Interview

Radius Ambil Pendekatan “Quick Commerce” untuk Pasar di Luar Jakarta

Radius tawarkan pengiriman sampai dalam waktu 15 menit untuk pembelanjaan produk kering

Quick commerce merupakan era berikutnya dari industri e-commerce yang tengah ramai di Indonesia. Sudah ada beberapa startup yang menyeriusi segmen ini, tapi kebanyakan menyasar kota Jakarta sebagai titik uji cobanya. Radius mencoba ambil perspektif lain dengan menyasar kota besar non-Jakarta agar terjadi pemerataan solusi digital di seluruh wilayah.

Startup ini didirikan oleh tiga kawan lama, ialah Ivan Darmawan, Stephanie Wongsoredjo, dan Chryssia Natalia. Ketiganya memiliki latar belakang yang berkaitan dengan industri e-commerce. Ivan misalnya, punya pendalaman yang kuat di industri FMCG menangani distribusi pergudangan dan hal berkaitannya lainnya, serta pernah menjadi staf senior di Traveloka dan Grab.

Adapun Stephanie, memiliki pengalaman yang mendalam di bidang operasional dan ekspansi bisnis saat menjalani bisnis keluarganya di industri hiburan ritel. Sementara, Chryssia menjabat sebagai CTO berkat pengalamannya pernah bekerja di perusahaan IT global sebagai programmer. Kini ia spesifik mengatur seluruh aspek teknologi di Radius untuk digitalisasi gudang.

Dalam wawancara bersama DailySocial.id, Ivan menjelaskan kebutuhan belanja sehari-hari tetap dibutuhkan kendati terjadi pandemi yang sudah berlangsung lebih dari dua tahun ini. Namun kebutuhan tersebut baru dapat dipenuhi dengan keluar dari rumah, yang mana penuh risiko tertular Covid-19.

“Setelah kami cari tahu kenapa tetap memilih keluar rumah, ternyata mereka menjawab bahwa belanja groceries di Indonesia itu belum convenient. Kalau pakai aplikasi, ongkos kirimnya bisa Rp30 ribu untuk sekali pemesanan dan belum lagi barangnya sampai dalam beberapa jam. Kami lihat ada celah quick commerce bisa masuk,” terangnya.

Dalam konsep quick commerce, sambungnya, Radius sepenuhnya mengandalkan pemesanan secara online via aplikasi. Tidak memiliki kehadiran offline seperti kebanyakan toko belanja pada umumnya, melainkan memanfaatkan kehadiran dark store atau lebih dikenal dengan gudang berukuran kecil yang dapat menampung seluruh produk yang dijual.

More Coverage:

Potensi Layanan E-commerce Dukung Pemulihan Ekonomi di Indonesia

Dark store ini terletak di lokasi yang strategis dan penataan yang tepat sehingga seluruh ruang dapat dimaksimalkan dengan baik. Seluruh efisiensi yang dihasilkan ini, menurut Ivan, memberikan kesempatan bagi perusahaan dalam memaksimalkan layanan untuk konsumen.

Dengan perhitungan dan estimasi yang matang berdasarkan densitas dan aspek lainnya, tiap dark store mampu melayani pengiriman berjarak antara 7-10 km dengan durasi 15 menit. Pengiriman dilakukan oleh kurir internal Radius.

Menariknya, Radius memperkenalkan diri sebagai quick commerce yang menjual produk kering (dry goods) dari merek sehari-hari yang biasa digunakan orang Indonesia. Stephanie menambahkan, berdasarkan hasil riset perusahaan, ditemukan bahwa dry foods itu punya persentase basi (spoiled food) sebesar 0,1% daripada produk segar dengan persentase 30%.

Pasalnya, produk segar membutuhkan gudang pendingin yang tentunya lebih menantang dalam penyimpanannya agar tetap segar. Menurut Ivan, strategi tersebut sekaligus meruncingkan target pengguna Radius, yakni mass market yang mencari kebutuhan belanja mingguan hingga bulanan, tidak darurat saja seperti yang menjadi persepsi awal masyarakat terhadap solusi quick commerce.

Saat ini Radius menjual produk kebutuhan sehari-hari, mulai dari kebutuhan pokok, makanan instan, makanan ringan, rumah tangga, kosmetik dan perawatan diri, susu dan olahan, minuman, dan kebutuhan anak.

Fokus ekspansi ke luar kota Jakarta

Diferensiasi lainnya yang membuat Radius lebih menonjol dibanding pemain sejenisnya adalah bermain ke kota besar lapis dua di luar Jakarta. Ivan menjelaskan, di kota besar semisal Semarang, Solo, atau Medan, sebenarnya sudah siap menerima solusi quick commerce hanya saja belum ada pemain yang hadir menyediakan.

More Coverage:

Perbanyak Gaet Pengembang, Strategi Titipku Digitalisasi Pasar Tradisional

Alhasil, mereka harus tetap belanja ke toko offline untuk memenuhi kebutuhan mingguan dan bulanannya. Pun untuk edukasi pasar di non Jakarta, Ivan mengaku tidak ada tantangan khusus mengingat mayoritas penduduk kota besar ini sudah mengenal aplikasi e-commerce untuk belanja online.

“Di sana demand-nya luar biasa besar, tapi supply-nya susah. Jadi sangat relevan bagi kami untuk hadir di luar Jakarta. Sebab kami mau ada pemerataan solusi digital di Indonesia, sebab Indonesia itu enggak hanya Jakarta saja.”

Terhitung saat ini perusahaan memiliki tiga dark store yang terletak di Tangerang, Semarang, dan Solo. Perusahaan akan gencar masuk ke kota-kota besar lapis dua di seluruh Indonesia pada tahun ini dengan target pembukaan satu hingga tiga dark store tiap minggunya. Bila dikalkulasi, setidaknya Radius bakal memiliki ratusan dark store sampai akhir 2022.

Ekspansi Radius yang agresif ini, turut didukung dengan strategi perusahaan yang menyederhanakan proses ekspansi. Diklaim satu dark store dapat beroperasi dalam waktu dua hari. Hal tersebut dapat dicapai karena didukung oleh tim yang sudah dilatih, teknologi digital, dan metode pengambilan produk langsung dari para rekanan prinsipal.

Tak hanya itu, perusahaan juga berencana untuk terus menambah kategori produk agar para pengguna memiliki banyak pilihan saat berbelanja. Seluruh rencana tersebut nantinya akan didukung dengan pendanaan yang disebutkan sedang digalang oleh perusahaan. Radius mendapat pendanaan sebesar $500 ribu dari Y Combinator, pasca terpilih dalam batch Winter 2022 yang sudah berlangsung hingga Maret mendatang.

Industri quick commerce

India menjadi contoh terdekat untuk implementasi quick commerce. Menurut laporan "Quick Commerce: A $5 billion market by 2025” yang diluncurkan RedSeer mengungkapkan, penetrasi pasar quick commerce diperkirakan mencapai $0,3 miliar di 2021 dan akan tumbuh 10x-15x hingga lima tahun mendatang menjadi $5 miliar.

Dalam laporan tersebut, quick commerce didefinisikan sebagai pengiriman barang habis pakai dalam rentang waktu 45 menit dengan biaya pengiriman normal. Faktor penggeraknya tak lain karena meningkatnya adopsi antara pelanggan yang mencari kenyamanan dengan perilaku pemesan yang tidak terencana; meningkatnya afinitas pelanggan online dengan Gen-Z; dan perubahan perilaku konsumen yang dipicu Covid-19.

More Coverage:

Sayurbox Umumkan Pendanaan Seri C Senilai 1,7 Triliun Rupiah

Mengutip dari sumber lain, quick commerce menjadi generasi ketiga dari industri e-commerce yang terus berevolusi. Kehadirannya berdampak penuh pada industri logistik karena menawarkan pengiriman yang cepat, pengiriman terlokalisasi, mengoptimalkan pengiriman last-mile, gudang yang lebih kecil, pengemasan cepat, dan stok real time.

E-commerceQuick commerce
Waktu pengirimanHariMenit/jam
Ketersediaan stokBerbagai macam produkPilihan produk yang sedikit
TransportasiKendaraan roda empatKendaraan roda dua
Tipe gudangGudang terpusatToko fisik atau gudang lokal kecil

Di Indonesia, pemain quick commerce mulai ramai bermunculan, di antaranya, Astro, Bananas, dan Dropezy. Di luar itu, solusi sejenis menjadi pertimbangan berbagai perusahaan e-commerce, termasuk online grocery yang menawarkan pengiriman dapat sampai dalam hitungan 1-2 jam dari tadinya harus pre-order satu hari sebelumnya.

Application Information Will Show Up Here
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again

Sign up for our
newsletter

Subscribe Newsletter
Are you sure to continue this transaction?
Yes
No
processing your transaction....
Transaction Failed
Try Again