy Natriavi), Hijup (Diajeng Lestari), dan Infradigital (Indah Maryani).

Secara umum, startup yang dipimpin perempuan biasanya memiliki budaya yang lebih terorganisir, terstruktur, dan empatik.

East Ventures memahami benar potensi tersebut. Perusahaan modal ventura ini telah berinvestasi ke Base (Yaumi Fauziah), Greenly (Liana Gonta Widjaja), Nusantics (Sharlini Eriza Putri), Fore (Elisa Suteja), dan Sociolla (Chrisanti Indiana), Nalagenetics (Astrid Irwanto & Levana Sani).

“Sampai saat ini kami telah memiliki sekitar 10% pendiri perempuan di jaringan kami dan kami bersyukur telah bekerja sama dengan mereka dan berharap untuk peningkatan representasi. Mereka tentu saja adalah individu-individu yang luar biasa, yang karyanya patut untuk dihormati,” kata Partner East Ventures Melisa Irene.

Beberapa VC memiliki bias terhadap startup yang ingin memiliki dampak sosial positif secara terbuka dengan alasan masih kecilnya pasar atau pendiri tidak cukup fokus pada kebutuhan pemegang saham. Meskipun demikian, dilihat dari keberhasilan startup yang memiliki dampak sosial positif, makin banyak VC yang tertarik berinvestasi ke profil startup seperti ini.

“Pemimpin perempuan terbukti bisa membangun tim yang lebih kolaboratif, transparan, menghasilkan solusi yang lebih cepat dan lebih kreatif. Mereka dapat menciptakan lingkungan kerja yang lebih bisa diandalkan dan dipercaya,” kata Jungle Ventures Investment Team Karissa Adelaide.

Tantangan pemimpin startup perempuan

Meskipun peluang yang didapatkan para pemimpin perempuan makin beragam, masih ada beberapa tantangan yang sulit dihindari, termasuk belum banyaknya jumlah pendiri perempuan atau keterbatasan akses permodalan yang bisa didapat. Di sisi lain, pendapatan yang diperoleh pemimpin perempuan cenderung lebih sedikit dibanding pemimpin laki-laki.

“Para pengusaha perempuan masih kerap menemui kendala, tidak hanya terjadi di Indonesia, tetapi negara lain di Asia Tenggara. Hingga kini masih banyak di antara mereka yang berjuang untuk mendapatkan dukungan dan modal. Akibatnya di sektor teknologi perempuan masih kurang terwakili dan dibayar rendah,” kata Karissa.

Tantangan lain yang juga masih banyak terjadi adalah masih belum maksimalnya dukungan pemerintah membuka jalan para pengusaha dan pimpinan perempuan membangun bisnis. Salah satu cara yang bisa dilakukan adalah mendorong lebih banyak perempuan generasi muda memiliki keinginan memiliki bisnis yang menyasar industri teknologi, tidak hanya industri kreatif.

“Pendiri perempuan adalah panutan yang hebat, baik dalam hal ide-ide baru, maupun bagaimana mereka menciptakan dan menumbuhkan tim mereka. Kami telah melihat persahabatan yang kuat dan kemitraan yang luar biasa di antara pengusaha perempuan. Salah satu ciri paling mengagumkan dari seorang pendiri perempuan adalah bertemu dan berbicara dengan pendiri lain untuk berbagi kiat sukses,” kata Managing Director Surge and Sequoia Capital India Rajan Anandan.

Nama-nama yang masuk dalam portofolio East Ventures seperti Grace Tahir (Medico), Amanda Cole (CEO Sayurbox), Marianne Rumantir (Co-Founder Member), Cynthia Tenggara (Parenting Head Orami), dan Gita Sjahrir (Co-founder Ride) telah muncul menjadi mentor dan panutan wirausahawan perempuan di Indonesia. Tentu saja kepemimpinan perempuan tidak terbatas pada peran sebagai mentor high profile.

“Di Digitaraya kami melihat semakin banyak pendiri perempuan di komunitas kami. Portofolio kami terdiri lebih dari 100 alumni pemula, 54,95% memiliki founder atau co-founder perempuan. Ini benar-benar prestasi luar biasa bagi wirausahawan perempuan, dan kami hanya berharap jumlah tersebut terus bertambah,” kata Managing Director Digitaraya Nicole Yap.

Startup yang memiliki setidaknya satu pendiri perempuan disebut biasanya menawarkan tingkat kepercayaan yang lebih tinggi dan kemampuan untuk mengumpulkan dan mengelola tim untuk memberikan hasil. Mereka juga cenderung memberikan lebih banyak proyeksi berdasarkan data, akurasi, dan lebih terbuka terhadap ide-ide baru.

Dukungan investor untuk pemimpin perempuan

Indonesia menjadi salah satu negara di Asia Tenggara yang banyak dilirik investor untuk berinvestasi. Berbagai program dan kegiatan dilancarkan pihak terkait untuk mendukung ekosistem startup. Para investor mengklaim turut mendukung dan menyambut baik pertumbuhan bisnis startup yang didirikan oleh perempuan.

“Di Jungle Ventures kami menyadari bahwa kami dapat dan harus bisa menjadi katalis. Kami bangga telah memulai dan memiliki beberapa perusahaan yang kuat dan inovatif yang dipimpin oleh para pendiri perempuan dalam portofolio kami, tetapi kami tidak berpuas diri. Kami memiliki pandangan untuk memberdayakan generasi wirausaha teknologi perempuan yang inovatif, bermotivasi dan memiliki tekad yang besar di Asia Tenggara dan Indonesia,” kata Karissa.

Dukungan lain yang diberikan investor adalah koneksi dan komunitas yang bisa membantu para pimpinan perempuan bertemu dan berbagi pengalaman. Hal tersebut dinilai paling ideal untuk menumbuhkan rasa percaya diri dan ekosistem yang kuat bagi para pemimpin perempuan.

“Di Sequoia India dan Surge, kami ingin menciptakan komunitas yang aman bagi pendiri perempuan untuk terhubung, bekerja, dan saling mendukung melalui perjalanan kewirausahaan mereka. Melalui Sequoia Spark, kami berharap dapat membantu pendiri lain mendapatkan akses ke pihak yang tepat dan peduli dengan kesuksesan mereka, dan tentunya bersedia untuk berinvestasi,” kata Rajan.

Hal senada juga disampaikan Investment Analyst and Office Representative CyberAgent Capital Indonesia Kevin Wijaya. Mereka kerap mengadakan diskusi obrolan santai dengan komunitas startup lokal. Di kegiatan ini, pendiri perempuan atau calon wirausahawan perempuan bisa bertanya tentang cara tepat memperoleh pendanaan dari VC.

“Untuk mendukung lebih banyak perempuan masuk ke dalam industri teknologi, tim juga kerap menyarankan startup, termasuk di dalamnya portofolio milik CyberAgent, untuk merekrut lebih banyak perempuan ke dalam organisasi. Hal tersebut dilakukan agar keragaman dalam startup bisa terjadi secara positif,” kata Kevin.

Kegiatan seperti kompetisi dan kemitraan dengan pihak terkait juga bisa memunculkan potensi baru di ekosistem, yang diharapkan bisa diramaikan  pendiri perempuan. Langkah tersebut dilakukan Pegasus Tech Ventures untuk melihat langsung potensi startup.

“Kami mengadakan kompetisi Startup World Cup Indonesia bermitra dengan Wild Digital pada November 2019 lalu, dan 30% top finalis berasal dari startup yang dipimpin oleh perempuan. Kami melihat angka ini akan semakin bertambah jumlahnya setiap tahun. Selain itu, kami juga melihat semakin banyak perusahaan yang aktif dalam pipeline kami berasal dari startup yang dipimpin oleh perempuan,” kata Justin.

Dailysocial.id is a news portal for startup and technology innovation. You can be a part of DailySocial.id`s startup community and innovation members, download our tech research and statistic reports, and engage with our innovation community.

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter